Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Thursday, September 21, 2017

Setahun aku menunggumu

Duduk dibangku usia
takala jenuh meratap rasa
mentak galau secebis pernah bertanya
pada kejora
pada sekuntum kemboja

Laut merah akan kurenangi
merentasi jambatan pelangi
dari bucu ke bucu bumi
seluas persada dunia, aku masih disini

Jeda dijendela hati
ku terlihat kelibat indah menghampiri
pada senyuman laksana wali
pada langkah sopan lagi berseri
perjalanannya seakan masih jauh 
namun tiba dijendela ini 
dia terhenti

Tidak bertanya
pasti dia tahu arah tuju
Tidak bertegur sapa
pasti dia tahu akan geranganku

Lisan disimpan, dilaci berkunci
jambangan bunga disematkan didada
sinar matanya, laksana jingga mentari
redup namun bisa menerangi kegelapan suasana 

Dihulurkan tangan, bagai menjemputku
sekali pandang, aku kini sudah tahu
ini dia, yang pernah melafazkan cinta dalam mimpiku
ku sambut tanganmu
dalam senyuman itu
dikau mahu daku tahu

Setahun aku menunggumu ...

Salam 1 Muharram 1439H

Credit photo : Google

What if ..


Jika aku ini air
tadahlah aku dengan segenap jiwamu

Jika aku ini pasir
tatanglah aku dengan kesungguhan kesetiaanmu

Jika aku ini bayu
dakaplah aku dengan keseluruhan kemahuanmu

Jika aku ini ilusi
kecapilah aku dengan sedetik kerealitianmu

29 Zulhijjah 1438H
***

Credit Photo : Google

Sunday, September 17, 2017

The broken mirror

I saw you looking at me while I was looking at you, looking at me
funny ea?

Not really ...
It felt just right
the moment was meant to be
for you and me

I saw you smiling while looking into the skyline
you had the most beautiful smile, I love your smile
you should smile even tho' I wasn't looking, even I had become blind

I saw you crying in the rain
I know you were trying to hide the pain
you denied crying
instead you blame the rain

I watch you while you're sleeping
in the darkness I could still see your sadness
that brings me to my knees
praying that The Lord shall keep you happy
even I am no longer near you
for some kisses I had to blew

Through the broken mirror
I can see better
images became clearer
when I thought I saw you
but instead
what I really see
was the real me

27 Zulhijjah 1438H
***




Photo credit : Google

Nota Untuk Tuhan

Ya Labbaika,

Sakitnya kepalaku tika ini
Sudah 4malam aku tidak bisa tidur lena
Siangku panjang dan malamku sangat singkat
Apabila tiba peluang, aku akan mencari MU
Aku nak ngadu
Aku nak KAU lihat sebagaimana sakitnya 
akan kiriman ujian ini.

Aku tahu
Sakit kepala ini tidak sehebat dengan sakit dihatiku
Yang selama ini aku tanggung hanpir separuh mati

Dah hampir tiba ke Ya Labbaika masa aku habis didunia? ... Sehingga KAU berikan kesemuanya serentak padaku ?

Aku ikhlas menunggu mati. Hidup dan matiku hanya untuk MU, Ya Allah.

Ya Labbaika
Kasihanilah aku  ... tika dan saat ini.

Aku hamba MU
Aku redha dengan MU
Redhalah dengan aku wahai Tuhan yang SATU.

25 Zulhijjah 1438H
***


Credit Photo : Google

Monday, September 11, 2017

Dengarkanlah ... Tuhan

Kiriman ujian daripada MU

Aku terima seadanya
kerana aku hanya hamba NYA

***


Thursday, September 7, 2017

Kisah Abi dan Mena

Pernah dengan kisah ini suatu masa dulu, siapa yang menceritakan tak berapa nak ingat tapi kisahnya sangat menarik. 

Abi dan Mena adalah kawan baik sejak dibangku sekolah lagi. Walaupun mereka ada kawan-kawan lain namun, mereka berdua tetap rapat. Masa berlalu dan sehinggalah mereka sama-sama menamatkan sekolah menengah. Abi mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajarannya ke luar negara dalam mengejar cita-citanya, manakala Mena pula tidak berpeluang begitu. Menjadikan kisah ini sedih dengan tiba-tiba kan? 

So, selalu, apabila seorang pergi tinggalkan seorang lagi , salah seorang akan kecundang lalu meninggalkan yang lagi satu kan? Cliche la tu 

Sambung kisahnya ...

5 tahun kemudian, Abi pulang dengan kejayaan yang membanggakan. Abi bukan saja pulang membawa segulung ijazah akan tetapi dia bawa pulang seorang isteri yang dia nikahi semasa berada dinegara orang. Kedua ibu dan ayah Abi sudah lama redha dengan keputusan Abi. Akan tetapi bagaimana dengan Mena? Sudah kah Mena tahu akan perkara ini ? 

Selama 5 tahun, Mena dan Abi berkomunikasi melalui emel seperti selalu lah. Dan belum pernah sekali, Abi menceritakan pada Mena akan statusnya yang kini suami orang. Kerana Abi masih ingat dia berjanji akan menikahi Mena apabila dia pulang nanti dan kini Abi terpaksa memungkiri janji. Kerana tidak mahu melukakan hati Mena dia membuat keputusan untuk bertemu dengan Mena dan menceritkan kisah sebenar.

Setelah seminggu, Abi pulang ke tanahair, barulah dia mencari Mena. 

Satu hari, hari minggu ...

Abi muncul dirumah Mena. Mena terkejut melihat kepulangan Abi. Meyangkakan Abi akan sampai lagi seminggu tetapi dengan sengaja Abi mahu merahsiakannya dan memberi kejutan pada Mena. Mena sambut kepulangan Abi dengan penuh kesyukuran dan kebahagiaan.

Sejak berdepan dengan Mena setengah yang lalu, Abi merasakan kesukaran itu dengan mendadak datang. Bagaimana cara untuk dia mengatakan bahawa dia sudah memungkiri janji mereka dan tidak mungkin dapat mereka bersama kini. Abi kasihankan Mena kerana membiarkan dia menunggu terlalu lama - 5 tahun tu !.

Mena sedari Abi sedang berusaha untuk mengatakan sesuatu, sehinggalah Mena lebih dulu menyatakannya.

Mena : "Abi, Mena nak cakap sikit. Mena nak mintak maaf banyak-banyak dengan Abi."
Abi ; " Ada apa Mena ?"

Mena mengambil masanya sehinggalah dia kembali tenang lalu ini dikatakan pada Abi.

Mena : "Abi, Mena tak dapat nak menunaikan janji kita. Mena dah musnahkan janji dan harapan kita. Maafkan Mena, Abi." Mena menjelaskannya.
Abi : " Mena cakap apa ni?" 
Mena ; " Mena dah menikah selama Abi berada diluar negara. Maafkan Mena, Abi." Sekali lagi Mena meminta maaf dan kali ini dengan linangan air mata yang deras mengalir.

Abi dengan wajahnya yang benar-benar terkejut. Samasekali dia tidak menyangka perkara sebegini akan berlaku, Antara mereka berdua, Abi meyangkakan - dirinya yang selalu membuat Mena sedih dan patah hati .

Abi ;" Tak apa Mena, Abi faham. Ini semua urusan Tuhan. Dah jodoh Mena kan."

Habis perbualan mereka ringkas dan canggung sekali. Mereka sudah tidak boleh berbicara  tentang rindu apatah lagi mengenai cinta. Kerana pada hakikatnya mereka sudah tidak boleh bermimiliki.

Abi pulang pada hari itu dengan rasa yang tidak pernah dirasakan sebelum in. Dia meyangkakan dia akan melukakan hati Mena tetapi sebaliknya hati dia yang terlaku. Entah kenapa dia terasa kecewa dan sangat luka yang paling dalam.

Abi pulang ke kampung semata mata untuk bertemu dengan Mena dan selepas bertemu Mena dia kini menetap di Kuala Lumpur bersama keluarganya.

9 bulan kemudian
Sebaik saja Abi pulang melangkah masuk ke rumahnya, isterinya mengatakan bahawa ibu Abi mencarinya sejak dua jam yang lalu. Jelas telefon bimbit Abi, selalunya akan mati begitu saja - kekeringan bateri.

Segera, Abi menghubungi ibu, Ibu hanya kata pulang segera, Mena tenat.

Tanpa berfikir dua, Abi bergegas pualang ke kampung. Sebut saja nama Mena, Abi akan sampai macam kilat. Bukankah begitu adatnya sahabat? Apabila mendapat tahu, sahabat, didalam kesusahan, dengan segera sahabat itu akan tiba. 

Tiba Abi dikampung. Terus ke rumah Mena. Sempat jumpa Mena. Mena tinggalkan wasiat pada Abi pada saat-saat akhir, tika nyawa tinggal nyawa-nyawa ikan.

Mena " Berbahagialah, itu saja mampu Mena izinkan. Doa Mena, hanya untuk Abi.  Kita sahabat. Seorang sahabat tidak akan membiarkan sahabatnya kecewa. "

Abi tidak mengerti namun dia telan jua. Mena meninggal dunia ketika Abi ada disisnya. Mata mereka betentangan sehinggalah mata Mena terpejam dengan sendirinya.

Tika pengurusan jenazah, puas Abi mencari yang mana satu suami Mena. Kariah masjid tidak dapat memberikan jawapan yang dicari oleh Abi, sehinggalah tiba saat mereka untuk menunaikan solat jenazah, imam masjid menjemput Abi untuk mengimamkan.

Abi : " Eh, tuan imam, bukan kah lebih afdal suaminya arwah yang mengimamkan solat jenazah ni?" 
Imam masjid : "Eh, Abi ni, mana arwah ada suami, Dia tak pernah nikah. Dia dah wasiatkan pada saya agar meminta Abi yang mengimamkannya sebab dia dah tak ada sesiapa lagi selain Abi saja."

Abi tak faham pada yang sudah belaku.
Mengapa Mena mengakui dia sudah bernikah sedangkan dia belum. Kenapa dia menipu, untuk apa ?

9bulan yang lalu - semasa Abi ke rumah Mena untuk menjelaskan akan pekara yang sebenar, mengenai dia yang sudah menikah, ketika Abi masih terfikir dan terkial-kial, Mena terlihat cincin nikahnya dijari Abi. Abi tidak pernah memiliki cincin dan Abi pernah menyatakan pada Mena suatu masa dulu, bahawa dia hanya akan menyarungkan cincin apabila dia menikah nanti. Apabila Mena melihat cincin dijari Abi, dia sudah dapat meneka Abi sudah pun mendirikan rumah tangga selama ini. Kerana mahu memudahkan bagi Abi pada hari itu dan seterusnya, Mena lebih dulu memudahkan bagi Abi agar dia tidak terasa aib dengan tindakannya. 

Pada hari itu, juga - Mena mahu melafazkan pada Abi untuk melupakannya kerana Mena mengidap kanser pada tahap 2. Dan apabila melihat Abi kini sudah menikah dan bahagia, bagi Mena kesulitan untuk melepaskan Abi kini sudah berubah menjadi mudah.

Sebaik saja , Abi pulang pada hari itu, Mena melaksanakan sujud syukur kerana dalam kesusahan Allah tetap berikan nikmat baginya. 

Begitulah kisahnya. Kisah dua sahabat yang berpegang pada janji dan sanggup berkorban demi kebahagian sahabat.

Dan hari ini, setelah mendapat tahu akan perkara yang sebenar, sungguh Abi terkejut dengan pengorbanan Mena. Setiap bulan, Abi akan menziarah pusara Mena dan setiap malam, Abi akan mendoakan Mena. Siapa lagi yang akan mendoakan kebahagian sahabatnya melainkan sahabat sejati itu sendiri.

***
Macamana, bagaimana tekaan anda, sama ke ? Mungkin sama - baguslah. Begitulah kisah sahabat. Yang sanggup berkorban demi kebahagiaan sahabatnya. Mungkin di Syurga Firdausi, Abi dan Mena akan ditemukan semula. Waallaualam.

*
Kisah ini adalah rekaan semata-mata. Nama dan watak adalah rekaan semata-mata. Tiada kenan mengena pada sesiapa yang masih hidup ataupun sudah meninggal dunia, Ini hanyalah latihan penulisan bercerita oleh penulis.

*

16 Zulhijjah 1438H

Photo credit : Google


Wednesday, September 6, 2017

Cuba tanya

pada hujan
apa rasa tika melimpah dan membasahi bumi yang gersang
akan jawab hujan
PUAS !

seperti melepaskan segala yang selama ini disimpan dan dipendam
dan akhirnya ia berpisah juga
begitulah jawab hujan

Cuba tanya pada si pengemis cinta
apa rasanya tika bermain didalam hujan
akan jawab si pengemis cinta
PUAS !

kerana hanya diwaktu hujan turun
si pengemis cinta menangis didalam hujan
air matanya sebati dengan titisan hujan
menjadikan ia satu muslihat
tiada sesiapa dapat melihat apatah lagi meneka
tika itu si pengemis cinta menangis

Cuba tanya pada si pengemis cinta
mengapa dia menangis didalam hujan
pasti jawabnya

Aku pengemis cinta
hidupnya aku pada saki baki dan sisa sisa cinta yang terlarang
aku tidak selayak untuk memiliki cinta
bukan kerana aku tidak mahu dicintai
mahupun mencintai
sudah begitu ketentuan nasib diri
aku hidup dibumi
sebagai si pengemis yang mengemis apa ada pada cinta
dan tidak lebih dari itu
mungkin kerana aku ... diletakkan disini, untuk memberi erti bahagia hanya untuk dia.


15 Zulhijjah1438H

***


Photo credit : Google