Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Monday, February 28, 2011

Pulang Tidak Ber-Kembali...

Helaian mimpi berlapik bertindih
Menghimpit kesengsaraan cengkaman ini
Kian bertaut dalam sudut sesepi ini
Aku semakin tidak mengerti

Pulang mu tidak ber-kembali
Kembali mu tiada di sisi
Gerhana malam, kiambang bertaut
Aku kempunan kasih mu tiada bersahut

Gugusan hari ku pada kerinduan mu
Gersang harapan ini, kerana menanti
Biarlah cuma, seketika akan hadir mu
Belailah jiwa, manjalah hati
Tidak terkilan sekiranya, dikau hadir dalam mimpi
Untuk satu malam lagi...

shasha azizan @ 28022011/TLC@2011

Ngajad's Tiga Seringgit...

Oleh : Ngajad

Jari ku tidak bisa menari lagi
Kala kasih mu tertinggal di luar jendela hati
Jari tidak bisa meneruskan lagi
Melakar kisah-kisah kita yang indah selama ini

Kau dijemput untuk kembali
Bagai halilintar menyambar ke bumi
Di satu sudut aku terus tersendiri
Dalam mencari erti cinta sepi

Meneratak kian berpaut luluh
Meraih harapan cintuh pada mu
Mengharap kamir sesungguh
Pulanglah, ku masih mencintai mu

shasha azizan@ 28022011/TLC@2011

Thursday, February 24, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit

Oleh : Ngajad

Ku kutip rindu ini satu per satu, mahu saja ku kumpulkan dan jadikan gubahan kasih yang paling indah. untuk menghiasi taman hati mu... kalau aku mampu, mahu aku. tetapi kini itu tak mungkin akan berlaku, kerana aku tahu aku tidak mampu... maafkan daku!

shasha azizan 240211/TLC @ 2011

Wednesday, February 23, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit

Oleh: Ngajad
Kala guruh berlaga kasih, langit berlari mencari pelangi
Kala tersentuh iman yang masih, sakit dihati mencari erti...
shasha azizan @ 2302201/TLC @ 2011

Tuesday, February 22, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit...

Oleh : Ngajad

Meriak pada tadahan kasih mu
Dalam kehadiran penuh rindu
Mersik mencakar isian keaiban ini
Satu persatu kau lepaskan pergi
Pelukan hambar kian susut jadinya
Pada lemparan siang kau tebarkan
Hati ku luka, berdarah akhirnya
Pendirian mu angkuh, kau bukan insan sembarangan
Kembali bagai dihantar pulang
Merintih pada jawapan tiada
Sebelum ini, kau tak pernah datang
Sebelum ini, kau tak pernah ada

Tangguhkan lah kebencian mu
Kepiluan ini, harus ku rawat satu persatu
Biarkan aku terus begini
Dalam mencari erti cinta sepi

shasha azizan @ 22022011/ TLC @ 2011

Monday, February 21, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit...

Oleh : Ngajad

Menggantih sulaman pada benang kasih
Kala senja menjengukkan diri
Kandil menyuluh, bercahaya ada masih
Dalam episod cinta sepi

Meneratak harapan beralas sayang
Mentak akan pulang bersama tafsilan nan suci
Membahana kerinduan pada mu sayang
Kerana cinta ini ku bawa sampai mati

(shasha azizan @ 21022011/TLC @ 2011)

Sunday, February 20, 2011

Jadikan Ia Bukan Dosa

Oleh ; Azrina Nur

Jadikan Ia Bukan Dosa (kacau karya ShaSha Azizan)

Jadikan ia bukan dosa
Agar dapat bersentuhan kulit kita
Agar dapat duduk sebangku berdua...
Agar dapat merenung ke dalam mata
Agar dapat melihat yang tersembunyi jua
Jadikan ia bukan dosa
Agar boleh bersalaman depan berdepan
Agar boleh saling melepaskan kerinduan
Agar boleh berulang kali ucap cinta sayang
Jadikan ia bukan dosa
Agar doa dan kalimah cinta kan dapat kau ucapkan
Agar kehangatan kasih dan harapan dapat kita dakap bersama
Agar setia dan sayang dapat kita pikul bersama
Agar kejujuran di hati kan kekal selamanya
Jadikan ia bukan dosa
Pintalah dari ayah dan bonda
Jabatlah salam dengan wali tertua
Dalam sebuah ikatan yang halal dan bermakna

(C) Azrina Nur Rusly, 20 Februari 2011See more

Kerana Ia Satu Dosa...

Oleh : Ngajad

Kerana ia satu dosa
Tidak bersentuhan kulit dengan mu
Tidak duduk sebangku bersama ku
Tidak merenung mata ku
Tidak melihat hujung jubah labuh ku

Kerana ia satu dosa
Kau sampaikan salam di sebalik pintu
Kau tidak tahu bagaimana mahu melepaskan rindu
Kau belum sekali ucapkan benar cinta mu

Kerana ia satu dosa
Doa dan kalimah cinta kau tangguh kan dulu
Kehangatan kasih dan harapan kau dakap selalu
Setia dan sayang kau pikul di bahu
Kejujuran bersulam naluri abadi, kau sebut pada ku

@ 20022011

Ya Sobat...

Oleh : Ngajad

Seperti baftah mencintuh khilaf ku
Terang seluas laut merah
Merentasi panggunggan takhta sepi
Ya, sobat... masih ada Zahid dalam gerimis seperti ini

@ 20022011

Biarkan Tentu Masa

Oleh : Pengemis-cinta Di-ufuk Timur (buat puisi - Bangkit Kerana Dia oleh Ngajad)

Langgar jiwa dek keruh menggila
Sepi ditegar badai melanda dan di situlah kita terpekur
Terngiang suara menjelma rindu di balik mimpi laludan hari ini bertemu lepas rasa martabat Hati dalam perasaan...
Biarpun dirimu bangkit kerana dia pastikanlah hati mu teguh pada-Nya
Kerana khuatir hilangnya dia maka lenyap jugalah kenangan itu
Maka jadikan ia sebagai landasan pendirian agar tetap selalu...

Bangkit Kerana Dia...

Oleh : Ngajad

Bagai gegabah, menghentak-hentak tulang rusuk ku
Sakit rasa ku, hampir patah tidak mampu untuk bertahan lagi
Sudah tidak terbilang akan rebah ku
Namun masih ada daya untuk mendonggak ke langit tinggi
Yang payah itu, ku selitkan disebalik keredaan ku
Kau tahu itu
Kerana semua ini... adalah kerana diri mu

Saturday, February 19, 2011

Tiga Seringgit...

Oleh ; Ngajad

Bertaut kasih pada mu tuan,
Dalam diam berkorban janji.
Mengharapkan kasih pada mu tuan,
Dalam diam pilu hati sendiri.
Panggilan malam kian bertandang, mengisi sepi ruangan ini
Panggilan sayang kian menghilang, mencari erti ketiadaan ini...

Bawalah Daku Bersama...

Oleh : Ngajad

(buat : Catatan Terakhir oleh -Azrina Nur Rusly )

Bawa lah daku bersama ke mana saja pergi mu
Tidak tertanggung lagi rasanya
Untuk terus tinggal di sini
Tertusuk hati seperti sembilu, dipukul bertalu-talu
Kehancuran termakan hati
Aku bakal bertemu mati
Jauh palingan mu, jauh lagi sudah pergi mu
Azab ini ku rasai sendiri
Bawa lah daku bersama, aku merayu
Jangan tinggal kan daku
Aku tidak mampu walau untuk sehari lagi
Tanpa diri mu di sisi
Bawa lah daku bersama, aku mohon simpati
Siapalah aku tanpa kasih dari mu
Untuk meneruskan saki baki, sedih pada kehidupan ini

Catatan Terakhir

Oleh : Azrina Nur

Aku bukan pencinta
Aku tidak pandai bermain kata
Aku tidak pandai memujuk
Andai ada yang merajuk
Aku hanyalah manusia biasa
Jika ada yang membenci
Aku rela menarik diriJika orang tak sudi
Apa boleh ku katakan lagi
Biarlah aku pergi bawa diri

(C) Azrina Nur Rusly, 19 Februari 2011

Friday, February 18, 2011

Aku Mampu... Sejujurnya

Oleh : Ngajad
(Buat : Ingin Ku Maki Saja Rindu oleh Ema Haruka)

Sejujurnya aku mampu
Untuk berdiri buat sehari lagi
Tanpa dakapan kasih mu
Rebah ke bumi, itu juga kemahuan ku
Kau letakkan harga cinta paling di sisi tiada nilai ertinya
Demi cinta, membahagiakan daku, bukan mahu mu
Kesakitan ini, aku punya
Keperitan ini, aku juga
Merelakan ia terjadi, aku akur, aku hakiki
Sejujurnya aku mampu
Untuk terus berdiri di sini dalam meratap nasib diri
Derita di jiwa akan terubat kini, memujuk sanubari
Sejujurnya aku mampu
Seandainya kau tidak tahu, itu.

Ingin Ku Maki Saja Rindu

Oleh : Ema Haruka

Ingin Kumaki Saja Rindu
Ku menapaki rerumputan hijauyang melambai di elus angin
kuberjalan lurus ke depan
menunggu datangnya
rintangan yang akan ku hadapisendirian tanpa dirinya
Dulu....Kau setia merangkul
pundak kumembantuku menghadapi semualiku terjang dunia ini kini.....
Kuhanya bisa menunggumu menanti dirimu yang dulu merangkul pundakku lagi.
Kini....Biarkanlah aku duduk dikesuraman biarkanlah rintihan ini mengalir bersama air mata biarkanlah hati ini menjerit sekuatnya
hanya kerna diri engkau
hanya engkau yang ku rindukan
ingin kumaki saja rindu ini
ingin kubuang pergi kenangan tetapi tetap saja
rindu ini hanya untukmu...
Ku sampaikan rindu ini lewat pena yang menarikata kata yang di rangkai hingga membentuk puisihanya untuk dirimu.

Sama tapi tak serupa..

Oleh : Ngajad

Obor cinta tidak bisa menyala lagi, hilang api tinggal bahangnya saja.
Antara kita tidak bisa lagi, hilang asmara tinggal lukanya saja.
Kau dan aku sama... tapi tidak serupa.

Thursday, February 17, 2011

Kerana Kasih

Oleh : Azrina Nur
Kerana Kasih... [kacau karya Mengapa Kasih (Shahrizad Sha Azizan)]

Kerana kasihku padamu seluas angkasa
Kerana kasihku padamu sedalam lautan
Kerana kasihku padamu setinggi gunung
Kerana dirimu aku kembali ke sini
Jangan kau pinta aku pergi menjauh
Meninggalkan dirimu sendiri di sini
Aku tidak akan pergi lagi setelah aku kembali
Walau apapun yang akan terjadi
Walau diseksa sehingga mati
Aku akan tetap bertahan dan menanti hatimu terbuka lagi
Menerima aku kembali menemanimu
Kerana kasihku padamu tetap utuh di hati

(C) Azrina Nur Rusly, 17 Februari 2011

Mengapa Kasih...?

Oleh ; Ngajad

Bertamu kasih, siang kan pergi
Membawa diri bersama waktu
Dalam penantian kian menipis, di kaki ku
Pencarian hilang tidak menentu
Ku sangka redup berpanjangan
tapi sayang, petang ku sudah hilang, aku keseorangan
Haluan mana kan cari ganti
Diri sendiri tidak mampu untuk bertahan lagi
Tergugat,terpenjara aku hampir mati
Masih bingung dan sering selisih dengan ratapan ini

Bertamu kasih, malam kan pergi
Tinggalkan daku terpinggir di sini
Mengapa kasih? Mengapa ke sini?
Kau dan aku tak mungkin bersama kembali

Wednesday, February 16, 2011

Izinkan Aku Berbicara... seketika (Pada - Bisa Ucapan Benar. Oleh Pengemis-Cinta di Ufuk-Timut)

Oleh : Ngajad

Kala petang beralih senja, kala ku tatap bicara rasa
Sebak dada, kelu tidak mampu untuk berkata-kata
Begitu sakit, harus kau tanggung sendiri
Aku juga keliru, tidak mengerti
Apa yang dikau ada, aku tidak mungkin ada
Jauh sudah perjalanan yang bakal bertemu mati
Jauh sudah pandangan yang bakal bertemu diri
Mengapa mengeluh, mengapa begini
Tidak cukup kah dengan apa yang telah Tuhan bagi?

Tiada gila kerja menulis
Kerja duduk bersahaja juga satu kerja
Hina apa mereka marahkan
Bukan kah mereka juga ciptaan Tuhan?

Luluh pada perasaan, hiba pada rasa
Jangan mengeluh wahai hamba Nya
Hamba di sini masih lagi menghitung hari
Kapan kehilangan ini akan berganti
Selalu bertanya pada diri sendiri
Semangat mu harus jitu, itu hak mutlak mu
Pegangan hidup menjadi satu
Biar aral melintang datang
Biar dikejar dengan nada benci
Biar di putus tidak bertali
Kepercayaan mu , itu satu realiti
Tuhan tidak pernah membenci apatah lagi
Mahu menyakiti
Ini sekadar mahu diuji
Untuk diletakkan diri mu ke tahap yang tinggi

Percayalah, hamba juga pernah sakit dan disakiti
Pernah dihina dan dicaci, serba tak kena, serba -serbi
Tetapi hamba redha kerana menyedari
Hamba tak punya apa, malah rasa juga sudah tiada
Pada pautan Kasih Nya dan kudup Cinta Nya
Beginilah hamba seadanya

Wahai hamba Nya,
Dalam doa hamba minta Allah kabulkan
Sejahterakanlah dalam penuh keimanan
Agar bertemu dengan jawapan buat kesemua persoalan
Persoalan yang menghantui diri
La Tahzan, usah bersedih lagi... paling dekat di hati mu adalah Illahi

Bicara Ucapan Benar

Oleh : Pengemis-Cinta di Ufuk-Timur

Aku kerdil berapi keluh sendiri
tekan diberi pipih aku jadi
oh Tuhan mengapa begini?
dari putus tali sambung lagiaku sudi kenal siapa diri
tapi kini mereka membencidarah daging sama sekali
menulis kata aku gila
kerja tiada makan pula aku ucap benar sedia
marah, tengking sentiasa
oh Tuhan minatku hiba
katakan padaku Tuhan kerjaan aku salah
lihatkan aku pada mereka aku sudah mengalah
mungkin ini terakhir kali aku terlalu tengadah
membuat rasa dalam jiwa aku terus punah
kenapa Tuhan?
Kau biarkan aku gundah?
mengapa Kau seksa hidupku jadi padah?
Terkulai layu semangat yang dulu tabur
kini sudah longlai menapak kian lesutiada arti aku begini tiada lagi restumenemani mata hati & jiwaku
persetankan dungu tiada ilmua
ku keliru....

Kerana Aku Dikasihi...

(dalam gambar, Kak Pah, Mama & Me)
Oleh : Ngajad

Sulaman songket berbenang emas
Disulam cantik oleh Mak Dara
Semalam sakit terasa cemas
Tertanya-tanya pada yang tiada

Batu putih gunung merapi
Tinggi berdiri di tepi gua
Berbatu-batu jauhnya pergi
Sehingga kini belum bersua

Pokok mangga redup pohonnya
Berbuah lebat, manis sekali
Rindu ini pada yang tiada
Ku pohon kudup pada kasihnya

Lautan merah telah ku seberangi
Gua Hira’ akan ku daki lagi
Pautan ku serah pada mu Illahi
Mama, Mak dan Kak Pah... kasih ku di hati.

Rindu pada mereka... kerana aku dikasihi, kasih mereka tidak pernah bertepi.

Tuesday, February 15, 2011

Malaikat Maut Melintas Lalu

Oleh : Ngajad

Tika Kasih Mu terikat di hujung ibu jari kaki ku
Tercungap-cungap aku, dengan nyawa-nyawa ikan ku
Terbeliak mata ku kerana mencari di mana arah hala tuju
Semakin kabur, semakin kelam
Permukaan dunia sudah terbalik dengan sendirinya
Terpinga-pinga bercampur hiba
Ada sendu dalam kesalan, ini kah hari terakhir ku? aku ingin tahu...
Tika ku nampak malaikat maut melintas lalu

Tika sendi berlaga sesama sendiri, mengacu-acu seperti api
Sakit sehingga memudaratkan seluruh kudrat
Ini adalah salah satu dari empunNya iradat

Air mata tidak berguna dalam linangan tidak terhenti
Segala-galanya akan berakhir sedikit masa lagi
Itu pasti, itu hakiki
Ini sudah menjadi sebahagian daripada janji

Tinggal lah sayang, kanda pergi buat selama-lamanya
Jagalah diri, jaga lah anak-anak kita
Tiada harta pusaka kanda hadiahkan
Hanya doa dan pengampun telah kanda tunaikan
Kalamullah, ku sedekahkan demi cinta dan kesetiaan
Lihatlah sayang, lihatlah ini...
Cinta mu kanda bawa sampai mati

Allahuakbar!
Kasihanilah aku yang mengemis akan belas kasih Mu

Allahuakbar!
Ajarlah aku kalimatusyahadat Mu

Allahuakbar!
Aku redha pada sadarulkalam ku

Allahuakbar!
Itu malaikat maut sedang menunggu

Ingin aku cintuh Zillullah
Kaulah Al - Khaliq
Dalam Penentuan Mu

Nyawa dan jasad bakal berpisah, bukan hak ku lagi
Menjadi roh, dengan sendiri
Mengharapkan Laillatul syafaat membantu dalam perhitungan
Pada kehidupan selepas mati yang berkekalan

Semakin perlahan denyutan nadi
Hampir terhenti sebentar lagi
Berzuhud demi Kasih Nya

Ya Allah... aku hamba hina
“Jadilah engkau!” Maka ia terus menjadi.”

Ya Allah... mudahkanlah aku mati
Lailahaillallahlah...


(Nota kaki : ini sebagai peringatan buat diri ini yang leka dan lupa. Yang terlupa... aku!)

Pantun Kisah Kasih Sayang

Kisah Kasih Sayang - Seloka Ala Belasah Tahap Melampau Dan Kisah Kasih Sayang Part II - Shahrizad Sha Azizan
by Azrina Nur on Monday, 14 February 2011 at 09:24

Azrina Nur Rusly

Hari ini empat belas Februari
Kononnya sambut Valentine punya hari
Mawar merah dan coklat habis dibeli
Tokey-tokey semua senyum nampak gigi
Sebab hari ini pendapatan masyuk sekali

Si makwe sudah sengih sampai telinga
Si pakwe pula sudah mula garu kepala
Dalam kepala sudah berlegar satu perkara
Sekejap lagi pasti dia jadi mangsa
Keluar duit belikan makwe sekuntum bunga

Hari istimewa bunga tentu naik harga
Lalu depan kedai jeling-jeling tanda harga
Bila sudah nampak terus terbeliak biji mata
Buat-buat seluk poket padahal jari tengah mengira
Duit dalam poket entah berapa ringgit sahaja yang ada
Cukupkah tidak untuk beli tanda cinta

Empat belas Februari katanya hari berkasih-sayang
Ramai orang Islam ikut sambut walaupun sudah dilarang
Marah berapi-api bila orang kata dia bangang
Entah berapa kali pula mahu diulang
Bukankah hari-hari kita cinta dan sayang
Buat macam biasa tidak perlu berlambang-lambang

Mawar merah tanda cintaku setia katanya
Hati si makwe sudah mula berbunga-bunga
Pakwe dalam kepala sudah rangka satu agenda
Aku keluar duit beli bunga, sekejap lagi tubuh engkau aku punya
Si makwe dalam hati langsung tiada syak wasangka
Terus ikut saja walau dibawa ke mana
Demi cinta adik sanggup serah segala

Itulah dari dulu orang sudah bilang
Sambut Valentine bukan budaya Islam
Bila maruah sudah hilang
Masa depan siapa yang kelam
Haaaa... Menangis tidak berlagu siang malam

(C) Azrina Nur Rusly, 14 Februari 2011



Shahrizad Sha Azizan (Ngajad)

Kisah Kasih Sayang... (part II) Dengan bekas kekasihku...

Tunggang langgang sekalian insan yang ada
Serba tidak kena hendak buat persiapanlah kononnya
Hari ini buat sejarah lagi
Seperti tahun lepas di bulan Februari

Demi cinta dipaksa buktikan
Bukan dengan kata-kata atau luahan
Setakat bunga, dia sudah tidak hairan
Apa lagi yang belum ditunjukkan

Jelingan dia sungguh mengghairahkan
Hampir terhempas sebakul iman
Begini sayang, mari kuterangkan
Hari berkasih sayang bukan untuk Islam seinsan

Kini jelingan berubah marah
Dia tahu, dia faham sudah
Namun hatinya tidak mahu menyerah
Mahu hari ini, menjadi lagi satu sejarah

Sayang sungguh rasa hatiku
Selama setahun dialah idaman kalbu
Tapi bila dia mahu, yang aku tidak mahu
Dia tidak mahu, apa yang kumahu

Ajaran Islam sudah banyak kali kupraktikkan
Hatinya keras, hatinya buta
Katanya, aku ini Islam kolot dan menyusahkan
Semua tidak boleh, semuanya dosa

Halal dan Haram, kuterangkan
Pahala dan Dosa, kujelaskan
Syurga dan Neraka, kukatakan
Dia tetap tidak mahu hidup denganku
Kerana aku membebel selalu
Dan kini setahun sudah berlalu
Antara dia dan aku, tiada lagi ikatan
Semalam kulihat dia melihat ke arahku
Allahuakbar! Aku tidak sanggup hendak sambung... untuk menceritakan.

sha sha azizan

Monday, February 14, 2011

Berbalas Pantun...

Berbalas Pantun Dengan Shahrizad Sha Azizan, Laila Hanni Dan Awie Bakrie Azbeck
by Azrina Nur on Monday, 14 February 2011 at 00:45

Azrina Nur Rusly

Kunang-kunang terbang tinggi
Berkelip-kelip indah cahayanya
Sebentar lagi bertukar hari
Harap Sha sudah bersedia

Laila Hanni

Berkelip-kelip indah cahayanya
Itulah dia si kunang-kunang
Sha terdiam tanpa suara
Menanti idea datang bertandang

Shahrizad Sha Azizan

Kunang-kunang terbang tinggi
Berkelip-kelip indah cahayanya
Jangan risau jangan worry
Sha dah beli kesemuanya

Kunang-kunang terbang tinggi
Berkelip-kelip indah cahayanya
Dah tiba, pun encik awie
Boleh membeli, rasa-rasanya?

Azrina Nur Rusly

Berkelip-kelip indah cahayanya
Buat penerang jalan ke perigi
Tentulah Encik Awie boleh membeli Sha
Kita tunggu sekejap lagi

Awie Bakrie Azbeck

Salam diberi pembuka kata
Kenyang perut suka hati
Maaf kan hamba tak tau apa-apa
Baru balik ni haa..nak buka pc

Azrina Nur Rusly

Si dara sunti suka melawa
Suka juga menyanyi ikut irama
Berbalas pantun kami pelawa
Harap En Awie sudi terima

Awie Bakrie Azbeck

Kaki sakit kena selumbar
Terpijak kaca tepi perigi
Org lain semua dh letak gambar
Tinggal Sha sorang je belum lagi

Shahrizad Sha Azizan

Kaki sakit kena selumbar
Terpijak kaca tepi perigi
Bukan tak nak share gambar
Sha di FB sebab nak promote TLC

Awie Bakrie Azbeck

Budak remaja menghisap shisha
Di kedai mamak Seksyen Lima Belas
Kesianlah kami wahai Sha
Bagi je la..janji ikklas

Baru ku tahu buah papaya
Manis rasa dlm berbiji
Oohh baru ku tahu siapa Sha
Ok2 ..good ,sorok kan sikit identiti

Shahrizad Sha Azizan

Kunang-kunang terbang tinggi
Berkelip-kelip indah cahayanya
Kalau ikut hati mahu diteruskan lagi
Tapi kena tidur dulu sebab esok, wa kerja... (beb)

Baru ku tahu buah papaya
Manis rasa dlm berbiji
Berhijab begitu pilihan Sha
Bukan bersembunyi tapi akur pada kehendak Illahi

Azrina Nur Rusly

Rendang sungguh pohon kuini
Rasa buahnya semanis madu
Berbalas pantun tamat di sini
Insyaallah disambung di lain waktu

Shahrizad Sha Abdullah

Rendang sungguh pohon kuini
Rasa buahnya semanis madu
Baiklah esok kita jumpa lagi
Good nite & thanks to you

Sunday, February 13, 2011

It was supposed to be Sunday...

By : Ngajad

It came right after, it came right away
It came a day after, another day to take way
It was here to stay
It was part of the day
It came right on time
It came and left me behind
It was there to be here
It was here to be where?
It was just another day
It was supposed to be Sunday...

Apabila... (part II)

Oleh : Ngajad

Apabila kekasih ku merajuk...
Pujuk hati mu, usahlah merajuk
Sujudlah kamu, biar DIA yang memujuk
Carilah Laillatul, hala tuju mu
Carilah Baitullah, hala kiblat mu

(petikan dari novel Tunjuk Langit Cinta@ 2011)

Saturday, February 12, 2011

Janji Sumathi

Oleh Ngajad

Ditanganya digenggam erat batu-batu kecil yang jernih agar yang bertali itu tidak bertukar longgar lantas terlepas jatuh dari ikatannya. Tetapi jikalau terlalu kuat akan peganggannya ianya bakal terputus lalu berderai dan berterabur di merata-rata diatas bumi. Untuk mengutip kembali batu-batu kecil jernih tadi ada kesukarannya. Mahu dilepaskan sekali ini, didalam hati masih menduakan akan keputusannya. Bukan bertujuan untuk memberontak tetapi tidak yakin dengan kepercayaan dirinya sendiri. Hilang tidak berlari, lulus tidak berselami... bukan itu maksudnya. Dia tahu, tasbihnya sangat diperlukan, ketika dan saat ini.

Kelembapan di dahi Sumathi, di tekap dengan hujung lengan baju labuhnya walaupun sudah ditindih dengan lapisan yang nipis. Dengan sekali laku, peluhnya hilang. Akan berpeluh lagi, dia membuat andaiannya sendiri. Sinar matahari pada tengah hari buta kini meneggak di atas wanitanya. Lapikkan dua lapisan mana mungkin mencukupi menahan kepanasan itu tetapi kehangatan bahang ini tidak sehebat yang pernah Sumathi dengari pada satu hari itu. Tiga jenggkal... tiga jenggkal! Yang bijak itu tidak jemu menggingatkan mereka yang tidak penat-penat mendengarnya berkali-kali, termasuk diri Sumathi juga. Biarlah panas sekejap, hati kecilnya pandai memujuk.

Semakin kecil matanya apabila yang tadinya kelihatan sungguh jauh dan kini sudah menghampiri tegak berdiri. Tegap dan gagah perkasa. Sumathi tidak ketinggalan untuk memenuhi permintaan nalurinya. Untuk melihat dari hujung barat sehingga ke hujung timurnya. Dan diulang tayang akan pergerakan matanya sehingga hampir-hampir bertembung matanya sendiri. Bangunan buatan manusia itu di tatapnya lagi sehingga menjadi pedih akan kedua mata coklatnya. Walaupun habuk yang melayang-layang telah mengaburi akan pemandangannya, dia tetap mahu berdiri di situ untuk seminit lagi. Yang laju berlari dan hampir terhenti, di urut dengan perlahan-lahan akan jantungnya. Sumathi dapat rasakan darahnya kini memancut terus ke bahagian otak, degupan jantungnya sudah tidak terkawal lagi kerana kini apa yang idam-idamkan sudah ada di depan mata. Bukan lagi jauh beribu-ribu batu, bukan lagi hanya lihat di dalam buku agama, bukan lagi menerusi video sewanya dan bukan lagi mendengar dari orang yang bijak-bijak. Yang selama ini ditanya bagaimana rupanya, tinggi mana puncaknya, apa warnanya, di mana pintu utamanya dan kini Sumathi tidak perlu bertanya lagi kerana dia sudah temui akan jawapannya , hanya beberapa kaki dari jari telunjuknya.

“Sampai hati Sumathi buat Amma macam ni! Sumathi tak sayang dengan Amma lagi ke? Sumathi tak sayang dengan Papa lagi ke? Kenapa Sumathi? Kenapa?!” dia yang menangis, bertanya kenapa dan mengapa tanpa henti sebaik saja Sumathi berkongsi rancangan masa depannya kepada mereka, kedua ibu bapa Sumathi. Pilu hati seorang anak itu, apabila melihat orang yang disayangi lagi dihormati merayu-rayu minta jangan ditinggalkan. Sepuluh hari, sepuluh malam, mereka sekeluarga bertikam lidah, meraba di dalam kegelapan, bertongkat dagu di dalam mencari di mana salah, di mana silapnya pada diri mereka. Kisah semalam tiba-tiba datang tanpa di undang tika jasad itu kini berada dipangkal hayat.

“Apa salah Amma, Sumathi?” ketika titisan yang terakhir tidak mampu lagi mengalir dan bertanya di mana letaknya harga maruah diri. Anak kesayangan sudah cukup matang dan kini lebih bijak membuat keputusan untuk dirinya sendiri. Mereka bukan mahu berpeluk tubuh tetapi kata-kata mereka kini sudah tidak cukup hebat lagi.

Wajah tua mereka kini semakin kuat terpampang di depan hatinya. Melalui hati, Sumathi melihat mereka. Senyuman dan deraian tawa mereka kini hampir lenyap sedikit demi sedikit ketika mereka sedang meratap kehilangan anak mereka, di kaki tangga pelangi, Sumathi pergi. Dalam sesaat itu, terasa sebak menyelubungi firasatnya. Yang begitu cepat mengalir adalah titisan kasih sayangnya pada mereka berdua, duka segala penghibur lara. Longgar kedua lutut Sumathi, mahu mencecah ke lantai licin dengan serta merta. Lemah satu tubuhnya kerana kesejukan yang tiba-tiba menusuk ke tulang empat keratnya. Semakin sesak pernafasannya seakan degil untuk terus bernafas lagi.

“Sumathi? Sumathi?” yang menyedari perubahan secara mendadak pada diri Sumathi, Laila kawan sejati - berdiri di sisinya sejak mereka tiba dari tadi. Laila menampung siku dan kemudian diikuti dengan lengan dan sebelah tubuh Sumathi agar dia tidak terus rebah ke batu-batu permaidani.

“Banyakkan bersabar Sumathi, kita dah sampai ni” berbisik lembut pada telinga insan yang diharap-harapkan agar jangan berpatah arah dan menjadi kempunan pada hajat sebelum dapat. Berat badan Sumathi kini ditatang dengan penuh harapan bersama doa dan zikir yang silih berganti.

“Tak apa Laila. Aku boleh” nafas yang tertinggal dilepaskan dengan keyakinan yang tiba-tiba melonjak-lonjak apabila melihat wajah kawan yang begitu kuat berpegang dengan kepercayaan Nya.

Dipapah tubuh separuh lemah Sumathi ke tepi kesibukan laluan manusia yang mempunyai tujuan dan niat yang sama setiap hari. Di wajah mereka sungguh jelas menyatakan akan itu. Ada senyuman yang penuh bermakna terselit di hujung bibir mereka. Jelingan mata mereka juga memperkatakan perkara yang sama.

Memang sudah jauh akan perjalanan aku ini dan kini semakin dekat untuk bertemu dengan penghujungnya. Untuk berada di sini aku hampir-hampir mati. Tidak mungkin aku akan biarkan aral datang melintang, menghalangi aku. Aku tidak sekuat Mu, malah tidak seperti Laila, kawan ku. Tetapi aku tahu aku mampu untuk terus berada di sini. Dan di sini lah aku akan terus berada. Yang pernah dilafazkan suatu masa dulu kini sungguh jelas di mindanya. Akan bertambah berat bahunya menanggung masa depan yang bakal dilalui tetapi apa ertinya kehidupan ini jika tidak di uji berkali-kali. Ada nikmatnya di sebalik setiap ujian itu, janganlah dipersoalkan. Yang bijak-bijak itu selalu berkata begitu. Yakin, bersabar dan percaya itulah kunci kejayaan kita, insya-Allah! Itulah yang selalu diakhiri pada setiap malam perjumpaannya.
“Kau menangis Sumathi?” Laila semakin rapat akan tubuhnya. Lembap di hujung mata Sumathi dapat dilihat pada titisan yang entah ke berapa. Sumathi menggiling kepalanya lembut dan cuba menidakkannya. Tetapi mana mungkin kawan sehebat Laila tidak nampak itu semua. Kain yang menutupi separuh dari wajahnya dijadikan kain perca buat menyapu si air mata. Tangan yang menggigil kini sudah tidak lagi. Tubuhnya sudah pandai mencari kekuatan dari dalam diri – naluri hati.

Mata mereka sungguh bijak bertanyakan pada soalan seterusnya. Mata Sumathi kini menunggu akan jawapan dari Laila kerana Laila lebih mengetahui selok-belok keadaan di sini.

“Pintu lapan puluh lapan. Tu! Jom?” cantik mata Laila menunjukkan pada Sumathi kerana hanya matanya saja yang tidak berlapik dengan kain hitam yang berjela-jela panjangnya. Tidak hilang pandangan Sumathi kerana mereka kini sudah pun menghadap jalan yang dicari sejak dari tadi. Jari halus mereka kini rapat bersatu mahu meneruskan apa yang di hajat selama ini. Cita-cita ini pasti menjadi realiti, sebentar saja lagi.

“Amma tak buat salah dengan Sumathi. Papa pun. Sumathi sayang Amma dan Papa, sampai mati Sumathi akan sayang Amma dan Papa, percayalah! Apa akan jadi pada Sumathi, tidak ubah sedikit pun kasih Sumathi. Amma lah jantung yang berdenyut di dalam hati ini, Papa lah nyawa yang hidup dalam sanubari ini. Sumathi akan mati jika tiada cinta Amma dan Papa” Tangan yang pernah bersusah payah, bertungkus-lumus, menjaga siang dan malam di kucup dan di belai ketika mengucapkan yang terakhir di muka pintu. Sumathi minta yang dikasihi dijaga buat selama-lamanya.

“Jom Amma... Jom Papa. Kita dan sampai. Di sebalik pintu itu ada limpahan rahmat, mudah-mudahan membawa berkat. Kaabah yang menunjukkan pintu ke syurga sedang menanti akan kehadiran kita ini.” Menjemput dalam simpulan manisnya. Jantung dan nyawa pasti tidak akan ketinggalan dengan jemputan seumpama itu. Dan akan ikut ke mana saja perginya tuan punya badan sendiri, itu Sumathi pasti. Diurut dadanya dalam mencari ketenangan itu, yang lemah itu – aku. Pinjamkanlah kepada ku kekuatan Mu buat diri ini untuk meneruskan selangkah lagi. Dalam bisikan ada azimat yang membisikkan cinta itu indah.

Aku percaya pada kematian, aku tahu kebenaran pahala pada syurga dan kebenaran dosa pada neraka, aku akui akan kewujudan Mu, aku yakin Kau akan tepati janji-janji Mu, aku juga akan berpegang pada janji sehingga ke akhir hayat ku.

Berbayang kelibat mereka kini semakin menghampiri Sumathi dan Laila. Tidak jauh mereka ditinggal cuma langkah mereka lambat tiga atau mungkin lima tapak sahaja. Barangkali usia yang mencecah masa yang melambatkan langkah satu per satu. Air muka mereka kelihatan tenang se olah berada dalam kedamaian yang dicari selama ini. Dan kini, mereka sambut tangan Sumathi sebaik saja mereka berdiri sama tinggi di sisi Sumathi. Melihat kebesaran Nya disaksikan oleh indera mata mereka.

Laila sudah lama menunggu bersebelahan dengan pintu lapan puluh lapan, bimbang mereka tiga beranak tersalah jalannya. Tiada kiasan yang dapat dicoret akan rupa dengan senyuman indah yang baru lahir dari dalam hati yang kini mengenali erti suci. Air wuduknya tidak batal, dia tahu. Lalu di kanannya digenggam, erat nyawanya dan di tangan kirinya ada jantungnya yang tidak pernah berbelah bagi. Mereka sama-sama menyusuri perjalanan baru yang penuh dengan janji Sumathi pada Illahi. Tasbih yang berada di pergelangan tangannya kini akan terus terikat selagi Sumathi berpegang pada janji, janji Sumathi.

Friday, February 11, 2011

11022011

Oleh : Ngajad

Tidak Layak Memiliki Cinta Mu...

Bidalan...
Hujan panas permainan hari, susah senang permainan hidup. Kala hangus tiada berapi, karam tiada berair. Tika hendak memikat balam, balam jugalah penunggunya. Bagai rambut dibelah tujuh. Dalam meniti buih-buih kesyahduan rindu. Dikaulah Rijalulghaib memiliki cinta Nya. Sifatullah sesungguhnya. Seperti lebah yang kasihkan telurnya.

Ertinya...
Telah menjadi perkara biasa bahawa hidup manusia itu ada ketikanya senang dan ada ketikanya susah. Menderita kesusahan yang amat sangat. Hanya yang sepadan pandai mencari pasangannya. Semakin sukar berhadapan dengan situasi. Dalam meniti buih-buih kesyahduan rindu. Dikaulah Rijalulghaib memiliki cinta Nya. Sifatullah sesungguhnya. Kasih sayang amat sangat sehingga tidak dapat dipisahkan lagi.

Apabila...

Oleh : Ngajad

Apabila kekasih ku ketawa
Dunia meraih keabadian cintanya
Memiliki Zahid sebenarnya
Seperti mati dalam keampunan Nya

Membilang Rindu...

Dalam kepasrahan dulu, aku pulangkan
Dalam kenangan, dikau... aku tinggalkan
Kasih ku, kehilangan diri mu
Tasbih mu, membilang rindu

(petikan dari novel Tunjuk Langit Cinta @ 2011)

Aku yang mencintai dia...

Senang melihat mu, tersenyum pada ku
Tenang di jiwa mu, tersenyum selalu
Bisikan pada ku erti kasih mu
Bisikan pada ku isi hati mu
Aku mencongak kasih ku tika berlari ke situ
Aku mendongak ke langit tika mencari mu
Tasbih mu, harta dunia
Kasih ku, harga cinta
Dalam mimpi dikau menanti ku, dalam mimpi aku mencari mu.
Aku mencintai mu, kerana dikau mencintai kepercayaan ku.

(petikan dari novel Tunjuk Langit Cinta @ 2011)

Thursday, February 10, 2011

I LOVE YOU, MAMA...!!


Al-Ula, Madinah @ Jan 11-Jan 23, 2010.

Maghrib Yang Tertinggal

Oleh : Ngajad


Pacuan empat roda yang kemerahan warnanya meradang memakan pembahagi jalan. Hampir-hampir melepasi jalan tar dan menyerong ke bahu jalan. Berderau darah mudanya apabila dalam sekelip mata dia hilang kawalan pada stereng keretanya.

“Hati-hati Abang Ngah!” Menjerit halus dalam kesesakan pernafasannya. Dia juga tidak dapat memberi tumpuan sepenuhnya kerana sibuk dengan panggilan dan pesanan ringkas yang tidak putus-putus diterima sejak dua jam yang lalu. Kedua-dua telefon bimbitnya dan telefon bimbit Abang Ngah masih melekat di kedua-dua tapak tangannya. Jarang sekali matanya menjeling ke arah hadapan. Bengkak di kelopak matanya tidak langsung dihiraukannya.

“Tok Su kata lepas Maghrib. Dah tak boleh tunggu lagi. Macam mana ni Abang Ngah?” Dalam keadaan yang masih kelam-kabut dan serba-salah membuat pilihan, dia harus bertanya pada persoalan yang mana mungkin mereka bertemu akan jawapannya.

“Insya Allah sempat!” Kuyu mata Abang Ngah menahan kepenatan keputusan untuk tidak meninggalkan pandangan jalan raya menghala ke utara tanpa kelalaiannya lagi. Banyaknya kereta di jalan raya memang tidak dapat dielak. Kematangannya ketika memandu harus di praktik kan. Adik bongsu yang dibawa bersama pada petang ini adalah tanggung jawabnya, sama penting seperti nyawanya juga.

“Kalau Abang Ngah tak larat, biar kita saja yang pandu.”

Pelawaan adik kandungnya di tolak lembut. Bukan kerana berlagak sombong walau pada hakikatnya dia sungguh penat tetapi mereka berada di dalam situasi yang mencemaskan, risiko itu amat tinggi sekali.

Senja kian berlabuh pada hari yang sudah matang. Suram rasanya suasana di dalam kenderaan pacuan empat roda yang mereka naiki. Penghawa dingin masih lagi baik berfungsi namun kehangatan tidak bertempat bercampur dengan kecelaruan itu masih menguasai minda dan yang paling ketara adalah rasa kecewa yang kini sudah tidak terhingga lagi. Dalam kesunyian tidak berjemput, terdengar suara manja adik bongsunya membaca surah Yassin. Dengan buku kecil yang berkulit hitam, dia menggenggam erat dekat dengan hatinya. Sekali-sekala, esakannya terdengar juga walaupun dia berusaha menyembunyikan di sebalik tudung tebalnya yang panjang berjela. Abang Ngah menjeling dengan hujung anak matanya, menjadi saksi pada tangisan adik yang di dalam kepiluan. Tanpa disedari, dia juga berlinangan air mata.

Deringan dari kedua-dua telefon bimbit saling berbalas. Yang tadi sibuk mengaji terpaksa berhenti untuk melihat siapa pula yang mencari dan apa pula berita terkini. Terputus-putus dia menjawab, antara menahan kesenduan tangisannya dan juga tidak mengerti pada yang sedang berlaku.

“Abang Ngah...” Seperti ada sesuatu yang harus disampaikannya. Abang Ngah menanti dalam debaran namun kedua tangannya masih kental mengawal stereng keretanya yang bakal membawa mereka ke destinasi yang dituju. Destinasi yang sangat penting untuk mereka dua beradik sebelum malam ini berakhir, sebelum jalan raya ini berakhir di penghujungnya.

“Kita saja yang belum sampai. Kita saja yang tinggal Abang Ngah.” Tidak mampu lagi untuk dia meneruskan apa yang harus disampaikan, yang lain tersekat di antara pegangan kepercayaannya.

“Sabarlah Nur, kejap lagi kita sampai...” Itu saja yang mampu di luahkan dari naluri hatinya yang kini sudah hancur berderai. Perjalanan yang masih terlalu jauh untuk berlawan bersama masa sesingkat ini.

Waktu Asar sudah lama berlalu pergi dan pada bila-bila masa saja, Maghrib itu akan datang bertandang. Zikrullah dari bibir Nur belum mahu berhenti, tasbihnya juga laju berlari bersama belaian jiwanya yang berendam dendam.

“Allahu Akbar! Allahu Akbar!” Berkumandang azan Maghrib di stesen radio dari keretanya.

“Abang Ngah, dah masuk Maghrib!” Nur berderai dalam tangisan. Apa yang di pendam sejak tadi kini dilepaskan juga. Menatap kedua telapak tangannya sambil mencari erti iktibar ini.

Seruan Maghrib pada kali ini telah meninggalkan kesan yang terlalu mencalar kepingan hati mereka dua beradik. Pada Maghrib yang tertinggal, sesungguhnya... tiada rezeki buat mereka dua beradik.

Mereka mencari tempat letak kereta pada ruang yang terhad. Sudah banyak kereta lain memenuhi perkarangan masjid ini. Ada di antaranya memang sangat dikenali mereka. Tanpa berlengah lagi mereka meninggalkan kereta yang dinaiki dan berjalan laju ke arah satu-satunya lampu yang menerangi kawasan yang gelap dan malap.

Nur terus mencapai tangan Abang Ngah lalu mereka sama-sama menyusuri laluan yang sempit ini. Dengan langkah yang penuh hati-hati dan beriringan, serentak mereka berbisik kalimah-kalimah suci Allah.

Dari jarak yang tidak berapa jauh, sudah ramai nampaknya yang menanti, sudah lama agaknya mereka sampai. Langkah yang tadi teratur kini berubah menjadi kelam-kabut. Mereka berlari-lari anak apabila kedengaran nama mereka disebut-sebut oleh mereka yang setia menanti dalam jangka masa yang sungguh terhad itu. Tangan mereka juga mula melambai mengarahkan agar mereka terus menuju ke suatu sudut. Dalam kegelapan yang tidak mengizinkan, Nur dan abangnya menguatkan semangat dan meneruskan pergerakan mereka.

“Ngah! Ngah! Nur! Sini! Sini!” Suara Tok Su lebih nyaring dari selalu. Dalam kegelapan begini, suara Tok Su banyak membantu.

“Tunggu! Ni adik-adik dia baru sampai!” Ada suara-suara lain turut memahami pada situasi seperti ini.

Ruang yang ada amat sempit namun mereka yang hadir memberi laluan. Persekitaran yang gelap diterangi oleh sinaran lampu limpah kecil. Langkah mereka cermat namun hilang kiraan. Serentak, mereka dua beradik terhenti pada titik yang sudah ditentukan. Betul-betul berdepan dengan kasih dan takdir Nya. Terhenti pernafasannya, tercekik pada kata-katanya. Kaku pergerakannya, beku kaki dan tangannya.

“Allah! Allah! Allah! Allah! ” Nur merintih tanpa suara. Nama pencipta yang Maha Agung disebut berulang kali kerana dia sudah tidak terdaya lagi. Menggapai pada hujung baju Abang Ngah, tercerut antara jari jemarinya. Nur hampir rebah ke muka bumi. Abang Ngah, memeluk adiknya dengan penuh kasih sayang dengan harapan yang serba lemah ini tidak terkulai layu bersama semangatnya.

“Sabar Nur... Sabar... Itu kan kak Long kita... Kak Long dah tak ada, Nur!” Abang Ngah meratap nasib yang baru melanda mereka sekeluarga.

Kak Long dah tinggalkan kita... Abang Ngah berbisik dalam kesunyian.

Mereka yang menjadi saksi hanya mampu untuk berdiri bersama waktu. Tangisan Nur sayu kedengaran. Tidak mahu menangis kerana sudah dipesan. Tidak mahu meraung kerana itu bukanlah ikutan. Berlapik dadanya dengan lapisan kenangan, dulunya ada tetapi kini sudah hilang di depan mata. Dia mencari kepastian itu, mudah-mudahan semuanya akan dipermudahkan.

“Dah ya?” Yang memahami harus meneruskan tugasnya yang belum selesai. Kain kapan yang tadi di singkap sedikit ke tepi kerana memberi peluang yang terakhir buat mereka dua beradik menatap wajah Kak Long sebelum upacara pengebumian di teruskan kini ditutupkan kembali kerana itu adalah sebahagian daripada kewajipannya.

Cantik dan bercahaya wajahnya pada tatapan kali yang terakhir itu. Ketenangan itu kian terasa. Sejuk damai menyelubungi naluri sekeping hati.

Dikeringkan air mata kasih pada penghujung bacaan Talkin. Taburan bunga kemboja menghiasi pasir pantai yang lembap. Aroma air mawar yang disiram memenuhi ruang tanah perkuburan. Di sini segalanya bermula, di sini segala-galanya di tinggalkan.

Insya Allah kita sempat... Abang Ngah ingat akan harapan yang di pohon dalam mengadu nasib sekudus impian, tika dalam perjalanan mereka tadi. Nyata sekali, rezeki mereka dua beradik memang sampai di sini saja. Dalam keredhaan yang bertempat, mereka bersyukur akan ketentuan dari Illahi... sekali lagi.
***

Tuesday, February 8, 2011

Doa dari seorang kekasih...

Jikalau semalam hujan turun tidak henti-henti
Itulah limpahan rahmat dari Nya buat diri mu
Jikalau langit itu mendung selalu
Itulah kasih Nya menyeliputi mu
Jikalau bayu kian kencang meniup ke arah mu
Itulah hembusan cinta DIA buat mu
Sesungguhnya kasih,
DIA tidak pernah jauh... dekatilah DIA.

Feb 8, 2011

Monday, February 7, 2011

Tasbih Bertali Putus

Oleh ; Ngajad


Linangan air matanya pada senja suram ini adalah linangan yang terakhir. Dia sudah nekad untuk tidak menangis lantas tidak akan menitiskan walaupun setitis lagi akan air mata kasihnya. Sudahkan lagi berat buat bahunya untuk memikul ini kan lagi hati kecilnya yang semakin hari semakin luluh demi kerelaan ini. Dari jauh sudut yang terpinggir, dia tahu ini harus terjadi. Jikalau bukan hari ini, esok pasti akan menjadi sebuah janji. Sebak di dada yang sedang menanggung debaran kini bertukar menjadi satu cabaran. Mengenggam nyawa sekerdil ini umpama berada di atas bara api. Membakar segala kepercayaan yang kini dijadikan satu azimat buat yang sedang menanti.

Kasih, menjeling keluar jendela kamar sepinya tika hujan renyai terhenti buat seketika. Kelembapan dunia sangat ketara di depan mata. Basahnya bumi kerana hujan, menangisnya Kasih kerana ditinggalkan. Sungguh jauh pemandangan Kasih, tetapi jauh lagi harapan yang disandarkan bersama impian. Tudung tebal yang menutupi mahkotanya di perbetulkan lagi. Masih ada lagi sendu sedihnya yang tertinggal diantara lapisan naluri yang tercalar. Buat kali terakhir juga inilah, basah air mata di pipi di lepaskan pergi. Aku tidak boleh menangis lagi, untuk mengadu tempat itu tiada lagi. Merajuk hatinya di biarkan begitu saja. Tak esok, mungkin lusa, pujuk hati ku, tahulah aku.

Mereka yang sudah lama menunggu di ruang tamu masih terus menunggu. Kegelisahan saling dikongsi antara yang kini sudah mengerti. Mana mungkin hanya setakat rasa simpati bakal diijadikan sebagai ganti. Dalam kegelisahan itulah mereka melihat Kasih mahu menjelma lagi. Kehadiran Kasih bakal mengubah setiap satu itu. Dan Kasih tahu itu akan berlaku.

Langkah yang disusun langkah gemalai. Meninggalkan kenangan pada setiap tapak yang tertinggal. Hujung kaki jubah putihnya dibiarkan berlari serentak dengan kaki kanan dan kaki kiri. Menyapu muka lantai sudah menjadi satu perkara biasa. Menghampiri mereka dengan senyuman seindah batinya. Bercahaya Kasih di wajah manjanya. Yang hadir berada dekat kini diberikan salam, lantas salam mereka bakal Kasih sampaikan.

“Kasih, dah tiba masa. Jangan kita berlengah lagi” yang paling sukar harus dilakukan kerana masa selalu cemburu dengan kita sesama manusia. Dia yang Kasih, sayangkan umpama rela ini untuk terjadi. Matanya tidak mahu melihat Kasih kerana tidak sanggup lagi mencuri hati dan digelar pencuri.

Aku tahu, jangan lah kau memaksa aku. Selinggan bisikan membuah di fikiran Kasih. Bicara kesat itu tidak dilepaskan. Setajam lidah selalu angkara sebuah binasa.

Mereka, satu per satu melangkah keluar meninggalkan mahligai Kasih kerana ada destinasi yang sedang menanti. Yang sedia membantu terus membantu yang sudah lama tercegat disitu kini sudah berlalu. Kasih memerhatikan mereka membelakangkan Kasih, apakah begini nanti rupa mu apabila kembalinya aku? Tersentak untuk bertanya kerana dengan tiba - tiba Kasih terasa. Yang pernah dulu aku ada, dan kini sudah tiada.

“Ka... Kasih...” halus suaranya. Mereka bertembung di laman rumah, Kasih mahu menyatakan sesuatu tetapi tidak kesampaian. Apabila melihat sayangnya, bengkak matanya, kemerah-merahan menanggung derita mereka berdua. Kasih kesihankan dia.

“Ada apa Kasih?” masih berlembut dalam bencana, permintaan Kasih selalu menjadi utama. Kasih mengilingkan kepala dan tertunduk ke muka bumi. Perjalanan Kasih seterusnya disekat dengan hujung kehalusannya disambut manja. Kasih menyambut tangannya.

Dia menghampiri Kasih sekali lagi. Setapak jauh memisahkan mereka. Lekok dagu Kasih disentuh. Kasih tahu itu adalah cinta.

“Jikalau Kasih terus begini, bagaimana dengan Abi nanti? Menangisnya Kasih tidak membantu, jangan Kasih buat begitu. Perjalanan buat kita masih jauh, yang sudah berlalu, tinggalkanlah disitu.” linangan airmata Kasih berlinangan ke hujung jarinya yang sedang menjadi tongkat didagu.

“Kasih menangis lagi untuk apa? Kasih tak redha dengan kehendak-Nya?” Kasih membisu seribu bahasa.

“Kasih tak terima hukum Qada’ dan Qadarnya?” itu bukan kali pertama dia suka berkata.

“Jangan begitu isteri ku, jangan Kasih berfikir sebegitu. Kisah kita sampai disini. Janganlah Kasih berhati pilu. Abi juga insan, hati Abi punya rasa. Kalau benar Kasih masih cinta? Kasih akan lepaskan segala - galanya.” barisan ayat disusun dengan niat agar sidia boleh menerima. Perubahan didalam ini riwayat.

Abi keluarkan yang dari tadi berada di dalam kocek bajunya. Dalam kepadatan itu di kumpulkan lalu di letakkan di tapak tangan wanitanya. Sejuk tetapi tidak membeku itu yang dapat dirasai. Digenggam erat tangan si isteri kerana terasa Kasih terlalu jauh sudah pergi. Dengan bersentuhan sekali itu, Kasih sudah tahu apa yang diberi oleh Abi.

“Simpan ini Kasih, simpanlah sayang. Jangan dijadikan satu beban akan ujian ini. Carilah Dia didalam mimpi, jagalah Dia sepenuh hati. Yakinlah semua ini sudah dan boleh terjadi.” sepasang matanya sedang membaca rahsia didada. Mana mungkin ada kesemuanya. Demi cinta, Kasih ditinggalkan.

Dibelek dengan teliti, hujung jarinya meraba bebola satu per satu. Jernih seperti memegang ketulan air batu. Sejelas itulah pendiriannya.

“Abi? Tasbih Kasih terputus...” itu yang lebih jelas buat Kasih.

“Kasih, tasbih Kasih tak putus, yang terputus adalah kepercayaan Kasih pada Illahi.” Abi sedekahkan doanya melalui senyuman yang berlirik elok di bibir lembabnya buat insan yang tercinta. Kasih sambut doa dan cinta itu dengan harapan yang sukar ini dapat dilalui dengan Abi di sisi.
Kesilauan cahaya putih menggaburi pemandangannya. Semakin dia menghampiri semakin dekat dia dengan cahaya yang pelik ini. Untuk terus bertahan, dia memejamkan matanya sekuat mahu kerana silauannya kuat ketara. Dalam sesaat itu, denyutan nadinya kembali rancak jikalau dibandingkan sebelum tadi yang tidak bergerak dan tidak berbunyi. Menggembang kempis dada kecilnya kerana tindakan tubuh yang baru menerima arahan agar nyawa - nyawa ikan ini dihidupkan semula. Dalam sesaat itu jugalah dia terasa kesakitan yang menghempap ke atas tubuhnya. Kesakitan itu diulangi berkali - kali. Setiap kali itulah dia terasa diangkat ke udara dan kemudian dilepaskan kembali ke bumi. Apa yang sedang berlaku? Kenapa ni? Apa semua ni?

“Aahhh!” Dengan sekali hembus dia melepaskan nafas komanya, dia kembali sedar.
Bising di sana dan disini. Terlalu banyak suara - suara yang bercakap. Dengan siapa mereka berkata – kata? Dan siapa pula yang mendengar akan arahan mereka. Bunyi berdenyut yang berulangkali semakin kuat datangnya dari telinga kirinya. Berat kelopak matanya dipaksa buka untuk melihat dunia. Cahaya putih kembali menembusi kedalam anak matanya. Berkelip - kelip dia menerima cahaya itu. Tercunggap - cunggap dia menggampai udara untuk kembali hidup semula. Menggeletar tubuhnya kerana kedingingan menusuk ke tulung sum - sumnya. Dalam ketika itu, dia terasa udara memenuhi paru-parunya. Terbatut - batut bukan tersedak.

“Puan Kasih! Puan Kasih... boleh dengar tak? Puan Kasih...” dia memanggil aku. Siapa dia?
“Puan boleh dengar saya?” yang cantik itu mendekati. Senyuman manis melepasi keraguannya. Aku dengar, tetapi aku tidak mampu untuk bersuara.

“Alhamdullilah...” apabila isyarat kelipan kelopak mata itu pandai menjawab untuk bahagian suaranya.

“Puan, Puan sekarang berada di hospital ya. Sudah tiga hari Puan berada di dalam keadaan koma. Saya akan pastikan Puan dijaga dengan sebaik mungkin. Dan sekarang Puan kena banyakkan berehat. Saya akan sentiasa berada dekat dengan Puan, jika Puan perlukan apa-apa, ya. Puan Kasih?” Serba putih akan kehadirannya. Melentik manja pada setiap jelingannya melihat pesakit yang baru diberikan peluang buat kali kedua. Peluang yang jarang sekali diberikan pada hamba – hamba-Nya. Tetapi insan ini, antara ciptaan Tuhan, insan yang teristimewa lantas peluang itu diberikan. Sentuhannya telah banyak membantu. Mata Kasih mengucapkan terima kasihanya pada insan yang berhati mulia, siapa dia? Aku tak kenal. Namun dia tetap tersenyum pada Kasih yang masih lagi berada di awangan khayalan.

Terasa lenguh pada keseluruhan tubuhnya. Tulang belakang meminta di patah - patahkan. Pergelangan kaki mahu rasanya mencecah ke bumi. Bahu didatangi angin dari semua sudut. Tengkuk sudah lama mengaku kalah. Sakitnya tubuh aku ni. Kasih mencari alasan untuk dibangkitkan. Yang menggalah adalah tubuh aku. Dalam mencari alasan, baru Kasih menyedari yang dia kini sudah ditinggalkan. Di dalam bilik yang serba putih akan dindingnya. Berbau kuat seribu satu jenis ubat kini menusuk hidung Kasih. Menjadikan Kasih kurang selesa dengan itu. Tiada siapa lagi disini. Hanya satu katil, dan katil itu, Kasih yang punya. Mana yang cantik tadi? Yang pandai bercakap. Dan pandai memujuk. Dia kata dia akan menemankan Kasih disini tetapi kini dia sudah pergi.

Mencari pada yang tiada, Kasih menyangkakan yang dirinya sudah peroleh kekuatan untuk duduk jikalau tidak berdiri, sekurang-kurangnya. Tetapi sangkanya Kasih masih belum tepat. Dia belum kuat. Yang mencuba separuh bangun, kini kembali jatuh ke katilnya. Kasih mencari untuk berpaut, namun kekuatan untuk menggengam juga tidak berhasil. Ah, aku belum kuat lagi. Kalau ada Abi, boleh Abi tolong Kasih. Tapi Abi tak ada.

Yang sibuk berfikir dengan tidak sengaja mencari pada yang tiada di depan mata. Tersentak Kasih. Terhenti pernafasannya yang baru bermula untuk menerima udara bersih. Terjatuh kembali keatas katil, tetapi kini dengan satu persoalan. Mana Abi?

Dia kembali seperti angin yang sedang bergelora di tengah-tengah lautan air masin. Dia menghampiri Kasih yang menghadapi kesukaran untuk bernafas. Tangan Kasih di pegang bagi mencari nadi lemahnya yang suka menghilang. Kasih sudah tidak terdaya untuk bertanya apakah yang sedang berlaku sesungguhnya Kasih percaya yang si cantik ini bakal memudahkan yang sukar itu. Kelemahan itu semakin menjadi - jadi menguasai tubuhnya. Untuk menghirup udara segar seperti sebentar tadi sudah menjadi satu cabaran yang sukar buat Kasih. Kenapa dengan aku ni? Kenapa dengan tiba-tiba aku tidak boleh bernafas lagi? Jantung hatinya sudah mula mahu mengalah pada hukum alam.

Sepantas itu jugalah, bilik yang tadi sunyi dan tidak berpenghuni tetapi kini sudah dipenuhi oleh mereka yang sedang cuba mahu membantu. Kembali bising seperti tadi dan bertambah riuh.

“Puan bersabar ya. Banyakkan bersabar.” yang cantik mahu terus memujuk mungkin kerana hatinya secantik dia.

Saya tak boleh bernafas lagi, kenapa? Naluri bercakap sesama sendiri.

“Kasih ingatlah pada Allah. Sebutlah nama Allah, sayang... ikut Abi” dia yang tiba - tiba muncul diantara mereka. Kelihatan begitu tenang menghampiri Kasih. Bertambah cantik Abi kali ini. Seperti pada pertama kali Kasih bertemu dengan Abi. Dia turut menghadiahkan senyumannya pada Kasih yang ketika itu sedang mempertarungkan saki - baki nyawanya.

“Abi?!” Kasih mencari. Suara imamnya dapat didengar dengan jelas. Sudah semestinya itu yang selalu dijadikan ikutan. Dialah segala petunjuk buat Kasih. Dia jugalah yang telah membentuk akan Kasih. Amat mudah buat Kasih untuk melafazkan syahadahnya setelah kini ada Abi di sisi. Tenang dan yang lahir dari dalam iman dan amalannya, Tiada Tuhan yang ku sembah melainkan Allah dan nabi Muhammad itu pesuruh Allah.

“Yakinlah Kasih, ada jodoh kita nanti” di kucup dahi permaisurinya buat kali terakhir, demi cinta... Kasih, aku kau tinggalkan.

“Ini tasbih Kasih, sudah tidak bertali putus lagi...” diserahkan kembali kepunyaan isterinya dan Kasih menyambut akan takdir dari Illahi.

‘Ttiiiiiiit!...”
“Sebutkan!”

“Waktu kematian... enam lapan belas minit petang. Enam hari bulan sebelas, dua ribu sembilan.” sudah menjadi tugasnya untuk mencatatkan kenyataan ini. Diatas kertas putih takdir buat si mati bermula disini.

Yang terapung di awangan membayangi mu, dari dihujani oleh kepayahan dan kesukaran itulah pengertian cinta ku. Yang melindungi petiran lelangit dari meyambar jasad mu, itulah kebenaran cinta ku. Yang menampung ketulan – ketulan batu api dalam pelukan, itulah kesetiaan cinta ku.

Bertasbih dalam bisikan rindu. Peralatan hospital dikemaskan kembali. Hanya yang tinggal dua ke tiga jururawat yang di tugaskan untuk menggaturkan kembali keadaan seperti sediakala. Yang tadi bising dengan bermacam - macam bunyian tetapi kini kembali senyap dan sayu.

“Pesakit kau?”
“Ha-ah” begitu payah buat si cantik untuk mengaku, pada yang baru saja berlaku.
“Kenapa dia?” yang bertanya juga mengerti, mengapa ada rasa sedih begini.
“Kemalangan jalan raya, dia berdua dengan suaminya. ”
“Suami dia mana?”
“Ada kat ICU”
“Peluang?”
Mata mereka berselisih tika saat itu kaku untuk kasih mereka menumpang lalu.
“Allah saja yang tahu” yang cantik hampir terkedu harus ditelan pahitnya hempedu. Mencari kekuatan didalam diri dia kini lebih dari mengerti... hanya dengan perintah-Nya ‘jadilah!’ maka jadilah ia.

AL – FATIHAH
‘Kasih’
Dalam Kenangan, 1971 - 2009

***
(diterbitkan di Mingguan Wanita, Mei 28, 2010)

Hasil karya asli ini adalah milik sepenuh Shahrizad Shafian tiada sebarang cetakan / penyiaran sebahagian / penuh dibenarkan tanpa kebenaran dari pemilik.

Kempunan Seorang Aku...

Sia-sia sudah aku memperjuangkan kebenaran ku
Bukan lagi ranjau belantara ku harungi
Malah duri dan kaca telah ku telan berkali-kali
Menghiris layu jentayu rindu
Patah sayap malam rembulan kiambang mu
Dalam kesunyian petang
Aku , kau tinggalkan

Lihatlah aku kini
Sudah jatuh ditimpa tangga
Bukan sekali dua malah sudah sekian lama
Hujan tidak sekali jatuh, simpai tidak sekali erat
Patah hati ku, meninggalkan retak seribu
Dan kini menunggu waktu

Lihatlah aku kini
Hidup tidak kerana dosa, mati tidak kerana sumpah
Tiada lagi yang aku harapkan
Tiada lagi yang ku mahukan
Aku bisa sendiri tanpa diri mu, tanpa cinta mu
Malah kenangan ku bersama mu juga tidak aku harapkan
Segala-galanya mahu aku tinggalkan

Kempunan seorang aku
Bagai rambut dibelah tujuh
Menampung kasih, tidak kesampaian
Mengharap masih, dikau pulang dalam lambaian

Kempunan seorang aku
Menagih rindu di tepi pintu
Mengemis cinta, cinta siapa?
Siapalah aku, tika dan waktu itu?
Bukan penyeri malah bukan lambang cinta suci

Kempunan seorang aku
Biarkan saja takdir ini, ku lalui
Dalam pelukan si air mata
Ini salah ku, kerana mengaku aku seorang aku
Tudung labuh ku jadikan tempat menadah rindu
Rindu pada satu waktu itu
Biarlah kempunan, biarlah terkilan
Ujian ini untuk aku, aku masih sendirian

Kempunan seorang aku
Kerana masih mengharapkan akan belas kasihan MU

Feb 7, 2011

Sunday, February 6, 2011

Sukanya Dia

Oleh : Azrina Nur

Sukanya Dia Versi Ala Belasah (balasan kepada Sukanya Aku - Shahrizad Sha Azizan aka Ngajad)


Sukanya dia
Berseri-seri wajah dengan senyuman yang tak lekang di bibir sepanjang hari
Tidak dihirau jubah labuci lencun dek hujan lebat mencurah di tengahari
Benar katanya, limpahan hujan rahmat kurniaan Ilahi
Jangan dirisaukan kerana ia tentu sahaja ada hikmah tersendiri

Sukanya dia
Dari siang hingga malam berganti
Teruja hingga jantung duk dak duk dak ikut menari
Entahkan lagu reggae ataupun irama asli
Tentu sahaja kerana berita gembira menerjah diri
Atau mungkin kerana hari ini dia menyambut harijadi

Sukanya dia
Diberi kesempatan sehari lagi
Untuk terus mencurah bakti
Juga untuk terus menyerah diriBerada terus dalam keredhaan Ilahi

Sukanya dia
Kerana ada pembaca yang sudah pasti
Membaca puisi dan seterusnya memahami
Dan kadangkala membalas juga jika diizinkan Ilahi

Sukanya dia
Kerana sudah pasti selepas ini
Dia dan aku juga beberapa orang lagi
Akan sama-sama terus berpuisi lagi
Dan lagi... Dan lagi... Dan lagi...

Sukanya Aku...

Sukanya aku
Bukan kepalang, lebih dari suka rasanya sekarang
Senyuman di bibir sepanjang hari, sampai menjadi berseri-seri
Hujan lebat di tengah hari
Basah lencun jubah labuci
Namun titisan hujan, aku tidak peduli
Itu limpahan rahmat buat hamba Nya yang hina ini

Sukanya aku
Dari pagi sehingga ke saat ini
Debaran jantung semakin rancak menari-nari
Siang sudah lama pergi
Kini malam datang berganti
Namun aku tetap suka terus teruja

Sukanya aku
Sehingga tidak terkata
Tiada madah dapat menggambarkan kisah
Satu hari, penuh dengan rasa suka
Buat aku yang sentiasa meminta keredaan dari Nya

Sukanya aku
Kerana menyedari
Bahawa DIA sangat mengasihi
Diberi peluang untuk sehari lagi
Sebelum aku bertemu mati.

Sukanya aku
Kerana ada ‘mereka’ yang membaca puisi ini
Kerana sudi, kerana memahami
Sukanya aku
Kerana selepas ini boleh berpuisi lagi.

Feb 6, 2011

Jangan Jual Cinta Ku

Oleh : Ngajad


Leka malam ini tika mimpi di dalam belaian. Syahdunya lambaian bayu yang menyapa pergi. Pergi bersama se peluk harapan dan segunung impian. Yang leka itu, aku. Belum jauh pergi nya, namun dapat aku rasakan kasih mu semakin selangkah membelakangi pada bayangan malam ku. Ke mana mahu pergi diri mu, wahai sayang ku? Tidak kah kau masih mengasihi aku pada tika dan saat ini? Tika saat aku mengharapkan kehadiran mu untuk terus duduk seketika menemani ku pada malam yang kemungkinan yang terakhir buat takdir ini.

Terkumat-kamit bibir kering mu, tika berdepan dengan jasad ku. Adakah itu nama ku duduk di hujung hayat mu, dikau menyebutnya berselang seli dengan cebisan doa bersebelahan dengan sekudus harapan.

Linangan kasih mu membasahi luluhnya cita-cita mu, tidak dapat aku menampungnya lagi. Dalam tangisan, nama ku kau ungkapkan berkali-kali. Adakah itu ertinya dikau masih mencari-cari kan diri ini? Sedang kan aku masih ada di sini, terus setia berada di sisi kesepian mu. Dalam terang begini, kau masih mencari aku. Bagaimana nanti tika gelap pada suasana cinta kita, adakah kau akan terus mengharapkan sepenuhnya daripada aku nanti?

Titisan deraian kasih mu, kini membasahi tilam sakit ku. Kelopak mata mu semakin berat untuk melihat dunia. Hujung lengan baju jubah mu, kau jadikan sebagai ganti kain perca kesedihan mu. Tersendu-senda kau dengan nasib yang kini semakin membukti kan diri. Sebak dada mu, aku terasa.

Dalam genggaman tangan mu, kau simpan ikatan erti kasih mu yang sejati. Manik-manik tasbih kau jadikan tempat untuk melepaskan rindu. Selepas satu demi satu kau menyebut nama Nya untuk mencari ketenangan buat diri ku. Semalaman aku, kau teman kan bersama ayat-ayat dari surah Yassin yang silih berganti dengan zikir kalimah cinta mu. Betapa teguhnya kepercayaan mu terhadap ketentuan takdir, aku kagum. Sebutan naluri mu, aku sanggup renungi. Keindahan itu, akan aku letakkan di sudut hati ku dan akan aku bawa bersama-sama sehingga ke hujung dunia kita berdua.

Semalaman juga tiada henti dikau dari mencurahkan isi hati mu. Sayang seribu kali sayang, luahan hati mu tidak bisa untuk aku menyambut dalam pelukan hiba. Sesak jiwa ku melihat dikau dalam kedukaan sebegitu. Namun, seharusnya kau sudah lebih dari mengetahui yang aku sudah lama mengasihi mu lebih dari nyawa aku sendiri. Tiada waktu di dunia ini yang dapat di tukar ganti dengan apa yang pernah aku miliki. Sesungguhnya dikau lah kekasih sejati buat aku yang selalu mengharapkan kebahagiaan dari mu menjadi realiti, di dunia dan di akhirat nanti. Hujan panas permainan hari, susah senang permainan hidup.

Jikalau malam mu dingin, akan aku berikan kehangatan cinta ku pada mu. Jikalau siang mu kering dan kontang akan aku hujankan dikau dengan ombak kasih ku. Percayalah sayang!

Pada hujung malam yang semakin nipis, dikau terlena di sisi ku. Redup mata mu, ku tatap berkali-kali. Dalam tidur mu, kau masih menangis dalam sendu. Kenangan antara kita kini datang berlari-lari bermain dalam imbasan. Dalam kedukaan aku bisa tersenyum demi kasih kita, aku yakin hanyalah dikau satu-satunya kasih ku yang abadi.

Sebelum Subuh bangkit memanggil, dikau lebih dahulu terjaga. Tika cahaya serba sedikit, dikau sampaikan senyuman pagi mu pada wajah tenat ku, kau tatap seketika itu. Senyuman mu adalah penawar pada racun ku. Ada banyak yang tersembunyi di sebalik senyuman secantik nama mu. Senyum lah lagi, wahai sayang ku... agar di mudahkan yang sukar ini, buat kita semua.

Mereka yang memahami, tidak berjemput ada yang datang dan ada yang sudah pergi. Bagai selimut malam, datangnya mereka dan seperti serpihan kaca berkecai di permukaan bumi akan perginya mereka. Ada yang kaya di hati lalu di sedekahkannya untuk di jadikan bekalan. Ada yang miskin serba serbi, datang dan pergi tidak memberi sebarang erti. Aku tidak mengerti, tidak kah mereka juga akan merasa mati?

Utusan dari takdir ini semakin hampir, berat pernafasan ku, tidak dapat ku bertahan lagi. Tetapi berat lagi diri ini untuk meninggalkan dikau di situ. Di dalam keadaan yang pilu dan sayu. Bagai di hiris hati mu dengan sembilu di hujung waktu. Linangan ku, kau sambut dengan hujung jari mu, itu aku rasa. Betapa mesra dan tenangnya jiwa mu.

Sentuhan tangan mu, aku tahu kau tidak disengajakan untuk melambatkan pemergian ku. Jari-jari ku, kau bilang satu per satu. Se olah mencari maksud dalam melurut yang ada ini di depan mata. Kau yang rindukan sentuhan ku. Kau rindukan dodoi malam mu.

Sebakul kasih kelopak melor itu nanti, jadikan lah hiasan buat taman sewangi kasturi. Menemani ku tika tiba masanya untuk dikau pulang ke rumah nanti. Sebikar air mawar itu nanti, jadikanlah penyeri di sudut sanubari. Tanamkanlah sepohon dedaun, agar aku diberikan peluang untuk bertasbih tika malam ku tiada penghujungnya.

Dalam rentak yang lemah gemalai, kau bisikan nama Nya. Bibir ku tidak mampu untuk melakukan itu namun, jiwa ku sudah menyebutkan satu demi satu semenjak kau hadir untuk duduk bersama ku. Dalam ketenangan aku terasa kedamaian. Dalam kehilangan aku dapat merasakan, aku akur untuk merelakan.

Lihatlah sayang, masa itu sudah tiba. Janganlah menangis lagi pada ketentuan Allah yang ini. Pergi nya aku tidak akan kembali, itu hakiki. Mungkin berganti, mungkin akan tumbuh lagi, kasih seperti ini. Kasih ini akan terus kekal di dalam doa dan memori. Walaupun berat, walaupun payah, ini harus terjadi. Demi cinta kita, demi Allah.... kau lepaskanlah aku pergi.

Masa akan merawat luka di hati mu. Masa bakal mengubah segala sesuatu. Dalam perjalanan mu yang bakal dikau lalui untuk seribu malam yang seindah sebelum ini.

Akan disebut sebentar lagi, nama ku akan di jadikan renungan buat semua yang ada. Kesedihan di wajah mereka akan aku lihat kesemuanya. Yang sukar ini, kau mudahkan. Yang berat ini, kau ringankan. Antara doa-doa yang masih mampu aku pinta tika nyawa ku kini tersangkut-sangkut antara jarak dan waktu. Ini saja aku ada untuk aku tinggalkan untuk dikau jadikan pengubat rekahan raga mu.

Titisan air mata kasih, kau hentikan. Tudung kepala mu, kau betulkan. Jubah labuh mu, kau cantikkan. Kedudukan di tepi katil ku, kau kemaskan. Dengan satu nafas cinta mu, kau sematkan kasih mu di dahi tua ku. Lembut sentuhan bibir mu. Manja suara muda mu. Kerana cinta pada yang SATU, aku kau lepaskan.

Terima kasih sayang. Kesucian pada kebenaran cinta mu telah menyempurnakan perjalanan hidup ku, selama ini. Sampai di sini saja jodoh antara kita. Janganlah di tangisi lagi. Sesungguhnya Allah itu Maha mengerti. Jadilah hamba Allah yang di kasihi. Jadilah Muslimah solehah yang di sayangi. Lihatlah... Kasih mu kini sudah ku bawa sampai mati!

Mama sayangkan kamu juga! Mama pergi, tika senyuman kasih ini mama tinggalkan hanya untuk mu.

Buat Seri
“Jangan jual cinta ku... sesungguhnya aku sangat mengasihi mu”
... kau yang hadir di dalam mimpi...
Mei 30, 2010
***

Hasil karya asli ini adalah milik sepenuh Shahrizad Shafian tiada sebarang cetakan / penyiaran sebahagian / penuh dibenarkan tanpa kebenaran dari pemilik.

Harta Cinta

Tika kau gusar dengan perihal dunia
Fikiran mu runsing, berpusing-pusing
Sehingga menyebabkan kepala naik pening
Kerana memikirkan hal dunia bukan hal penting

Tika kau resah bertambah gelisah
Semua yang betul menjadi salah
Sebelum belum, kau bilang sudah
Aku terus berdiam, aku pasrah

Sakit tubuh mu kerana beban kerja
Sehari suntuk membanting tulang
Upah nya saja cukup untuk seorang
Aku mahu turut membantu, tak usah... kau bilang

Kesian melihat dikau begitu
Bersusah payah kerana aku
Senyuman ini, bukan lagi penyeri
Tetapi kini mengharapkan sedikit simpati

Penat lelah mu, amat ku hargai
Mana mungkin ternilai, amat berharga sekali
Cukuplah sekadar apa yang ada
Aku tidak memilih harta wang berjuta

Hal dunia, harus ada masa ditinggalkan
Kerana dunia itu hanyalah persinggahan
Aku mahu dikau bahagia pada kedua-duanya
Dunia dan akhirat, tanggung jawab kita juga

Kerana kasih pada setia
Kerana mengerti erti cinta
Doa kudus ku, itu saja ku ada
Itulah harta cinta... mudah-mudahan sampai buat akhirat jua

Feb 6, 2011

Saturday, February 5, 2011

Aduhai Sayang

Aduhai Sayang
Perit rasanya apabila tiba-tiba
Khabar mu tidak seindah rupa
Suka sudah berganti duka
Senyuman bergilir dengan si air mata
Tawa mu tidak selucu kata-kata
Mahu saja ku berikan bahu ku
Untuk kau sandarkan segala-galanya

Aduhai Sayang
Teka-teki adalah mainan hidup
Serba serbi adalah sebenarnya
Tabahkan hati, kuatkan Iman
Kerana kita hanya hamba Nya saja
Harus hadapi apa jua
Kerana itu sudah menjadi sebahagian daripada janji-janji Nya
Yang sukar bakal berganti mudah
Yang parah bakal berganti sudah
Sapulah air mata mu
Bersama doa ku
Dalam rintihan ini
Kau sentiasa dekat di hati
Sesungguhnya kau, Ema... sangat ku sayangi...

Feb 4, 2011

Senja Berteman

Tersenyum Seri berdiri di sebelah pelangi
Melihat sinaran memancar ke bumi
Tersipu-sipu pada tekaan
Apakah itu kiriman sayang, datang ke mari?
Lambaian lembut bersentuhan
Bayu singgah menumpang lalu
Dalam membisu serba kekeliruan
Seri sambut salam di angin lalu
Lemparan maya jauh perginya
Dalam diam seribu rasa
Seri tahu malah dia tidak keseorangan
Kerana Seri kini
Senja sudah berteman

Feb 4, 2011

Friday, February 4, 2011

Aku Pengemis Cinta

Cinta ku tidak sehebat mana
Pernah dipukul badai
Pernah terjerat dan terkulai
Cinta ku tidak secantik mana
Belum pernah miliki indah warna pelangi
Belum pernah merasai sentuhan yang hakiki
Cinta ku sekadar cukup-mencukupi
Buat ku tatah dengan cinta mu
Buat menghiasi taman Firdausi nanti
Cinta ku tidak kekal
Cinta ku bukan untuk selamanya
Tiba waktu aku mati
Cinta ku lenyap dengan sendiri
Kerana
Aku pengemis pada CINTA NYA.

Feb 3, 2011

Nantikan Firdaus Mar'ie

Oleh Ngajad


“Janji...?”
“Janji...!”

Tangan kanan masing-masing masih lagi di udara dekat dengan dada mereka sendiri. Jari - jari yang duduk rapat - rapat masih lagi kelihatan kemas menegak sekali gus mata mereka yang terus bertentangan. Se olah mencari kebenaran di sebalik pengertian perjanjian ini.

Dia tersenyum melihat si cerdik ini begitu bersemangat dengan janji-janjinya. Janji yang mahu disimpan dan dijaga sehingga mereka bertemu lagi. Dia kembali rapat antara jarak mereka yang sebangku jauh duduknya sejak dari tadi lagi. Lalu dia menggenggam erat kesemua lima jarinya yang masih lagi terapung di sisinya. Diramas dengan penuh kasih sayang. Tapak tangan sekecil ini, masih lagi halus dan belum mempunyai kesan kasar dari perjalanan liku - liku kehidupan yang penuh dengan noda dan dusta. Haba tangan mereka kini mengalir antara naluri sedaging sehubungan mereka. Mereka bagai beliung dengan asahan selama ini tetapi kini semua itu akan berubah demi masa yang kini sudah menentukannya.

“Betulkan Papa janji kan?” bermuncung-muncung bibir si comel bertanya kerana mahukan kepastian. Berlapis nipis kedutan dahi putihnya. Bulat cantik mata masa depannya. Bersinar dengan serinya raut wajah rezekinya. Anak tunggalnya ditatapnya lagi. Inilah anugerah dari Tuhan yang amat indah.

Mana mungkin ada ganti pada pemberian secantik ini. Ini lah yang berharga dari nyawa aku sendiri.

“Betul Papa janji” diulangi akan kebenarannya. Papa bukannya menaup kan bibir diatas kawah melainkan ada yang dianjak layu, di anggur mati. Selama ini Papa berpegang pada janji. Belum pernah sekali Papa memungkiri janji. Selagi hayat ini ada, selagi itulah akan Papa terus berjanji. Melainkan Tuhan itu lebih mengetahui dari mana yang baik dan buruknya akan kebenaran pada janji kita. Dijadikan ketentuan antara salah satu daripada kehendak Nya. Antara bisikan yang bertukar tempat dengan rintihan. Papa tidak sanggup berkongsi kepayahan ini dengan si manja ini. Bagaimana mungkin anak semuda ini dapat melihat dari kaca mata Papa dan bakal mengerti pengertian sebuah janji itu. Berkorban demi sebuah janji juga ada pertaruhan yang sehebat dengannya.

Yang duduk manja di pangkuan Papa, dibelai helaian akan anak - anak rambut yang semakin panjang dan hampir menutupi keningnya. Pipi gebunya disentuh mesra. Senyumannya kini semakin jelas kerana kini dia sudah bijak untuk berkongsi akan senyumannya. Malah ketawanya juga kini sudah berlagu apabila setiap kali dia bijak berjenaka. Semakin hari semakin cerdik bercerita akan kisah - kisah sehariannya. Dengan gerak tubuhnya, lambaian tangannya dan riak air mukanya, dia memang pandai bercerita. Hati yang gusar akan terubat dengan serta - merta apabila melihat si comel ini memenuhi ruang sepi sebuah hati.

“Kenapa Papa senyap aje?” dia yang dari tadi tidak melepaskan peluang membaca apa yang tertulis di wajah Papanya. Hendak disorok akan kegelisahan itu tetapi ada kalanya dia lebih jauh memahami akan yang terkandung diisi hati Papa kesayangannya. Digiling sekali dua kelapa beratnya tetapi jawapan seumpama itu sudah tidak laku lagi.

“Cakaplah Papa, kenapa ni?” jari halusnya kini menjadi tongkat pada dagu nasib Papa. Yang tadinya hilang kini kembali, senyuman di bibir Papa.

“Tak ada apalah. Papa baik - baik saja” yang meronta-ronta itu aku. Yang menangis di dalam kegelisahan jingga itu juga aku. Hendak dikatakan satu per satu. Hendak diceritakan dari mula sehingga ke penghabisannya. Tetapi bagaimana mungkin dia akan memahami rintihan sedih seorang Papa. Ini kisah Papa, biar Papa saja yang tanggung. Yang indah itu, bakal menjadi milik mu. Dalam kedukaan parut yang terluka, doa untuk nyawanya dipohon bersama harapan setulus jiwanya.

“Papa sedih sebab kita nak tinggalkan Papa ke?” begitu lancar pertuturannya se olah sudah diimbas akan seluruh minda Papa. Tidak sanggup di angguk kepalanya tetapi di kelip sekali kelopak mata kasihnya. Yang tidak diduga kini mengalir membasahi pipi kasarnya.

“Apalah Papa ni. Kan tadi Papa dah janji?” tapak tangan lembutnya kini menjadi ganti kain mengeringkan kelembapan kasihnya di pipi Papa.

“Kan kita dah janji akan jumpa lagi? Papa janganlah sedih macam ni. Tak lawa lah. Nanti muka Papa cepat kedut macam muka atok. Papa nak macam tu?” serentak mereka tercetus geli hati mereka. Memang wajah atok penuh dengan kedut, sekedut usia tuanya.

Memang betul, baru seminit tadi mereka sudah berjanji se ia sepakat. Akan terus berkomunikasi melalui telefon dan akan bertemu lagi pada hari dan tarikh yang telah disebutkan. Walaupun jarak masa itu bukan seribu tahun tetapi beginilah rasanya apabila berpisah, seminit itu seperti setahun lamanya. Perit untuk berjauhan tetapi mana mungkin satu ikatan itu akan terputus kerana masa menjadi sebab dajal pemisahan. Yang lahir dari dalam hati akan terus berkekalan buat selama - lamanya, kasih mereka dua beranak. Antara doa yang mahu dijadikan satu realiti sehingga masa itu singkat sendiri. Putusnya tali boleh disambung, patah arang sekali. Papa belum cukup bersedia untuk berdepan dengan keadaan umpama itu. Berikanlah aku kekuatan apabila tiba dan masanya nanti. Diminta lagi selagi nadi itu terus berdenyut di hujung jari.

Pembesar suara yang datangnya dari hujung bangunan kini sangat jelas mengumumkan apa yang bakal berlaku dalam seminit dua lagi. Nasib bakal berubah dan yang dari tadi duduk bersama kini sudah tiba masanya untuk berangkat pergi. Tepat pada masa, janji - janji lain juga harus ditepati.

Berat hati untuk melepaskan intan permata pergi begitu saja. Jikalau boleh biar begini untuk lima minit lagi sehingga berbakul-bakul rindu dapat dibekalkan. Didakap dekat dengan jantungnya sehingga selari akan degupan nadi mereka berdua bersama. Dikucup ber kali - kali sambil dilepaskan berbaris-baris selawat ke atas Nabi biar terus melekat di dahinya. Nyawa ku, Kau lindungilah!

“Papa dah lah tu, malulah kita” walaupun jauh dari sudut hatinya mahu disambut belaian terakhir dari Papanya tetapi pada masa yang sama dia juga bimbang akan hilang segala kematangannya. Pada usia begini, itulah yang paling mahu dijaga, sangat penting.

Tangan Papa di salam dan diberikan kucupan tanda erti hormat. Tidak dapat ditahannya lagi ketika dilepaskan tangan yang pernah menyambut kelahirannya ke dunia ini dengan linangan air mata yang sempat ditadah dengan hujung lengan baju kemejanya. Seperti bergelut di hujung jejari tangan Papa yang harus dilepaskan pergi dan kini sudah tiba masanya untuk bertukar tangan. Tangan yang sudah lama menanti akan kehadirannya. Tangan yang tidak asing lagi buat dirinya yang akan membawa dia pergi untuk hari ini dan hari – hari berikutnya.

Bermuka - muka surat nasihat yang penghabisan diberikan sekali lagi agar dia tidak mudah terlupa lantas yang baik itu dijadikan ikutan. Kerana memahami, di angguk pada setiap satu nasihat itu. Dia sudah cukup mengerti malah dia kini sudah boleh hafal kesemuanya. Jangan nakal-nakal. Jangan buli kawan-kawan. Belajar rajin - rajin. Jangan lupa baca doa sebelum dan selepas makan. Walaupun lantang akan suaranya tetapi dia bergetar - getar kerana menyembunyikan kesedihannya di sebalik perpisahan ini. Papa menahan linangan seterusnya untuk menitis lagi.

Begitu pantas masa itu berlalu ketika yang mahu disimpan seharusnya dilepaskan pergi. Yang digenggam itu harus juga dileraikan. Yang sukar itu, itulah dugaan. Yang payah itu, harus dilalui dengan meredakannya akan kehendak Nya. Pada lambaian yang lambat dan sukar, dia hilang bersama mereka yang sehaluan dengan destinasinya. Ada senyuman pada lambaian terakhirnya malah diterbangkan ciuman kupu - kupunya kepada insan yang ditinggalkan. Yang disampaikan itu disambut lalu disematkan di dadanya dan dijadikan sebahagian daripada janji - janjinya.

Air mata kesalan menitis lagi kini pada kedua - dua belah pipi. Dibiarkan mengalir kerana dari jarak begini dia tidak dapat melihat Papanya menangis seperti anak kecil. Dia menangis kerana tidak sanggup menanggung rindu pada setiap hari yang berlalu dan terlalu pilu pada nasib yang begini jadinya.

“Budak-budak cepat membesar ya?” orang asing yang berdiri sama tinggi dengan Papa sambil tangannya juga melepaskan rezeki melepasi pintu. Dia menjeling ke arah Papa seperti sudah tertulis di air mukanya dia juga mengerti akan perjalanan seumpama ini.

“Dia ikut siapa tu?” dia bertanya kerana dia ingin tahu. Tiada salahnya untuk bertanya.

“Mama dia” seperti embun di hujung rumput.

“Berapa umur dia, tujuh? Lapan?” dia bertanya lagi dengan mata mereka masih meratapi kehilangan di depan mata.

“Bulan tujuh, dia enam tahun” hilang suara Papa bersama keriuhan orang ramai. Papa tinggalkan orang asing tadi dengan dua langkah yang panjang.

Baru enam tahun, sudah sampai di sini hala kehidupannya. Papa tak bermaksud untuk ini semua berlaku. Bukan begini sepatutnya. Maafkan Papa!

Ditinggalkan kepiluannya untuk hari ini. Kerana dia yakin esok ada janji baru yang harus ditepati. Kerana Papanya tidak pernah memungkiri janji. Janji mereka untuk bertemu kembali apabila tiba masanya nanti. Janji tidak akan tinggal janji sebab Papa yang berjanji.

Terkebil - kebil mata berairnya ketika pesawat melepasi garisan pada permukaan bumi Illahi. Diketap bibir nipisnya dan di pejam kedua mata halusnya. Gambaran jelas Papa kini terpapar jelas di hatinya. Dikaulah gebar malam ku tika dingin malam itu. Dikaulah pelita hati ku tika kegelapan malam duduk bersama ku. Dikaulah warna pelangi pagi ku tika hujan renyai bernyanyi di kaki hayat ku. Itulah bisikan rindu.

“Papa sayang Mamat!” itulah yang terakhir antara yang terakhir. Nama manja, nama timang – timangan yang kini sudah serasi dengannya. Papa menjadikannya paling istimewa. Dan yang selalu dinanti - nantikan. Setiap kali Papa sebut itu, hatinya akan melonjak berisi kegembiraan dan dapat merasakan kasih itu menyelubungi seluruh pelosok raganya. Dia akan tersenyum puas sebaik saja itu dilafazkan. Kata - kata seringkas ayat seperti itu dijadikan azimat buat dirinya.

Kerana, Firdaus juga sayangkan Papa!
***

Hasil karya asli ini adalah milik sepenuh Shahrizad Shafian tiada sebarang cetakan / penyiaran sebahagian / penuh dibenarkan tanpa kebenaran dari pemilik.

Thursday, February 3, 2011

Laksana Jentayu Menantikan Hujan

Oleh: Ngajad


“Kalau kita cubit peha kiri, peha kanan pun rasa sakit, betul ke kak?” Berkedut dahi Zaheerah sambil mengecilkan sedikit matanya apabila persoalannya mahukan penjelasan. Duduk bersimpuh beralas tilam empuk berlapikkan untuk rangka kerusi yang di perbuat daripada kayu jati sambil memandang terus ke kolam ikan yang terletak di dalam kawasan rumah kembar dua setengah tingkat. Kawasan sekitarnya yang dulunya di penuhi dengan rumput kehijauan, pendek-pendek dan tebal tetapi kini telah diubah akan seleranya dan dijadikan kolam ikan Koi semata-mata mahu memberikan kedamaian hati pada setiap mata yang memandang.

“Betul lah tu…tak kan salah kut?” Zanariah menjeling manja ke arah adiknya yang suka bertanya walaupun sudah ada jawapan di depan mata. Lipatan tudung Zaheerah di betulkan sedikit dengan hujung jari manisnya. Sungguh ayu Zaheerah bertudung semenjak kebelakangan ini. Lipatan tudung yang melilit kepala Zaheerah menampakkan lagi kedewasaan Zaheerah di air mukanya. Sudah dewasa dan matang Zaheerah kini akan tetapi dia masih lagi terlalu manja dan suka di manjakan. Mereka membisu di senja begini bukan kerana mahu menjadi sebahagian daripada bayu yang berlalu tetapi kerana menatap rindu yang selalu datang bertalu-talu. Terjuntai kaki Zanariah di hayunkan sedikit hampir-hampir mencecah ke tembok kolam ikan Koi. Kerusi untuk tujuan bersantai sangat sesuai diletakkan berhampiran dengan kolam ikan ini. Kayu jati yang tiada was-was lagi boleh menampung berat kedua adik-beradik ini sekaligus. Kekuatannya tidak pernah di persoalkan. Selama ingatan Zanariah, sudah banyak sejarah yang tercipta dengan sendiri apabila duduk bersahaja di kerusi yang masih kelihatan cantik. Kerap kali kemesraan tercipta antara Zanariah dengan adiknya apabila mereka duduk di atas kerusi yang menyimpan banyak kenangan buat mereka berdua. Saat-saat yang mana mungkin dapat ditukar ganti dengan setahun mimpi. Saat-saat yang paling berharga buat Zanariah dan adiknya.

“Mak jemput siapa lagi?” Setelah Zanariah puas memerhatikan para tetamu yang kini mengisi ruang di tengah-tengah rumah mereka – di tingkat paling bawah. Di tingkat dua, bilik untuk seisi keluarga di tempatkan saling bersebelahan antara satu sama yang lain. Manakala di tingkat yang paling atas telah dijadikan bilik bacaan dan pada masa yang sama bilik itu juga di jadikan sudut untuk mencari ilham. Bersendirian di dalam bilik yang paling teratas di dalam rumah kembar dua setengah tingkat ini telah berjaya membuat sesiapa saja memiliki ketenangan jiwa hanya dengan duduk dan terus menatap naluri yang telah jauh menghilang. Meunaikan solat juga boleh memperolah kekhusyukannya di situ. Dengan sekali imbas akan rangka teratak ini, Zanariah sudah hafal dengan terperinci akan setiap sudut yang ada di dalam rumah yang serba mewah ini. Renungan tajam Zanariah telah membuat simpulnya tersenyum lagi. Zanariah masih meneliti mereka yang sibuk sesama sendiri, satu per satu wajah mereka mengambil tempat di sudut memorinya. Sekali pandang, sanak saudara yang hadir pada petang ini, seperti sudah di kenali siapa mereka semenjak zaman azali lagi. Terlalu banyak kenangan yang sempat diselitkan dan pernah menjadi sebahagian daripada perjalanan kehidupannya, itu dulu. Raut wajah mereka juga menunjukkan rasa simpati mereka pada petang ini. Zanariah tahu, terlalu banyak yang tersembunyi di sebalik garisan di air muka mereka yang hadir pada petang ini. Barangkali mereka juga menyimpan rasa yang sama atau berkemungkinan mereka sudah lebih dari mengerti akan tangisan sekeping hati.

Zaheerah lebih selesa memerhatikan lapan ekor ikan Koi yang sibuk berenang di sekitar kolam yang sederhana besarnya. Menyedarikan akan persoalan dari kakaknya, Zaheerah sengaja mempedulikannya kerana soalan yang begitu, sudah jelas terpampang di hadapannya. Zaheerah sempat mencuri jelingan daripada kakaknya semasa Zanariah sibuk berbicara dengan detik-detik sunyinya sebelum Zaheerah mahu berkongsi lagi cerita-cerita semalam yang hanya menunggu masa sehingga ianya di sebarkan buat pengetahuan kakaknya.

“Kak, Mak Ngah dan Pak Ngah dah tak gaduh lagi. Mereka dah buat rancangan nak buat Umrah tak lama lagi… dan… Mak Ngah ada ajak Adik ikut sama tapi… Adik…”

“Eh, pergilah ikut sama. Mesti seronok kan?” Zanariah menyapu manja bahu Zaheerah dengan harapan itu boleh dijadikan sebahagian dari dirinya yang mahu memujuk. Kalau di ikutkan hati, mahu saja Zanariah ikut serta kerana mana mungkin Zaheerah mahu turut serta tanpa Zanariah bersama. Tetapi apa kan daya… Zanariah mengeluh sendiri. Zanariah ikut tertunduk ke permukaan bumi seperti Zaheerah yang sedang melakukannya sejak dari awal lagi. Berat sungguh akan dagu mereka berdua tetapi tidak sama bebannya yang terletak pada bahu masing-masing.

Suasana sibuk datang dari tengah-tengah rumah tidak sedikit pun menggangu Zanariah dengan adiknya. Mereka dibiarkan di situ sehingga petang ini berlalu. Kalau boleh biarlah masa itu tidak terus berlalu dan terhenti di situ sehingga segala-galanya sudah sebati lantas dijadikan sebuah mimpi yang tiada penghujungnya. Ah, memang indah jika rasa itu mahu tinggal selamanya di situ untuk menjadi teman buat mereka berdua.

Susunan perabot di dalam rumah juga telah di susun semula kerana mahu memuatkan lebih kurang lima puluh orang pada malam ini. Kerusi yang ada sudah sama sekali tidak mencukupi, lantas permaidani tebal yang di import dari Iran dibentang untuk menutupi ruang yang kini sudah menjadi serba lapang. Kelihatan luas seakan menjemput para hadirin untuk bersila pada petang ini. Haruman bunga rampai, berjaya menarik perhatian para tetamu sebaik saja mereka melangkah masuk ke ruang tamu utama. Zaheerah empunya cadangan untuk menyediakan bunga rampai untuk malam ini, sudah semestinya itu juga kegemaran Zanariah. Sejak dari awal pagi lagi, Zaheerah bertungkus lumus menyediakan bahan-bahannya, seharusnya campuran beberapa helaian hirisan halus daun pandan dan kelopak bunga mawar putih di gaulkan bersama bunga Jasminum Sambac telah menghasilkan satu haruman yang tiada tandingannya. Hasilnya Zaheerah telah meletakkannya di suatu sudut di ruang tamu seolah begitu akan rasa yang di pendamkan oleh Zaheerah - berjauh hati.

“Bunga rampai kelmarin yang adik bawa bersama itu pun masih wangi lagi…” Zanariah tiba-tiba teringat haruman bunga yang masih segar dalam ingatannya. Zaheerah senyum manja kerana suka mendengar itu dari kakaknya. Jari halus Zaheerah di genggam lembut dan erat, Zaheerah sambut genggaman Zanariah.

“Adik sedang fikir apa?”

Itulah naluri seorang kakak yang sentiasa dapat merasa apa yang dirasakan oleh darah dagingnya sendiri. Sudah terlalu lama Zaheerah di biarkan sendirian dengan lamunannya. Wajah Zaheerah berkedut lagi, melihat terus ke arah Zanariah yang kelihatan tenang dan lebih tenteram. Mereka mencuri saat itu untuk merenung ke mata masing-masing kerana di situ terletak semua jawapan yang di cari selama ini. Zaheerah tidak sekuat Zanariah, akan imannya. Linangan air mata membasahi pipi Zaheerah. Zanariah perhatikan itu dengan rasa hati yang sayu. Kalau aku mampu menghapuskan segala tangisan mu, dikau tidak akan menangis lagi…wahai adik ku. Bicara hati Zanariah berkata dalam sepinya. Kalau dikau dapat merasakan akan kerinduan ini, dikau tidak akan membiarkan aku terus merindu, Zaheerah tidak terdaya untuk berkata begitu setelah menatap wajah orang yang tersayang ketika berada di depan mata.

Zanariah mengeringkan linangan di pipi Zaheerah. Terasa sejuk di hujung jari Zanariah. Adik aku menangis… Zanariah berdetik lagi, maafkan kakak. Jari sedingin mata air Zanariah menyentuh akan kilaf Zaheerah… Adakah sedingin itu akan dikau,duhai kakak ku? Bisikan Zaheerah jauh di sudut hatinya seolah sudah hilang dahan untuk berpaut.

“Apa yang dulu kita ada kini sudah tiada…” Berlembut Zaheerah dengan matanya yang kini sudah merah akibat menahan tangisannya.

“Tapi kita pernah memilikinya, itu perbezaannya” Zanariah memberikan penjelasan. Hakikatnya mereka seperti lebah yang kasihkan telurnya.

“Ini tidak seharusnya terjadi…” Zaheerah sememangnya tidak memahami kehendak Ilahi.

“Ini sudah mesti seharusnya terjadi”

“Tapi bagaimana dengan rindu?” Zaheerah selalu mahu bertanya.

“Kenapa dengan rindu? Tak salah sekiranya kita ada rasa rindu. Kerana rindulah kita akan terus bertemu. Kerana rindulah kita akan terkenang kisah silam akan ikatan kasih sayang antara kita. Menjejaki segala suka dan duka kerana itu telah menjadikan kita apa ada dalam hati. Mengharungi onak dan duri bukan cabaran lagi tetapi hanya sekadar halangan mimpi-mimpi. Kerana rindulah kita akan sentiasa dekat selalu. Kita sepatutnya merasa rindu kerana itu sememangnya kita, satu rasa jitu yang lahir dari jiwa yang tulen dan di semaikan dengan nilai keutuhan cinta kita. Rindulah semahu mu, sesungguhnya aku jua amat rindu pada mu…” Kedua matanya di pejam erat kerana menahan satu-satunya rindu.

“Mak macam mana, Kak?” Ada kerisauan di suara Zaheerah.

Soalan yang amat sukar untuk di jelaskannya pada tika dan saat ini. Mencari keindahan apabila meneliti keayuan wajah adiknya, Zanariah kembali dakap kesimpulan kasihnya. Menyusun himpunan harapan disebalik sentuhan akhir yang masih terdampar dan terus hambar.

“Kakak laksana jentayu menantikan hujan, Dik…” Itu sudah cukup buat Zaheerah mengerti akan maksud nalurinya. Itu sudah cukup buat Zanariah melafazkan apa kata hatinya. Meronta-ronta jiwa dan raga kerana hajat yang tidak sempat kesampaian dan pada masa yang sama rasa terkilan kerana masa itu tidak mengizinkan.

Zaheerah menggangukkan kepalanya lembut dan mengeringkan air matanya dengan hujung lengan baju kurungnya. Pesanan kakaknya kini mendapat tempat di sudut hatinya. Wajah kakaknya di tatap lagi, kelihatan sangat cantik dan berseri dengan memakai tudung serba putih. Seolah bercahaya air muka Zanariah. Melihat Zanariah seperti melihat diri Zaheerah di dalam cermin, tiada beza antara rupa mereka berdua. Mereka seiras dan lekuk di hujung dagu juga ada di tempat yang sama. Senyuman mereka selalu serentak malah suara mereka juga sama lunak. Sehingga ada antara mereka yang masih tidak dapat membezakan antara mana satu Zanariah dan Zaheerah.

“Adik…! Adik…!” Laungan namanya di panggil dari dalam rumah. Sangat lantang dan jelas itu suara mak yang mencari adik yang sudah lama menghilangkan diri. Menjadi cemas Zaheerah seketika kerana tidak menyedari betapa pantas masa itu telah berlalu. Zanariah memberikan isyarat dengan muncungnya agar Zaheerah segera masuk ke dalam rumah.

“Jadi lepas ni, lagi empat puluh hari lagi ke?” Seperti biasa Zaheerah selalu ada soalan demi soalan. Zanariah angguk sekali, justeru senyumannya disedekahkan dan sambut pelukan Zaheerah yang melepaskan tubuhnya dengan sengaja ke arah kakaknya. Berat badan dan haba dari tubuh Zaheerah membuat Zanariah mahu terus menyambut pelukan mesra dari adik kesayangannya. Wangian bunga rampai yang masih melekat di tubuh Zanariah kini menusuk ke pancaindera Zaheerah.

“Jaga Mak ya?” Zanariah melepaskan doa dan harapannya di telinga Zaheerah. Pelukan yang tiada kesudahannya di lepaskan juga kerana ini sudah menjadi sebahagian daripada kehendakNya. Sesungguhnya pilihan dari Allah adalah ketentuanNya dan itulah yang terbaik dari sebaik-baiknya. Zanariah akur ianya bagai dianjak layu, dianggur mati dan sekali ini Zanariah redha kerana mengharapkan sekiranya tidak terkilan rasanya, doanya menjadi satu harapan lalu berubah menjadi satu kenyataan.

Sebaik saja Zaheerah melangkah masuk ke dalam rumah, membelakangkan kolam ikan Koi, mak sudah ada berdiri bersebelahan dengannya. Dengan satu nafas, mak memberikan arahan satu per satu agar Zaheerah mengikutinya kerana kini Maghrib bakal tiba. Para tetamu sudah mula mengisi ruang yang tadinya hampar lagi kosong dan kini sudah ada antara mereka yang duduk elok menanti masuk tepatnya waktu.

“Mak?” Arahan dari mak seperti tiada akhirnya, Zaheerah meyampuk di iringi dengan setulus kasihnya. Mak terhenti dan merenung ke arah Zaheerah yang sudah bersedia dari tadi lagi.

“Mak, kakak pun rindu pada mak…” Zaheerah meletakkan kepalanya di bahu mak yang berdiri tidak bergerak. Bukan mudah buat Zaheerah untuk berkata begitu namun, hajatnya harus di sampaikan. Hampir menitis air mata rindu di bahunya akan tetapi Zaheerah mampu untuk bertahan lagi. Biarlah kelopak matanya saja yang menakung segala kerinduan ini. Bahu mak tidak perlu dijadikan sandaran kepiluannya – bukan untuk malam ini.

“Eh, jangan merepak adik. Apa adik cakap ni?” Hampir tersasul mak dibuatnya. Kalau mak orang yang mudah melatah, sudah pasti mak akan melatah dengan sendirinya kerana bingung antara mahu percaya ataupun tidak. Mata Zaheerah di renung sedalam-dalamnya.

“Tak merepek lah mak… mak, Kakak nampak mak menangis malam semalam sebelum mak masuk tidur sambil mak peluk baju sejuk kegemaran kakak, yang merah tu…lepas tu, kakak terdengar mak sebut nama kakak banyak kali dalam tangisan mak…” Zaheerah harus sampaikan rindu Zanariah. Memang baju sejuk kegemarannya kini menjadi penawar rindu apabila di dakap hampir setiap malam, tika malam itu menjadi sunyi dan sepi. Hanya itu saja yang tertinggal untuk di tinggalkan. Selain daripada kenangan yang berbuku-buku yang sudah lusuh dan buruk kerana terlalu jauh tertinggal di dalam hamparan itu. Meratap kesedihan bukan satu alasan tetapi kerana tidak larat lagi menanggung apa yang ada di dalam hati, di kala itu seperti penggemis yang menagih simpati pada setiap kali kelukaan itu berdarah kembali.

“Bila…bila adik akan jumpa dengan kakak lagi…?” Bergetar-getar suara mak, menjadi sejuk seluruh badan secara tiba-tiba kerana menyedari yang rindunya di sambut juga bersama cahaya malam. Seri bulan rupa-rupanya tidak lena sama tika mak tidak sudi untuk bermimpi lagi. Kepayahan datang, masih belum pergi. Rasa pilu masih ada di situ. Kekuatan dan ketabahan harus di pamerkan dengan menyimpan semua kelukaan buat satu-satunya yang masih setia dan mahu terus mengharungi cerita selanjutnya, dunia. Menyembunyikan jeritan batin, memendam rindu dendam, titisan air mata menjadi saksi, sekali lagi.

Zaheerah menyedari bakal apa yang mahu tahu oleh mak nanti. Jelas di wajah mak dia juga memiliki rasa yang sama. Mungkin mak juga mahu melepaskan rindunya sekiranya masa itu tiba tepat pada waktunya. Berkemungkinan mak dapat rasakan bagaimana rasanya ketika kerinduan itu dilepaskan lalu sidaikan pada bahu kenangan dan harapan. Sesungguhnya ada betulnya di dalam maksud saudara kembar Zaheerah, antara mereka bagaikan kelip-kelip yang terbang malam - memang indahnya apabila kita saling rindu menrindui. Satu perasaan yang tidak boleh di nafikan. Seumpama satu rahsia di dalam satu cerita. Kerinduan itu telah banyak mengajar Zaheerah sehingga ke hari ini. Kerana rindulah, Zaheerah kini mengerti kenapa dan mengapa segalanya mesti harus terjadi.

Membelek wajah yang satu-satunya penyeri hidupnya dari dulu sehingga kini dan buat selamanya, Zaheerah berikan kucupan manjanya di pipi mak sambil menggendong sebakul rotan penuh dengan bunga-bunga Yasin di siku kanannya dengan lemah lembutnya diselitkan dengan senyuman manis madunya lantas berkata…

“... bila Mak buat kenduri Tahlil lagi lah…”

******
PUISI

Aku Rindu…
Aku Rindu…
Menjeling ke sudut ceria mu
Menatap raut seni seri wajah mu
Memeluk erat ikatan janji manis mu
Membelai manja kata bicara luahan hati mu

Aku rindu…
Duduk sepetang bersama mu
Bermain hujan tanpa jemu
Menggira bilangan warna pelangi
Di hujung telujuk jari jemari

Aku rindu…
Mencari kerdipan anak-anak bintang
Tika malam sudah jauh lena beradu
Menanti rindu mu untuk bertandang
Menemankan sepi malam ku

Aku rindu…
Serindu hembusan angin lalu
Semarak cinta antara kau dan aku

Aku rindu…
Untuk merindui mu
Akulah Laksana Jentanyu Menantikan Hujan
Di kala rindu itu menjadi milik ku.

******

Hasil karya asli ini adalah milik penuh Shahrizad Shafian, tiada sebarang cetakan / penyiaran sebahagian / penuh dibenarkan tanpa kebenaran dari pemilik.

Lentera Ku

Bagai dihiris sembilu
Sekeping hati ku
Pada setiap malam
Tidak lena tidur ku
Bagai dikerat jantung ku
Pada kesunyian siang
Tidak berseri manja ku
Bagai dicarik harapan ku
Pada kesuraman senja
Tika ghaib kasih mu
Siapalah aku, tidak berpunya, dibuang dan dihina
Bersama hati dan perasaan tidak layak untuk menyimpan
Laksana jentayu menantikan hujan
Laksana Laila tanpa lentera dalam kehidupan
Kegelisahan ku kerana mu
Kegelapan ni juga kerana mu
Di mana sinar mu
Selama ini tidak membantu
Dalam redup malam
Aku... kau tinggalkan

Yang terpahat dan tersirat
Itulah suratan
Yang suka lagi dibenci
Itulah destinasi
Yang damai, kerap berkelahi
Itulah situasi
Yang batin lagi zahir
Itulah takdir
Lentera cinta mu, milik mu nan abadi
Doa ku agar kau bahagia dunia dan akhirat nanti

Feb 2, 2011