Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah #2015

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Al Fatihah

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
#tv3 #azalea #2013 #20ep

JANJI ADAM PROMO

Sunday, February 6, 2011

Jangan Jual Cinta Ku

Oleh : Ngajad


Leka malam ini tika mimpi di dalam belaian. Syahdunya lambaian bayu yang menyapa pergi. Pergi bersama se peluk harapan dan segunung impian. Yang leka itu, aku. Belum jauh pergi nya, namun dapat aku rasakan kasih mu semakin selangkah membelakangi pada bayangan malam ku. Ke mana mahu pergi diri mu, wahai sayang ku? Tidak kah kau masih mengasihi aku pada tika dan saat ini? Tika saat aku mengharapkan kehadiran mu untuk terus duduk seketika menemani ku pada malam yang kemungkinan yang terakhir buat takdir ini.

Terkumat-kamit bibir kering mu, tika berdepan dengan jasad ku. Adakah itu nama ku duduk di hujung hayat mu, dikau menyebutnya berselang seli dengan cebisan doa bersebelahan dengan sekudus harapan.

Linangan kasih mu membasahi luluhnya cita-cita mu, tidak dapat aku menampungnya lagi. Dalam tangisan, nama ku kau ungkapkan berkali-kali. Adakah itu ertinya dikau masih mencari-cari kan diri ini? Sedang kan aku masih ada di sini, terus setia berada di sisi kesepian mu. Dalam terang begini, kau masih mencari aku. Bagaimana nanti tika gelap pada suasana cinta kita, adakah kau akan terus mengharapkan sepenuhnya daripada aku nanti?

Titisan deraian kasih mu, kini membasahi tilam sakit ku. Kelopak mata mu semakin berat untuk melihat dunia. Hujung lengan baju jubah mu, kau jadikan sebagai ganti kain perca kesedihan mu. Tersendu-senda kau dengan nasib yang kini semakin membukti kan diri. Sebak dada mu, aku terasa.

Dalam genggaman tangan mu, kau simpan ikatan erti kasih mu yang sejati. Manik-manik tasbih kau jadikan tempat untuk melepaskan rindu. Selepas satu demi satu kau menyebut nama Nya untuk mencari ketenangan buat diri ku. Semalaman aku, kau teman kan bersama ayat-ayat dari surah Yassin yang silih berganti dengan zikir kalimah cinta mu. Betapa teguhnya kepercayaan mu terhadap ketentuan takdir, aku kagum. Sebutan naluri mu, aku sanggup renungi. Keindahan itu, akan aku letakkan di sudut hati ku dan akan aku bawa bersama-sama sehingga ke hujung dunia kita berdua.

Semalaman juga tiada henti dikau dari mencurahkan isi hati mu. Sayang seribu kali sayang, luahan hati mu tidak bisa untuk aku menyambut dalam pelukan hiba. Sesak jiwa ku melihat dikau dalam kedukaan sebegitu. Namun, seharusnya kau sudah lebih dari mengetahui yang aku sudah lama mengasihi mu lebih dari nyawa aku sendiri. Tiada waktu di dunia ini yang dapat di tukar ganti dengan apa yang pernah aku miliki. Sesungguhnya dikau lah kekasih sejati buat aku yang selalu mengharapkan kebahagiaan dari mu menjadi realiti, di dunia dan di akhirat nanti. Hujan panas permainan hari, susah senang permainan hidup.

Jikalau malam mu dingin, akan aku berikan kehangatan cinta ku pada mu. Jikalau siang mu kering dan kontang akan aku hujankan dikau dengan ombak kasih ku. Percayalah sayang!

Pada hujung malam yang semakin nipis, dikau terlena di sisi ku. Redup mata mu, ku tatap berkali-kali. Dalam tidur mu, kau masih menangis dalam sendu. Kenangan antara kita kini datang berlari-lari bermain dalam imbasan. Dalam kedukaan aku bisa tersenyum demi kasih kita, aku yakin hanyalah dikau satu-satunya kasih ku yang abadi.

Sebelum Subuh bangkit memanggil, dikau lebih dahulu terjaga. Tika cahaya serba sedikit, dikau sampaikan senyuman pagi mu pada wajah tenat ku, kau tatap seketika itu. Senyuman mu adalah penawar pada racun ku. Ada banyak yang tersembunyi di sebalik senyuman secantik nama mu. Senyum lah lagi, wahai sayang ku... agar di mudahkan yang sukar ini, buat kita semua.

Mereka yang memahami, tidak berjemput ada yang datang dan ada yang sudah pergi. Bagai selimut malam, datangnya mereka dan seperti serpihan kaca berkecai di permukaan bumi akan perginya mereka. Ada yang kaya di hati lalu di sedekahkannya untuk di jadikan bekalan. Ada yang miskin serba serbi, datang dan pergi tidak memberi sebarang erti. Aku tidak mengerti, tidak kah mereka juga akan merasa mati?

Utusan dari takdir ini semakin hampir, berat pernafasan ku, tidak dapat ku bertahan lagi. Tetapi berat lagi diri ini untuk meninggalkan dikau di situ. Di dalam keadaan yang pilu dan sayu. Bagai di hiris hati mu dengan sembilu di hujung waktu. Linangan ku, kau sambut dengan hujung jari mu, itu aku rasa. Betapa mesra dan tenangnya jiwa mu.

Sentuhan tangan mu, aku tahu kau tidak disengajakan untuk melambatkan pemergian ku. Jari-jari ku, kau bilang satu per satu. Se olah mencari maksud dalam melurut yang ada ini di depan mata. Kau yang rindukan sentuhan ku. Kau rindukan dodoi malam mu.

Sebakul kasih kelopak melor itu nanti, jadikan lah hiasan buat taman sewangi kasturi. Menemani ku tika tiba masanya untuk dikau pulang ke rumah nanti. Sebikar air mawar itu nanti, jadikanlah penyeri di sudut sanubari. Tanamkanlah sepohon dedaun, agar aku diberikan peluang untuk bertasbih tika malam ku tiada penghujungnya.

Dalam rentak yang lemah gemalai, kau bisikan nama Nya. Bibir ku tidak mampu untuk melakukan itu namun, jiwa ku sudah menyebutkan satu demi satu semenjak kau hadir untuk duduk bersama ku. Dalam ketenangan aku terasa kedamaian. Dalam kehilangan aku dapat merasakan, aku akur untuk merelakan.

Lihatlah sayang, masa itu sudah tiba. Janganlah menangis lagi pada ketentuan Allah yang ini. Pergi nya aku tidak akan kembali, itu hakiki. Mungkin berganti, mungkin akan tumbuh lagi, kasih seperti ini. Kasih ini akan terus kekal di dalam doa dan memori. Walaupun berat, walaupun payah, ini harus terjadi. Demi cinta kita, demi Allah.... kau lepaskanlah aku pergi.

Masa akan merawat luka di hati mu. Masa bakal mengubah segala sesuatu. Dalam perjalanan mu yang bakal dikau lalui untuk seribu malam yang seindah sebelum ini.

Akan disebut sebentar lagi, nama ku akan di jadikan renungan buat semua yang ada. Kesedihan di wajah mereka akan aku lihat kesemuanya. Yang sukar ini, kau mudahkan. Yang berat ini, kau ringankan. Antara doa-doa yang masih mampu aku pinta tika nyawa ku kini tersangkut-sangkut antara jarak dan waktu. Ini saja aku ada untuk aku tinggalkan untuk dikau jadikan pengubat rekahan raga mu.

Titisan air mata kasih, kau hentikan. Tudung kepala mu, kau betulkan. Jubah labuh mu, kau cantikkan. Kedudukan di tepi katil ku, kau kemaskan. Dengan satu nafas cinta mu, kau sematkan kasih mu di dahi tua ku. Lembut sentuhan bibir mu. Manja suara muda mu. Kerana cinta pada yang SATU, aku kau lepaskan.

Terima kasih sayang. Kesucian pada kebenaran cinta mu telah menyempurnakan perjalanan hidup ku, selama ini. Sampai di sini saja jodoh antara kita. Janganlah di tangisi lagi. Sesungguhnya Allah itu Maha mengerti. Jadilah hamba Allah yang di kasihi. Jadilah Muslimah solehah yang di sayangi. Lihatlah... Kasih mu kini sudah ku bawa sampai mati!

Mama sayangkan kamu juga! Mama pergi, tika senyuman kasih ini mama tinggalkan hanya untuk mu.

Buat Seri
“Jangan jual cinta ku... sesungguhnya aku sangat mengasihi mu”
... kau yang hadir di dalam mimpi...
Mei 30, 2010
***

Hasil karya asli ini adalah milik sepenuh Shahrizad Shafian tiada sebarang cetakan / penyiaran sebahagian / penuh dibenarkan tanpa kebenaran dari pemilik.

No comments:

Post a Comment