Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Friday, December 30, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Tujuh tahun sudah berlalu !

Oleh : Ngajad



Begitu lekas masa itu berlari
melepasi onak dan duri
merentasi rintangan
berpada-pada pada hadirnya siang
bersinggah pada jauhnya malam
Dihitung lapisan yang tertinggal kini
jarak waktu, semakin mengejar ku

Siapa yang menyangka
kini sudah tujuh tahun lamanya
dalam dakapan
dalam imbasan
hadir mu, melepasi segala kesukaran
menandingi segala permintaan
dikaulah purnama tika malam hilang serinya
memberi erti
dalam kepayahan

Apakah mungkin ada tujuh tahun lagi
buat ku menjadi saksi
dari kepala mata ku sendiri
melihat diri mu, tika itu melihat akan daku
bakal memiliki harta cinta NYA
merasai belas kasih NYA

Lunak suara mu, selalu menawan kalbu
bakal mengisi suram senja dengan panggilan Muazin mu
gelak ketawa mu, pengubat rindu
bakal menjadi Imam di Syurga yang satu
biar ini dijadikan doa
biar para pembaca meng Aminkan semua
harapan seorang ibu terhadap 'Amir' nya
semoga cahaya Illahi, menerangi segala yang indah lagi bahagia

Dalam senda gurau, lisan mu mudah mengukir janji
ingin memenuhi kemahuan diri mu sendiri
untuk di kasihi lagi di sayangi
berilmu lagi yang Soleh, terpilih antara wali-wali
Alhamdullilah, andai itu jadinya realiti
betapa tenang penantian ku di alam kubur nanti

Wahai anakanda, kesayangan bonda
semoga bahagia dan selalu sejahtera
limpahan kasih NYA, selalu ada
jadilah kekasih Allah SWT yang setia
jadilah penghuni Syurga diantara mereka

Ya Rabbi
Lindungilah nyawa ku yang ini
sebagaimana Engkau melindungi kekasih-kekasih mu sebelum dia
amanah MU, ku jaga
sehingga ke hujung nyawa
anugerah MU, ku terima
lebih berharga dari nikmat dunia
***
Untuk Ameer Adam Hayzen Azizan Hassan
(301204/TOB 03:30am@SJMC/DrDelaila/after 20hrs labour)
***

Thursday, December 29, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Langit Biru

Oleh : Ngajad



Riak gerhana diam membisu
bergarisan rindu
melintasi peraduan gahayu
cetusan kencana menembusi lirik teduh mu
Mentak bertanya, kemana pula
sedangkan bayu tersipu - sipu
menadah luahan bertalam raga
duhai bintang, dimana kamu
wajah bulan hilang tanpa penghulu
Kamek nyali, bersimpul mati
cintuh hati berkidung dagu
langit biru, malam melihat mu
berirama senandung, laksana Jentayu
Angan melati, tiang berdiri
ada hati, bertongkat sepi
dalam mimpi berdakap belati
ratapan langit membiru sendiri ...

Wednesday, December 28, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Aku tak layak ...

Oleh : Ngajad

Wahai Labaikka
sungguh aku tak layak ke Syurga MU
bagaimana kah nanti di hujung perjalanan ini ?
terlalu banyak akan dosa - dosa ku
jauh lebih berat dari kebaikan yang selama ini ku lakukan
mana mungkin akan terhapus dosa - dosa ku
jika tiada belas kasihan dari MU ... Ya Robbi
kasihanilah aku, wahai Illahi !
Ampunkanlah aku, hamba MU ini
***
 http://www.youtube.com/watch?v=Hxh0Mvlt5DQ&feature=related
***

Monday, December 19, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Hampir ... semakin hampir !

Oleh : Ngajad

Teramat jauh sudah perjalanan ini
semakin meninggalkan kesan yang mendalam
pada setiap langkah yang kulai kian, terhalang
lorong - lorong kehidupan jelas kelihatan
yang jauh itu semakin hampir
yang panjang itu semakin pendek
saat itu pasti akan tiba
dalam sekelip mata
tidak seminit lewat
tidak seminit awal
TEPAT !
telah ku jelajahi liku - liku itu
bersama onak - onak dan duri mimpi
mengheret suka dan duka
di kendong seluruh bahagia dan kecewa
di papah harapan dan janji bernama
takala kesetiaan itu, ku junjung dalam ratapan para - para hamba
mana mungkin esok masih lagi ada untuk aku
sedangkan semalam sudah tertunai
dalam tadahan berdagu
yang tinggal hanya ilusi
bergaris di peraduan sepi
siang akan tersenyum kembali
malam akan hadir menemani
kerana kini saat itu hampir, semakin hampir !
Ya Ar- Rahman
Ya Ar-Rahim
kasihanilah aku ...
***
http://www.youtube.com/watch?v=M-8QC__UVWo

Thursday, December 15, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Ada Malam ...

Oleh : Ngajad

Ada malam terang bulan
ada malam di temani bintang
ada malam lena dalam dakapan
ada malam ditinggal sendirian

Ada malam menanti siang
ada malam mencari erti dalam kehilangan
ada malam segan untuk berteman
ada malam kini kempunan

Ada malam dalam seruan
ada malam menyahut panggilan
ada malam kembali dalam pulangan
ada malam siang tidak kunjung datang

Ada malam tangisan dalam tadahan
ada malam merintih dalam kesalan
ada malam di timpa malang
ada malam menjerit dalam kesakitan

Ada malam bersinggah sang hujan
ada malam puisi teriak dalam kepiluan
ada malam bertanyakan persoalan
ada malam menjadi malam nan panjang

Ada malam mungkin semalam
ada malam mungkin setiap malam
ada malam mungkin bermalam - malam
ada malam kian kelam

Ada malam
ada siang
ada bintang
ada sang bulan
ada mentari
ada pelangi
ada senja
ada langit kini sepi
ada guruh
ada petir
apa yang di suruh
jangan lah berlaku degil
apakah mungkin ini malam terakhir ?
andai malam ini, ku di jemput dalam kembali ... ketentuan takdir.
***
http://www.youtube.com/watch?v=GFY2P4LMn7k&feature=related

Wednesday, December 14, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Di Mana Hijab Mu ?

Oleh : Ngajad

Si Dia ...
Duduk manis sebangku raga
elok tertib indah akan bahasanya
senyuman menggegarkan seluruh jiwa
jelingan mata selalu manja
kulit mu halus terlalu mulus
puith melepak terlalu khursus
Si Dia ...
yang paling cantik di tunjukan selalu
buat tatapan ajnabi keseluruhannya setiap waktu
sayang sekali, yang indah itu adalah aurat mu
di tayang diberi para syaitan menjilat dengan rela mu
Si Dia ...
bukan serba tak tahu
sengaja tidak mahu ambil tahu
buat  - buat tidak tahu
kerana dah tahu, dia buat selalu
Si Dia ...
sayangkan dunia
tak percaya pada akhirat
Si Dia ...
sayangkan nyawa
sebentar lagi datang para malaikat
bersiaplah, para malaikat akan bertanya
sudah jawapannya ... tersedia ?
Si Dia ...
mengaku sudah pakai tudung
lipatan cantik, tapi sayang sekali.. kain tudung terlalu pendek
tudung hanya tutup kepala, bahagian dada mu, bagai mana ?
benar sangat comel melilit kepala
bersama gincu merah menyala
lengan baju sehingga paras siku
tangan mu, bukan kah aurat juga, tidak kah dikau tahu ?
Si Dia ...
cuba 'memeluk' Islam
bijak sekadar ikut - ikutan
apabila di tanya mengapa tinggal solat fardhu ?
dia membisu, dia keliru .. lalu bertanya, apakah solat itu fardhu ?
Si Dia ...
tinggalkan solat secara sengaja
berpuasa di bulan Ramadhan kerana orang lain puasa juga
datang uzur, cutilah puasa
habis Ramadhan, puasa tidak berganti, rasa bersalah ... mungkin tak ada
Si Dia ...
sangka hidup di dunia adalah selama - lamanya
sangka tak singgah api Neraka, sesaat celup ke api itu ... rentung tubuh mu, tinggal apa ?
sangka Neraka dan Syurga hanya dongeng semata  - mata
siapa yang mencipta langit dan bumi, mereka lupa nak tanya
Si Dia ...
sudah lupa Kebesaran Allah SWT
bukan lagi pengikut Rasulullah SAW
bagaimana di akhirat kelak, amalan tiada apalagi sebutan pahala
apakah mungkin bakal mendapat syafaat nya
sedangkan di dunia, Si Dia hidup tidak ubah seperti sampah merata
Wahai Si Dia ...
sungguh daku sangat sedih dengan diri mu
terlalu kesian akan takdir mu
akan merasa sakit, tanpa rela mu
menderita tanpa belas kasihan NYA, sehingga bila, tiada nyawa yang tahu
Wahai Si Dia ...
oleh kerana itu
fahamilah akan kehadiran ku
tika saat dikau mengecapi nikmat dunia
daku hadir di sisi mu
mungkin akan sekadar berdiri
namun daku akan cuba, mendakap hati mu
akan ku bisikan pada dikau miliki naluri , bukan menagih simpati
cuba lah dikau mendengar untuk sekali ini
kenikmatan dunia ini hanya tempahan untuk azab selama - lamanya
sayangilah diri mu
sebagaimana daku terlalu sayang pada mu
TAUBAT lah ...!
mari lah ikut daku
akan ku tunjukkan pada mu, indahnya CINTA NYA
yang kekal lagi hakiki
yang benar lagi menepati janji
DIA adalah ALLAH SWT
pencipta kita
bumi ini milik NYA
dan seluruh alam semesta
dengan satu 'sebutan' oleh DIA
yang ada boleh menjadi tiada, yang tiada boleh ada dengan tiba - tiba
Wahai Si Dia ...
jadilah Muslimah yang Solehah
miliki hati secantik warna keindahan pelangi
idaman setiap para wali
sifat penyayang, di sayangi oleh illahi
bakal menjadi kekasih NYA, sehingga habis nyawa
percayalah ... di saat itu, tempat mu  - adalah Syurga !


Tuesday, December 13, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Tunjuk Langit Cinta

Oleh : Ngajad aka Shahrizad Shafian

Sekali air bah sekali pantai berubah

Bagai kelip-kelip terbang malam
Sekali ku serah, sekali ku pasrah
Bagai terhimpit-himpit nyawa dalam kekelaman
Kala guruh berlaga kasih, langit berlari mencari pelangi
Kala tersentuh iman yang masih, sakit di hati
mencari erti...
(petikan dari bab 62)
***

“Dan berpegang teguhlah kamu semuanya
kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu
bercerai-berai.” (3:103)
(petikan dari bab 63)
***

Kalau pandai meniti buih, selamat badan sampai ke seberang.

Guruh tak berbunyi, malang tak berbau
Ayam di tambat disambar helang, padi di tangan tumbuh lalang
Gara-gara satu tragedi, siapa yang tahu
Nasib diri menjadi malang, hati dan perasan kian menghilang
(Petikan dari bab 64)
***


Ngajad's Tiga Seringgit - Mercy Me..

By : Ngajad

May the night last
Till the last star shine
May the night past
Till the morning time
Take it two
Make it three
Dear Allah SWT, knows who
Please have mercy on me !

Friday, December 9, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Adoilah ... !!

Oleh : Ngajad



Sakit yang KAU berikan ku terima seadanya
menanggung kesakitan bukan semalam dua
dari siang sehingga lewat malam
sakit bertambah sakit
ubat - ubatan kian bertimbun - timbun
dalam daku mencari penawar dalam kesakitan ini
telah ku terima musibah ini
dalam keredhaan ku
apakah akan terhapus dosa - dosa kecil ku ?
setelah hilang semua selera makan ku
tiada nyenyak tidur malam ku
tidak terurus seharian ku
segala kerja ku tertunggak kerana melayan sakit ini
adoilah ...
sesungguhnya ...
KAU beri ku sakit kerana KAU masih mengingati akan diri ku
sakit ini hanya sedikit ... belum aku mengeluh dalam berdepan dengan yang ini
biarlah semalam dua ku tanggung sakit ini
dan mungkin akan ada lagi
agar sujud ku menjadi lebih bererti
biarlah  hilang semua selera makan ku
agar kelaparan itu dapat mengajar ku erti kehilangan
biarlah tiada tidur malam ku
agar berjaga malam dapat memberi erti dalam tahjud ku
Alhamdullilah ... dengan sakit yang ini
lisan ku menjadi sedikit
berfikir dengan lebih banyak
berzikir dengan lebih tekun
dosa - dosa semalam, ku memohon
KAU ampunilah diri ku
yang selalu terlupa ... itu diri ku
tidak malam ini, mungkin esok aku mati
tinggalah nyawa, tinggalah sendiri
adoilah ...
sesungguhnya ...
biar ku tanggung sakit di atas dunia
andai kelak, KAU mengingati aku
sebagaimana ku menanggung sakit demi kebenaran cinta MU !

Tuesday, December 6, 2011

Cerpen - Jangan Jual Cinta Ku

Oleh : Ngajad

Leka malam ini tika mimpi di dalam belaian. Syahdunya lambaian bayu yang menyapa pergi. Pergi bersama se peluk harapan dan segunung impian. Yang leka itu, aku. Belum jauh pergi nya, namun dapat aku rasakan kasih mu semakin selangkah membelakangi pada bayangan malam ku. Ke mana mahu pergi diri mu, wahai sayang ku? Tidak kah kau masih mengasihi aku pada tika dan saat ini? Tika saat aku mengharapkan kehadiran mu untuk terus duduk seketika menemani ku pada malam yang kemungkinan yang terakhir buat takdir ini.

Terkumat-kamit bibir kering mu, tika berdepan dengan jasad ku. Adakah itu nama ku duduk di hujung hayat mu, dikau menyebutnya berselang seli dengan cebisan doa bersebelahan dengan sekudus harapan.

Linangan kasih mu membasahi luluhnya cita-cita mu, tidak dapat aku menampungnya lagi. Dalam tangisan, nama ku kau ungkapkan berkali-kali. Adakah itu ertinya dikau masih mencari-cari kan diri ini? Sedang kan aku masih ada di sini, terus setia berada di sisi kesepian mu. Dalam terang begini, kau masih mencari aku. Bagaimana nanti tika gelap pada suasana cinta kita, adakah kau akan terus mengharapkan sepenuhnya daripada aku nanti?

Titisan deraian kasih mu, kini membasahi tilam sakit ku. Kelopak mata mu semakin berat untuk melihat dunia. Hujung lengan baju jubah mu, kau jadikan sebagai ganti kain perca kesedihan mu. Tersendu-senda kau dengan nasib yang kini semakin membukti kan diri. Sebak dada mu, aku terasa.

Dalam genggaman tangan mu, kau simpan ikatan erti kasih mu yang sejati. Manik-manik tasbih kau jadikan tempat untuk melepaskan rindu. Selepas satu demi satu kau menyebut nama Nya untuk mencari ketenangan buat diri ku. Semalaman aku, kau teman kan bersama ayat-ayat dari surah Yassin yang silih berganti dengan zikir kalimah cinta mu. Betapa teguhnya kepercayaan mu terhadap ketentuan takdir, aku kagum. Sebutan naluri mu, aku sanggup renungi. Keindahan itu, akan aku letakkan di sudut hati ku dan akan aku bawa bersama-sama sehingga ke hujung dunia kita berdua.

Semalaman juga tiada henti dikau dari mencurahkan isi hati mu. Sayang seribu kali sayang, luahan hati mu tidak bisa untuk aku menyambut dalam pelukan hiba. Sesak jiwa ku melihat dikau dalam kedukaan sebegitu. Namun, seharusnya kau sudah lebih dari mengetahui yang aku sudah lama mengasihi mu lebih dari nyawa aku sendiri. Tiada waktu di dunia ini yang dapat di tukar ganti dengan apa yang pernah aku miliki. Sesungguhnya dikau lah kekasih sejati buat aku yang selalu mengharapkan kebahagiaan dari mu menjadi realiti, di dunia dan di akhirat nanti. Hujan panas permainan hari, susah senang permainan hidup.

Jikalau malam mu dingin, akan aku berikan kehangatan cinta ku pada mu. Jikalau siang mu kering dan kontang akan aku hujankan dikau dengan ombak kasih ku. Percayalah sayang!

Pada hujung malam yang semakin nipis, dikau terlena di sisi ku. Redup mata mu, ku tatap berkali-kali. Dalam tidur mu, kau masih menangis dalam sendu. Kenangan antara kita kini datang berlari-lari bermain dalam imbasan. Dalam kedukaan aku bisa tersenyum demi kasih kita, aku yakin hanyalah dikau satu-satunya kasih ku yang abadi.

Sebelum Subuh bangkit memanggil, dikau lebih dahulu terjaga. Tika cahaya serba sedikit, dikau sampaikan senyuman pagi mu pada wajah tenat ku, kau tatap seketika itu. Senyuman mu adalah penawar pada racun ku. Ada banyak yang tersembunyi di sebalik senyuman secantik nama mu. Senyum lah lagi, wahai sayang ku... agar di mudahkan yang sukar ini, buat kita semua.

Mereka yang memahami, tidak berjemput ada yang datang dan ada yang sudah pergi. Bagai selimut malam, datangnya mereka dan seperti serpihan kaca berkecai di permukaan bumi akan perginya mereka. Ada yang kaya di hati lalu di sedekahkannya untuk di jadikan bekalan. Ada yang miskin serba serbi, datang dan pergi tidak memberi sebarang erti. Aku tidak mengerti, tidak kah mereka juga akan merasa mati?

Utusan dari takdir ini semakin hampir, berat pernafasan ku, tidak dapat ku bertahan lagi. Tetapi berat lagi diri ini untuk meninggalkan dikau di situ. Di dalam keadaan yang pilu dan sayu. Bagai di hiris hati mu dengan sembilu di hujung waktu. Linangan ku, kau sambut dengan hujung jari mu, itu aku rasa. Betapa mesra dan tenangnya jiwa mu.

Sentuhan tangan mu, aku tahu kau tidak disengajakan untuk melambatkan pemergian ku. Jari-jari ku, kau bilang satu per satu. Se olah mencari maksud dalam melurut yang ada ini di depan mata. Kau yang rindukan sentuhan ku. Kau rindukan dodoi malam mu.

Sebakul kasih kelopak melor itu nanti, jadikan lah hiasan buat taman sewangi kasturi. Menemani ku tika tiba masanya untuk dikau pulang ke rumah nanti. Sebikar air mawar itu nanti, jadikanlah penyeri di sudut sanubari. Tanamkanlah sepohon dedaun, agar aku diberikan peluang untuk bertasbih tika malam ku tiada penghujungnya.

Dalam rentak yang lemah gemalai, kau bisikan nama Nya. Bibir ku tidak mampu untuk melakukan itu namun, jiwa ku sudah menyebutkan satu demi satu semenjak kau hadir untuk duduk bersama ku. Dalam ketenangan aku terasa kedamaian. Dalam kehilangan aku dapat merasakan, aku akur untuk merelakan.

Lihatlah sayang, masa itu sudah tiba. Janganlah menangis lagi pada ketentuan Allah yang ini. Pergi nya aku tidak akan kembali, itu hakiki. Mungkin berganti, mungkin akan tumbuh lagi, kasih seperti ini. Kasih ini akan terus kekal di dalam doa dan memori. Walaupun berat, walaupun payah, ini harus terjadi. Demi cinta kita, demi Allah.... kau lepaskanlah aku pergi.

Masa akan merawat luka di hati mu. Masa bakal mengubah segala sesuatu. Dalam perjalanan mu yang bakal dikau lalui untuk seribu malam yang seindah sebelum ini.

Akan disebut sebentar lagi, nama ku akan di jadikan renungan buat semua yang ada. Kesedihan di wajah mereka akan aku lihat kesemuanya. Yang sukar ini, kau mudahkan. Yang berat ini, kau ringankan. Antara doa-doa yang masih mampu aku pinta tika nyawa ku kini tersangkut-sangkut antara jarak dan waktu. Ini saja aku ada untuk aku tinggalkan untuk dikau jadikan pengubat rekahan raga mu.

Titisan air mata kasih, kau hentikan. Tudung kepala mu, kau betulkan. Jubah labuh mu, kau cantikkan. Kedudukan di tepi katil ku, kau kemaskan. Dengan satu nafas cinta mu, kau sematkan kasih mu di dahi tua ku. Lembut sentuhan bibir mu. Manja suara muda mu. Kerana cinta pada yang SATU, aku kau lepaskan.

Terima kasih sayang. Kesucian pada kebenaran cinta mu telah menyempurnakan perjalanan hidup ku, selama ini. Sampai di sini saja jodoh antara kita. Janganlah di tangisi lagi. Sesungguhnya Allah itu Maha mengerti. Jadilah hamba Allah yang di kasihi. Jadilah Muslimah solehah yang di sayangi. Lihatlah... Kasih mu kini sudah ku bawa sampai mati!

Mama sayangkan kamu juga! Mama pergi, tika senyuman kasih ini mama tinggalkan hanya untuk mu.

***
Buat Seri
Dia hadir dalam mimpi ku, di saat nyawanya menantikan waktu itu. Lalu ini yang dia bisikkan pada ku ...

“Jangan jual cinta ku... sesungguhnya aku sangat mengasihi mu” ... pada hari yang sama, dia kembali ke Rahmahtullah.

(Mei 30, 2010)
***

Hasil karya asli ini adalah milik sepenuh Shahrizad Shafian tiada sebarang cetakan / penyiaran sebahagian / penuh dibenarkan tanpa kebenaran dari pemilik.

Ngajad's Tiga Seringgit - Angankan Bermalam ...

Oleh  : Ngajad

Letakkan saja disitu
kenangan siang mu
kala bayu menyapa lalu, mengusap lantai pintu kalbu
mendakap kelam, rintihan syahdu
berbekal dian membakar raga ku
Tinggalkan saja disitu
episod pilu mu
bersama selimut duka menutupi luka - luka
pada wajah malam menggerang hampa berjela
menjemput kebisuan, memecah kesunyian
Biarkan saja disitu
kepedihan jeritan batin ku
menangis tanpa lagu
menggapai kenangan lalu
laksana jentayu menantikan hujan
laksana malam menantikan bintang
hujan bakal bah kembali
kemarau bakal kontang sendiri
angans akan bermalam
pada bintang siang
angans akan bertandang
pada doa, DIA kabulkan ...
***
 http://www.youtube.com/watch?v=YfPWKuVwiRQ&feature=share

Monday, December 5, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Tak Cukup Sempurna

Oleh : Ngajad

Ada hati berulam jantung
kini berlubang
Ada dagu berwajah duka
kini menyanyi sumbang
Ada langit biru berjiwa - jiwa
kini rangkul dalam dambar Kebesaran NYA

Ada laut berwajah rahsia
ada bukit - bukit menyimpan nyawa
ada rendang pohon memohon sejahtera
ada hamparan nestapa pinta dihapuskan dosa

Selewat seribu tahun, detik bertahan
sehebat bayu berlaga, dalam genggaman NYA
masih tak cukup sempurna
nilai kasih ku untuk MU
durjana seorang aku
mengkhianti cinta MU
buka lah pintu neraka, kerana aku takut akan kepanasan nya
tutuplah pintu syurga, kerana aku tidak setia di atas dunia

Akan setimpal balasan ku terima
akan setimpal kiriman kurnia
Ya Rasulullah SAW, ku selawat ke atas nama mu, sebagaimana Allah SWT juga selawat ke atas mu
kasihanilah aku
sebagaiamana DIA,
Ar - Rahim,
Ar- Ghaffar,
Ar - Ghafur,
Al - Wadud,
Al - Wahid
pada hamba - hamba NYA
...
Dear Allah SWT
please have mercy on me ...
***
http://www.youtube.com/watch?v=TXYOEvR_zk0&feature=related
***
(jika tidak mahu merasa kesunyian / sendirian tika berada di dalam kubur, mahu berteman ... bacalah Al - Quran setiap malam mu tika masih bernyawa di atas dunia. Akan hadir 'dia' teman yang paling cantik menemani sehingga di bangkitkan semula. Jika tidak mahu anggota tubuh mu di seksa tika berada di dalam kubur, bacalah surah Al - Mulk setiap malam mu tika masih bernyawa di atas dunia. Insya Allah, penantian tika berada di alam 'penantian' menjadi mudah. Minta dari Allah SWT, sesungguhnya DIA Maha Memberi )

Saturday, December 3, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Saat Terhenti

Oleh ; Ngajad

Di dakap himpunan mimpi yang beralaskan juta sepi
seraut detik berdebu di hati
menyingkap keluhan - keluhan pasrah
saat terhenti ... aku mati !
Letakkanlah bingkai silam di dinding naluri
biar merak turun dari kayangan untuk semalam dua
meratap beban di bahu kanan dan bahu kiri
saat terhenti ... aku mati !
Lelah batin, apabila tiba di hujung masa
berkias di jendela RahmatNYA
jelaskanlah pada sekudus doa
sebelum
saat terhenti .. aku mati !
**
http://www.youtube.com/watch?v=izfjT6_sPF4&NR=1

Friday, December 2, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Kerana KAU

Oleh : Ngajad

Kerana KAU


Bertateh di garisan melintang takdir biru
Bersayap gadah merentasi permukaan haru
Bintang kejora menjadi lentera malam ku
Kiambang berpesak antara tetesan madu

KAU ... Al – Khabir
Yang Maha Mengetahui,
Pinjamkan aku akan ilmu MU
Agar mudah aku, berkemudi di pentas duniawi
Menadah deraian kesalan, menyimpang keluhan mimpi

KAU ... Al – Jalil
Yang Maha Sempurna,
Kitab Kalamullah, hadiahkan lah
Agar dapat ku jadikan teman, di saat dihujani musibah
Ku pohon, berkatilah

KAU ... Al – Hafiz
Yang Maha Pemelihara,
Hati dan jiwa ku, ku serahkan pada MU
Dalam sampaian suka mahupun duka
Peliharalah selagi ku mampu terjaga

Kerana KAU
Aku masih di sini
Menghitung hari, membilang mimpi
Terlalu indah hadir bintang hati
Menyinari dalam memenuhi permintaan Illahi

Thursday, December 1, 2011

Ngajad's Tiga Seringgit - Tunggu Aku Disini ...

Oleh : Ngajad


Di hujung kaki senja, sepasang matanya mula berkaca - kaca. Di ketap bibir nipisnya dalam menahan sebak di dada, luluh ! Itu yang di rasanya, tika di saat ini. Bergetar - getar seluruh tubuh kerdilnya sebaik bayangan matahari mencemburui penderianya.

“Ini harus terjadi dan mana mungkin tidak ...” terputus – putus suara serak lelakinya. Angin petang kian menggigit tubuh sasanya. Tegap kedua bahunya tidak sekuat dengan keputusan yang harus di sampaikan kepada dia.

Dia masih menunggu. Lambaian lembut kain tudung kepalanya tidak seiring dengan keluhan yang bakal di miliki. Mata mereka tidak mencari – cari tetapi sebaliknya, seakan sudah mengerti sudah pada kesudahan ini.

“Ini sudah pun berlaku dan waktu sudah pun berlalu” perlahan suaranya menghalusi suram senja di sini.

“Dikau mengerti bukan ? Ini adalah rancangan DIA. Ketentuan NYA. Ini adalah takdir yang sudah pun diutuhkan. Lalu apabila aku pergi ...?” terhenti di situ akan pertanyaan itu. Berat jiwa dalam berserah. Berat lagi takdir yang menyerah.

Dia menjawab dengan penuh keikhlasan, sesungguhnya ...

“Ku tunggu di sini ...” imbasan layu matanya berguguran air mata rindu.

Tunggu aku di sini ! Itulah ungkapan yang terakhir di jadikan azimat kini. Langit senja menjadi saksi pada bayu yang tidak bisa berpuisi lagi. Di sini bakal menjadi satu penantian – pada waktu yang sudah pun berlalu.