Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Sunday, December 30, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ...Penantian nan Indah

Oleh : Ngajad

Alhamdullilah ... Happy Birthday dearest Hayzen.

Thursday, December 13, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Mencari Sakinah

Oleh : Ngajad

Ketenangan dan ketenteraman pada jiwa-jiwa itulah etinya Sakinah. Ketenangan dan kedamaian daripada Allah SWT yang dikurniakan kepada orang yang beriman pada saat-saat menempuh kesulitan. Betapa besarnya kasih sayang Allah itu apabila di beri ujian dan  tidak mahu melihat hamba-hamba NYA terlantar di dalam kesusahan. Di berikan kemudahan di dalam kesusahan. Diberi keringan ketika berada dalam keberatan. Musibah yang kita hadapi adalah rancangan Allah semata-mata. Untuk apa ?  Untuk apa Allah berikan kesusahan sedangkan kita cukup senang jika tidak diuji.

Untuk melihat sejauh mana kebenaran akan pengakuan cinta kita terhadap Allah. Sekadar di lidah saja akan kebenaran cinta kita, cukupkah sekadar itu saja ? Malah, kita sesama insan selalu minta dibuktikan akan erti kasih sayang itu. Sebaik saja dibelikan kereta mewah lalu dihadiahkan kepada kita, jadi betul lah kekasih kita itu amat mencintaikan kita. Ya ke ?? Diberikan nya rumah semi D 3 tingkat sebagai lambang kasih sayang yang terunggul katakanya, jadi benarlah kekasih kita itu amat mencintai kita ?? Begitulah adatnya manusia, resamnya dunia. Jika benar akan apa yang dikata maka kotakanlah.

Begitu jugalah antara kita dengan Maha Pencipta. Layakkah kita pula menerima cinta NYA? Azza wa Jalla tidak memerlukan kasih sayang kita, tidak memerlukan cinta kita. Kerana sesungguhnya DIA MAHA kepada segala-galanya. Hanya kita yang begitu AMAT memerlukan DIA. Bukan untuk sehari dua tetapi sejak dilahirkan ke bumi sehinggalah ajal menjemput kita kembali.

Allah SWT tidak pernah kedekut dengan limpahan rahmatNYA. Hanya kita yang tidak rajin meminta. Allah SWT tidak pernah terlupa dengan kita, cuma kita seringkali leka dan lupa memuja NYA. Jadi tiada salahnya jika Allah itu mahu menguji kita kerana mahu melihat kebenaran keutuhan kesetiaan kita dan juga kerana Allah itu mahu memberi. Beri nikmat selepas diuji. Dinaikkan darjat daripada paling bawah kepada paling atas. Menjadi pilihan NYA, siapa yang tidak sudi?

Allah SWT mendatangkan ke dalam hati para nabi dan orang yang beriman rasa Sakinah ini agar mereka tidak gentar dan sentiasa tabah dalam menghadapi segala rintangan dan tentangan ketika menjalankan tugas menegakkan kebenaran agama Islam.

(at - Taubah 9:26 & al-Fathu 48:4, 18, 26)

Carilah Sakinah selagi terdaya. Andai kita rajin mencari cintanya Ilahi, Insya Allah, dengan mudah juga kita akan bertemu dengan Sakinah. Ketenangan dan kedamaian tidak akan datang bergolek, sekadar menadah tangan ke langit biru, cinta tidak akan jatuh ke riba, pada hujung minggu. Sayangilah diri sendiri tetapi sayangilah Allah lebih dari itu. Sayangilah kedua ibu bapa tetapi sayangilah Allah lebih dari itu. Sayangilah anak-anak tetapi sayangilah Allah lebih dari itu. Sayangilah harta dunia tetapi sayangilah Allah lebih dari itu. Sebanyak mana kasih sayang kita terhadap Allah SWT tidak bisa menandingi erti sayangnya Allah SWT terhadap kita, hamba-hamba NYA. SubahaAllah.
***
http://www.youtube.com/watch?v=HFhRWUHGM8s


Wednesday, December 12, 2012

Ngajad tiga seringgit ... Di bawah langit MU

Oleh : Ngajad

Di robek-robek saki baki keutuhan ini
menzalimi keperibadian diri
mencerminkan si pendusta dan pengikutnya
ke tengah lautan merah
segenap jaksa tiada lagi peduli
yang meratap
yang menagih simpati
adalah yang di tinggalkan disini

Bertahun-tahun nadi menyimpan di liang jiwa
bertarung nyawa untuk hidup sehari dua
dunia tua seperti tidak lagi endah kan kita
yang buruk tetap buruk
yang elok di puja elok
menegak bukan keadilan
membujur bukan kesaksamaan
mati jasad sebelum ajal memanggil
pusara menangkup mengumpul dosa
manusia durjana
kepada Tuhan mereka

Musibah hadir di siang hari, musibah pergi meninggalkan luka di hati
penyesalan berangkat membangkitkan kekurangan
insan hidup menumpang bumi
bumi tidak pernah minta sewa bulanan mahupun wang pinjaman
bumi berdiam diri kerana menyedari ini semua sementara
sementara akhir waktu tiba
sementara mausia dengan pilihan dosa-dosanya

Lambat laung akan tiba saat kematian
perpisahan antara kita para sahabat di dunia NYA
tiada air mata mampu mengubah cerita kita
tiada pengorbanan mampu mengisi balasan dunia
dunia tidak pernah menzalimi kita, hamba NYA
kita manusia suka lupa kepada DIA
Azza wa Jalla teramat menyayangi kita, hamba-hamba NYA
tiada sesaat DIA jauh pergi
malah sekali di sebut nama NYA, sehela nafas dekat hadir dijiwa ini

Kita manusia sengaja mahu dipandang hina
serba serbi bukan salah kita
sengaja mencacat celakan hadiah NYA
memperbodohkan diri sendiri
apabila kita mampu menjadi pandai kerana hati ini di miliki

Ya Rabb
aku mudah terlupa dengan Kebesaran MU
aku leka dengan Kekayaan MU
aku suka lalai dengan Kebijaksaan MU
bekalan aku tiada
harapan aku sedikit hanya
andai ajal aku malam nanti tiba
terimalah taubat ku yang ini
andai aku masih hidup esok hari
aku akan memohon kemaafan dari MU sekali lagi
akan aku lakukan sehingga waktu itu, menjemput ku untuk mati

Ya Labbaika
KAU lah segala-galanya bagi ku
KAU memberi aku hidup
KAU berikan kebahagiaan
KAU menyayangi ku

KAU kasihanilah aku
sesungguhnya aku amat takut dengan azab kubur MU
dan aku amat takut dengan seksaan neraka MU
ringankanlah untuk ku, Ya Allah
yang berat ini tidak mampu aku hadapi sendiri ...





Monday, December 10, 2012

Watch Dia Khalifah Hidupku - on video

Video by Suri Zulaikha

http://www.youtube.com/watch?v=T40z9DFpQiY


THANK YOU dearest Suri Zulaikha for the sweet and yet amazing video.

Thursday, December 6, 2012

Wednesday, November 21, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Cahaya Hati

Oleh : Ngajad

Lelah aku di saat tiba di garisan hati
garisan yang tetas merentansi segenap peraduan sepi
seperti ada tangkai yang kelayuan lalu tiada subur di sudutnya lagi
bukan sekadar menunggu untuk mati
tetapi kini sudah siap di kebumi
tersungkur seraga semangat padu
bertaburan seperti bebuli bola meninggalkan saku
apakah mampu aku mengutipnya kembali
dan cuba menghitung sekali lagi?

Khabarnya parah teriak jentayu di langit biru
kala kemarau kian jinak hadir selalu
sering kontang amalan ku
bakal bertemu dengan MU aku jadi pemalu
siapalah bayangan yang ikut selalu
membantu pun tidak
mengingatkan pun tidak
sebaliknya disakiti dan semakin melupai
yang mana benar dan yang mana palsu
bodohnya seorang aku!

Dan kini kala keinsafan menggamit sekeping hati
bimbang tiada jaminan esok masih hidup lagi
andai masa aku tiba lima minit  lagi
apakah aku sudah siap, siap segala rohani dan jasmani
siap untuk aku menjawab kesemua persoalan
siap dengan helaian amalan untuk ku persembahkan
atau aku masih jahil sejak dari dulu lagi dan sehingga kini
sanggupkah aku menahan seksaan-seksaan kecil
tanpa henti
ketika menunggu giliran tiba nanti?

Ya Labbaika
kini terwujudlah kesedaran di dalam kesalan
betapa takutnya seorang aku
kerana aku bukan laksana jentayu
mahupun aku malaikat biru
tetapi aku hanyalah insan - hamba MU
aku gentar
aku pengecut
kesukaran di dunia tidak aku sedari
nikmat dunia yang aku cari

Ya Wahid
kesihanilah aku
kerana amalan ku baru sebaris dagu
kesedaran terlewat hadirnya
bukan salah mereka tetapi salah ku sesungguhnya
aku tidak bijak mencari cinta MU
aku tidak rajin berusaha untuk bertakwa kepada MU
aku mudah lupa menyebut asma husna MU
aku leka untuk mensyukuri pemberian MU
aku lalai untuk mentaati MU

Ya Rahman
hanya sedikit masa saja lagi
yang tinggal di muka bumi ini
janji tetap janji
yang hidup akan merasa mati
ku memohon limpahan rahmat MU
kasihanilah aku !
***



Wednesday, October 24, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Doa Kami

Oleh : Ngajad

Pada langit yang putih berseri di pagi ini
sambutlah senyuman seindah kami
jadikanlah gubahan yang mampu mengubah isian hati
mendambakan keinginan sejati

Pada awan gemawan yang duduk tersipu
seluas angkasa alam biru
titipkanlah salam sesejuk salju
buat jemaah bakal para hajjah dan haji disitu
mendungkanlah perjalanan mereka
untuk seketika waktu

Sudah cukup masa
tiada payah menyusun kata-kata
buat mereka memenuhi janji
bertemu sebelum mati
menjejakkan kaki di bumi Illahi
rumah Allah SWT
mereka berada kini
kering tekak memanggil - manggil yang ESA
luka pecah tumit mencari kebesaran NYA
bercucuran air mata kesal memohon keampunan DIA
tidak berkelip mata melihat keagunangan NYA
keinsafan mana lagi yang belum teruji?

Ya Labbaika
mereka jemaah bakal haji MU
kini sudah selamat sampai ke pangkuan Kaabah MU
mereka mengharapakan sedikit belas kasihan MU
KAU kasihanilah mereka
KAU ampunilah dosa-dosa mereka
KAU selamatkanlah mereka

selamatlah pergi maka selamatlah berkembali
doa kami

tunaikanlah haji sebaik-baiknya agar haji makbrur menjadi
doa kami

jadilah insan yang jauh lebih baik dari sebelum ini
doa kami

carilah cinta Illahi
doa kami

kami yang tertinggal disini
doakanlah untu kami
kami masih memerlukan segenggam simpati
untuk esok dan hari-hari
kami berharap yang terbaik sebelum mati
***



Friday, October 19, 2012

Ya Allah! Kasihanilah kami

Ya Labbaika,
Aku tahu di saat ini KAU ada dan sedang mendengar
tika seluruh alam sunyi sepi
seolah sudah mati

Ya Allah
tidak keberatan andainya KAU bisa menjaga dia
yang kini berada jauh dimata
khabarnya hilang tiba-tiba
tanpa meninggalkan wasiat mahupun sepatah kata

Ya Labbaika
awal pagi tadi
sebelum dia pergi
dia mengingati ... untuk jaga diri
sebaik saja bagasinya diangkat sekali

Ya Allah
aku tabah
aku usaha
aku sabar
dan mampu aku harus redha
tetapi paling tidak
KAU tunjukkan lah dimana dia disaat ini
apa musibah telah melanda
apa kesusahan yang kini sudah terima
KAU kasihanilah dia
KAU lindungilah dia
KAU makbulkanlah doa dia
KAU ringankanlah ujian ini seketika

Ya Labbaika
tika di saat ini
hanya satu pinta ku
sesungguhnya aku ingin tahu

Dimanakah suami ku ??

Thursday, October 11, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Langit Runtuh

Oleh : Ngajad

(Untuk Aliez Tazwid )

Carilah waktu
carikanlah ruang
untuk kita bertemu
untuk melepaskan rindu
sesak naluri semalam ini
dalam kehibaan mengutipnya sendiri
usah mengadu
kepayahan ini
kerana kesukarannya
sudah tiada daya lagi
di dalam luahan bicara

Deruan angin singgah membisikkan
langkah kaki mu
menggorak ke nestapa ku
di saat ku lihat kelibat mu
hampir tumbang kepasrahan itu
lerai sudah penantian syahdu
kini ku jejaki apa yang dikau tinggalkan ... sepi !

Ku pijak bayang mu, yang membelakangkan aku
terhenti kesemua pergerakkan dalam hasrat mu
tanpa menoleh
tanpa bertanya
kau tahu itu aku  yang menghalang perjalanan mu
lancar pernafasan ku
menahan batin
menjerit jangan
tergigit lidah dalam kesetiaan ku
menahan sengsara
sejak dikau tiada

Bayang hitam, bergerak tiada
kaku di atas bumi NYA
tertunduk kepala mu
melihat wajah dunia
seolah dikau kini terasa apa yang daku rasa ... sengsara

Tiada sudi dikau
menoleh kearah ku
kerana sinar mentari terik ke mata mu menembusi
ketap bibir nipis ku,
bertahan untuk bertanyakan sendiri... "Kenapa begini ?"

Saat yang paling lama, tehenti disitu
bagai ada hadir malaikat biru
bayang mu hilang
kala mentari redup menutupi
dan
ku lepaskan dikau pergi
sekali lagi ...
kali ini sebelum langit runtuh ke bumi !


Tuesday, October 9, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... SALAM DARI LANGIT BIRU



>> petikan sajak daripada "DIA KHALIFAH HIDUP KU" <<

Segak langit mendakap mimpi
Pada siang yang suka berlari
Adakalanya bayu suka bertanya
Mengapa pelangi kerap berdiam saja
Kesepian kidung tiada berpuisi
Syair manikam semakin basi
Mentak hendaknya cintuh di raga
Kabir senja menggapai bingkai kepunyaannya
Langit biru keliru dihamparan rindu
Rasian hadir tidak sekali, tidak menentu
Nyali menghentak di tepian telaga
Berqasidah entah di barisan mana
Riak memori serangkai nyawa
Apa yang tinggal mungkin bangkainya saja
Kebutuhan apa lagi yang masih belum cukup-cukup sehingga kini
Kerdipan kunang-kunang hilang mewarnai
Susuri saja perjalanan ini
Wadah ada dalam menanti
Biar jentayu hujan di tunggu
Apa pun di waktu itu
Para jiwa-jiwa kesuntukan masa
ILAHI tidak sengaja melengahkan mereka
Langit biru menghampari kasih Zuhud dalam diberi
Biar titisan hujan melimpahi hati bumi
Meresapi sehingga ke liang-liang pusara insani
Semoga tiada kontang, kebaikan diberkati
Kelibat cinta kiblat arahnya
Sujud berdendam, rintihan khalifah jaksa
Luka derita mainan dunia
Kejayaan bahagia janji di sana
Mendongak bumi langit dicari
Tika gerhana melepasi peraduan
Mengharap kasihMU, tiada henti
Tika dosa-dosa ini dalam persiapan
Langit biru titipkan salam
Ya ALLAH, KAU sampaikanlah
Aku kedekut, aku pengecut
Tidak memiliki, tidak mempunyai
Jolong berharap pinjam sendiri
Hidup ini, hanya sekadar menunggu untuk mati
Bertahan erti pada satu cinta
Cinta yang kekal untuk selama-lamanya
Menahan bermimpi tidak berupaya
Cintaku satu, tidak mungkin dua
Angan hadir usahlah pergi
Permaidani merah menebar ke bumi
Tujuh tahta rahmat segak berdiri
Hantaran jabar kaisar diberi
Bianglala jiwa merekah diambi
Sadarulkalam bermula disini
Angan sifat'ullah bintang hati
Kerabat khalifah dalam menanti
Di langit biru ... Janji ILAHI




Jan 2010
Laut Merah, Jeddah
Ngajad




Monday, October 8, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Redup Panas ku

Oleh : Ngajad

Selang seli perjalanan ini
membukit bukau menyilau peraduan misteri
danau berduri menusuk liang-liang sanubari
darah mengalir membasahi keyakinan tua ini
langkah lambat akan mengesot lusa pagi
meninggalkan kesan calar didinding nyali
keperitan menahan memekik erti
mengapa kisah semalam berulang kembali ?

Tanaklah sudah kerak-kerak hati
ke dasar payau untuk menutupi
laungan amarah hilang berahi
tidak ubah seperti hutang lama, minta dibayar disini
kautkanlah yang rentung itu
hangit hadirnya mengubah waktu
sisa-sisa bertaburan di setiap bucu
apakah akan tertunggak semangkuk restu ?

Kiasan madah mentak ditampi
gaban siang menjerit pagi
pergilah kau! pergilah usah kembali
esok mati ku, biar aku kebumi sendiri

Dilibas rasa tertumpah raga
jatuh berderai bertitisan agaknya
tersungkur, tersembam mencium hati bumi
kepekatan habuk melekat melekit didepan dahi
tanah yang dipijak kini berada hujung sujud ku
meletakkan kesamaan kedudukan taraf kejadian itu
dulu diludah, dulu di hentak semahu nahu
tetapi di saat ini, tanah merah tidak lagi marah

Lepaskanlah di dalam sangkar
terkurung, lemas teramatlah sukar
dosa apa disimpan lagi
kepada dendam berbicara sendiri
kisah silam hendaknya takdir
dipertikaikan sangkutan akhir
kerana hati masih menangis lagi
kemaafan sesama insan terlupa diberi
sudah bersediakah dengan jawapan
kala bertemu di saat itu
apabila ditanya di hadapan semua
mengapa kita manusia dujana
laknat Tuhan siapa ambil kira
kasihnya DIA terhadap para hamba tetap setia
hati dan perasaan diberi percuma
cuai dibela, leka dan terlupa itulah kita sebenarnya
untuk apa berbaik sesama insan, pekikan si sombong sana
kerana bukan dia yang beri aku kaya
jangan mudah lupa secara sengaja
memutuskan siratulrahim, tidak mencium Syurga
Allah SWT pernah berkata !

Yang bijak berpesan dalam senyuman
kerana melihat insan, terasa kasihan
berlagak berkuasa seperti dunia dia yang punya
sekadar duit di kocek
dia bersikap semakin lokek
mana harta yang menjaminkan bahagia
mana tahta boleh memberi kuasa
mana darjat tidak dipanjat
andai itu semua DIA tidak mengizinkannya

HOI ! manusia !
jangan terlalu lama tertidur di landasan dunia
ambil kira sekadar, sekadar saja
yang selebihnya "aku peduli apa ?"
ada yang sakit, tenat kita pejam sebelah mata
kerana dia adalah dia dan aku adalah aku !

Biar miskin tidak berharta
asalkan kaya dengan ilmu NYA
biar susah hidup sementara
asalkan bahagia di akhirat untuk selama-lamanya
biar dibenci kerana itu hukum Allah
asalkan maksiat tidak disedekah
kita umatnya baginda Rasulullah SAW
kita tidak mati di hujung pedang
kita hidup untuk berjuang

Ya Wahid, Ar Rahman, Ya Labbaika
kasihanilah kami
kami banyak dosa hingga ke saat ini
kami takut dengan janji-janji MU
sesungguhnya KAU tidak pernah memungkiri janji itu
***




Monday, October 1, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Andai aku ada itu

Oleh : Ngajad

Andai aku ada itu
akan ku hentikan masa untuk terus berlalu
lalu ku jadikan masa, bingkai kenangan silam ku

Andai aku ada itu
akan ku bina mahligai indah bahagia
ku tempatkan harapan baru
lalu dijadikan peti simpanan didalam suka

Andai aku ada itu
akan ku cipta kisah semanis madu
beralaskan senyuman nan syahdu
berlapik impian biru

Andai aku ada itu
akan ku sediakan ruang-ruang penuh rasa cinta
yang selesa untuk dijadikan seloka
mengisi hati yang pernah terluka

Andai aku ada itu
akan berikan nikmat mudah ketawa
agar selesa sentiasa
kepada yang selama ini menderita

Andai aku ada itu
dunia pun mungkin sudah tahu
dalam membezakan antara  yang seketika dan selama-lamanya
yang lusuh dan baru pembeliannya
yang silam dan esok dalam sebenarnya
seandai aku ada itu ...

Mana mungkin aku akan ada itu
sedangkan aku masih berangan di langit kayangan baldu
mendakap sekeping hati ku
mendonggak ke langit biru
aku tidak mampu
sungguh aku tidak punyai itu
sekadar menumpang di sedetik waktu
menjadi pengemis di tepian hati
didalam penantian untuk tibanya waktu untuk mati
janji ku kepada IILAHI
kesetiaan ku hanyalah pada MU
hidup dan mati ku adalah untuk MU
oleh itu ...
kasihanilah aku.

***



Thursday, September 27, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ...It was a minute too long

By : Ngajad


The clouds stood still
it was late at night
in was soft broken will
shattered at broad daylight
shadows came, in the darkest blue
over the sky set so high
between heaven and earth, I saw you
smiling at me, I wonder why

The time keeper said, you're a minute too late
off you go, stay away !
this place is not a place, as he said
I didn't know, I confronted if only I may
left alone, sitting at the coldest corner
shivering my hearts as I fell asleep
like a stone felt empty loner
having my needs lost in the deep

Care me now, for I could not care for more
cuts in the throats, bled as I may seems
no heaven, no earth I am longing for
too much hurts, for a minute I have redeem

It was a minute too long
took the time to sit and think
It was a minute lost and now it is gone
When I took the longest a minute to 'blink'

***


Tuesday, September 25, 2012

Ngajad's Tiga Seringit ... Renungkanlah

Oleh : Ngajad

Setiap kesukaran pasti ada kemudahan

Sesungguhnya kesusahan merupakan salah satu datangnya kemudahan. Kerana itu dalam setiap kesukaran diperlukan kesabaran, agar mendapat keuntungan dan kemenangan, semua ini merupakan anugerah dan rahmat Allah bagi para hamba NYA. Kerana sudah menjadi sunnah NYA bahawa kesukaran itu selalu diringi kemudahan, Allah SWT berfirman :

" Kerana sesungguhnya sesudah kesukaran itu ada kemudahan"
(Asy - Syarh : 5)

Allah SWT juga tidak mensyariatkan sesuautu kecuali di dalamnya terdapat kemudahan :

"Allah menghendaki kemudahan bagi mu dan tidak menghendaki kesukaran bagi mu ."
(Al-Baqarah : 185)

Sabda baginda Rasulullah SAW, menegaskan bahawa kesukaran tidaklah dirasakan manusia terus-menerus selagi ia reda dengan ketentuan Allah, iltizam dengan segala perintah dan larangan NYA, selalu berlindung kepada NYA, dan yakin sepenuhnya bahawa ia akan mengubah kesukaran dengan kemudahan.

Maka dengan itu yakinlah, berusahalah, redhalah dan tawakallah dengan Allah SWT. Betapa ruginya kita, dijadikan menjadi hamba-hamba NYA andai tiada yakin dengan sang pencipta. Siapa lagi yang mampu mengubah sesuatu daripada tiada kepada ada. Apa daya kita sebagai insan ini, untuk sekali walaupun untuk mengaku bahawa hidup ini cukup sempurna.

***

Ngajad's Tiga Seringgit ... Ada hikmah disebalik semuanya itu

Oleh : Ngajad

Apabila bulan suka bertanya kenapa dan mengapa
para bintang menjadi serba tidak kena
serba salah pun ada
sudah terlalu banyak yang diceritakan
kisah semalam, kisah andaian malam
kisah esok yang sedang menanti elok
namun si bulan tetap mahu bertanya
mungkin bulan masih tidak mengerti
pada hakikat yang hakiki
segala sesuatu itu sudah lama ditentukan sejak azali lagi
atau mungkin bulan sudah lama mengetahui
tetapi tetap mahu bertanya lagi

Kesian kepada bulan kerana selalu berada di dalam kegelapan
manakala para bintang mempunyai cahaya selalu ada
begitulah adatnya alam
apabila insan itu berada di dalam kegelapan
sampai kapan pun akan berterusan bertanya
adakalanya yang remeh menjadi persoalan
kerana keyakinan diri sudah tiada memberi ertinya lagi
kerana kegelapan malam
penglihatan menjadi kabur, menjadi  malap
sekaligus yang dulu ada kini  sudah tiada
itu adalah hati

Hati insan mudah berubah-ubah
tanpa menggira siang mahupun malam
sekali di jentik akan sakit rasanya
sekali di cuit akan lelah lenggoknya
sekali di pujuk akan beralun gayanya
hati mana yang tidak pernah merasa sedih, suka dan duka
hati mana yang belum pernah menjamah bahagia dan derita
setiap hati insaniah pernah merasai semuanya
jika tidak seketika mungkin setahun dua

Dirawat  hati itu
dengan kalimah-kalimah cinta
apabila ia luka di balut dengan kain-kain harapan
meletakkan ubat-ubat yang diperbuat daripada kasih dan sayang
sentuhan prihatin adalah penawar buat hati para hamba

Jagalah hati mu sebaik mungkin
kerana itu saja milik mu seadanya
jiwa dan perasaan selalu menjadi mainan syaitan
hati mu, tidak mungkin dicemari andai hati mu dikelilingi dengan sentuhan Illahi

Apabila hati mu dilukai
dakaplah ia dengan sebenar-benarnya
belailah ia dengan kebesaran Allah SWT
berdoalah dalam tangisan agar yang sukar itu dengan lekas dipermudahkan
bisikkanlah pada hati mu
sesungguhnya tiada duka yang selamanya
yang payah ini akan pergi
sebaik saja esok datang kembali
yakinlah, hati mu tidak akan lama merintih
kerana Allah SWT itu selalu ada - dekat selalunya
percayalah ... ada hikmah disebalik semuanya itu
ujian NYA, hanya untuk mu !

***


Saturday, September 22, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Yang sukar ini segeralah berlalu !

Oleh : Ngajad

Apa perbezaannya sakit seketika dan sakit yang terlalu lama?
sakit yang mencenggkam naluri jiwa dan sakit berdarah luka
siang dan malam tetap harus dilalui
kepada geloranya raga dan resahnya nestapa
galau ini semakin mendalam
berjelaga memamah menjadi payah
rintihan hati, pekikan insani
apakah esok masih harus sakit lagi ?

Mengusung yang payah ini
di bahu-bahu amat terlalu sukar rasanya
melecet takdir, melecur simpati
malaikat mana yang mungkin mendengar ketika ini ?

Aduhai insan yang ku kasihi
sakit mu, sengaja Tuhan beri
DIA sedang menguji hamba-hamba NYA yang DIA kasihi
Allah SWT itu amat menyayangi akan diri mu
mahu diberi kemewahan, kebahagiaan segala yang terbaik hanya untuk mu
selepas musibah ini selesai berlalu
ini dugaan penghapus dosa-dosa mu
balasan Syurga tersedia di langit biru

Aduhai insan yang ku kasihi
doa kami, kami beri
tika sujud, tika hati berbicara lagi
ingatan kami tertumpu hanya untuk mu
sesungguhnya kami amat menyayangi mu

Usahlah bersedih hati
bukankah esok masih ada dalam menanti
dalam senyuman lambaikanlah salam
kala kami titipkan bidai harapan di hujung alam

Nukilan sajak untuk
Aunti Mummy yang kini terlantar di hospital & Mak Ngah Hussin yang menanggung sakit teramat.

We LOVE you both ! May Allah  SWT blessed you selalu ...
***


Wednesday, September 19, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Biarkan aku dengan hijab ku !

Oleh : Ngajad

They had to LOOK at me twice, I wonder why ? Is it because it has remind them of something or someone when they looked at me? They stared the first time and the second time, they didn't blinked an eye for the longest  20 seconds. Either I had to walk away or moved away, either or it will take them sometimes to finally realized that it is rude to stare ! They didn't have any smile on their faces, just maybe they have left it at home. So, they came to town without a smile to cover their nasty faces. I wonder why ? Or maybe they prefer it to be that way, having & showing off their not so friendly faces to the public and what ? ... and hoping that in return the others will give it back to them ... a smile ?! What philosophy which make them would want to act this way? I wonder why ?

What makes a person smile? They only smile to whom they knew, so to the strangers that they are about to get to know? Why is it that difficult to smile to one another? It probably cost much more than the parking fee at the shopping mall for an hour or so.Really ? It is not that tough to smile to another soul. By giving away a brief smile it makes another happy, and it is FREE!

So, lets not have a brain damages over a matter like this. Why worried? Just maybe the others could be like me ... stop starring and be polite at all time. Time like this, Allah SWT has the best token to give away and HE is giving it away for FREE !! Insya Allah. Nevertheless ...it is equally better, BIARKAN AKU DENGAN HIJAB KU !

***




Tuesday, September 18, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ...Syukur !

Oleh : Ngajad

Perlunya bersyukur.

Kesepurnaan anggota badan, panca indera, tulang belulang dan persendian merupakan nikmat yang sangat besar Allah SWT.

Allah SWT berfirman :
"Wahai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat derhaka) terhadap Tuhan mu Yang Maha Pemurah. Yang telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadian dan menjadikan (susunan tubuh) mu seimbang, dalam bentuk apa sahaja yang DIA kehendaki. DIA menyusun tubuhmu"

(surrah Al-Infitar : 6-8)

***
Kita hanya manusia yang biasa-biasa, adakalanya suka terlupa. Terlupa pada nikmat yang telah ada, yang telah Allah SWT berikan, dalam bentuk pinjaman, telah Allah SWT sediakan. Apabila kita dilanda musibah, kita mudah melatah. Mencari dimana silapnya tadi dimana kurangnya, itu dan ini. Segala persoalan, dimahukan jawapan dalam genggaman. Semuanya yang tidak berjalan mengikut racangan kita, kita mahu tahu kenapa tidak menjadi. Kita mulai mencari salah dan kekurangan insan lain. Tidak perlu faktar kukuh, sudah memadai hanya dengan bisikan hati, tuduhan tadi menjadi bukti. Menunding jari dengan semena-mena, cukup sekadar memenuhi gejolak di dada.

Kita lupa bahawasana musibah itu tiada salah siapa-siapa pun. Tiada kurangnya pada persiapan terhadap rancangan tadi cuma, apabila tiba masanya Allah itu hanya sekadar mahu menduga. DIA mahu melihat sejauh mana kesetiaan kita, ketakwaan kita, kejujuran kita dan sedalam mana tawakal kita terhadap Kebesaran NYA. Tiada salahnya jika kita melatah sedikit tetapi dengan secepat mungkin kita kembali ke pangkal jalan.

Alhamdullilah, tika di saat ini, aku diuji. YA Allah , sesungguhnya KAU masih ingat lagi kepada ku.Tanpa ujian dari MU, mana mugkin aku mengatahui bahawasanya KAU masih ingat kepada ku.

Se eloknya begitulah kita. Tetap bersyukur dengan setiap sesuatu.Allah  beri musibah kerana ...
(1) Allah masih sayangkan kita
(2) Allah mahu dengan segera kita kembali ke pangkal jalan yang benar
(3) Allah tidak mahu kita menjadi manusia yang pelupa

Bersyukurlah dengan apa yang kita ada ketika ini.Walaupun hanya pondok buruk tempat berteduh, segenggam beras untuk kami tiga beranak, sehelai sepinggang - lilitan di tubuh kami. Syukur ! Biar kelihatan tiada di mata manusia namun kelihatan ada di 'mata' DIA. Kami masih sihat, masih waras, masih miliki jiwa dan hati. Masih mampu untuk memiliki.

***

Monday, September 10, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Apabila DIA tidak memerlukan kita

Oleh : Ngajad

Sesungguhnya DIA tidak perlukan kita.

DIA sudah ada lebih dari segala-galanya. Jika mahu bintang, dalam sekelip mata, bintang ada. Jika mahu warna pelangi, dalam helaan nafas, warna-warna indah pelangi, dimiliki. DIA yang mencipta langit dan bumi. DIA tahu pada yang sebelum dan sesudahnya. DIA rancang setiap satu itu dalam rancangan yang terbaikNYA. Tiada kurang akan ciptaan NYA. Selalu tepat dan terlaksana. DIA yang Maha Kaya. DIA tahu dimana kurangnya kita. DIA lebih dulu membaca isi hati sebelum hati ini mulai mengerti.

DIA yang Maha Mengasihi malah Maha Pengampun. DIA selalu ada walaupun ketika itu, kita terlupa.Kita terlupa menyebut namanya ketika sedang enak menikmati hidangan malam. Tetapi dengan lekas terkial-kial menyebut namanya ketika perut kita sakit. Kita kata kita taat kepada DIA, apabila ada majlis ilmu di surau, kita hadirkan diri dengan berbusana lengkap menutupi aurat. Tetapi sebaik saja, kita selesai majlis tadi,  helaian kain yang menutupi aurat tadi kita lemparkan diatas sofa dengan bangga mengaku, "Aku tidak bersikap hiprokrit, aku tetap dengan diri aku yang sebenarnya. Ini lah aku, yang belum bersedia untuk bertudung. Tetapi tadi sebab menghormati majlis agama, aku akur untuk menutupi aurat ku.Dan jika masyarakat sekeliling tidak boleh terima aku, apa boleh aku buat." Majlis agama tadi boleh lah ditipu malah dengan jemaahnya sekali. Tetapi kenapa sanggup menipu Allah SWT? Mengapa menjadi seorang penipu. Hanya kerana menghormati majlis agama, aurat di tutup elok, tetapi tidak menghormati Allah SWT?

Siapa DIA yang sebenarnya dalam hidup mu? Apa erti hidup ini, jikalau DIA tidak dihormati ?

Kita menjadi leka dengan kemewahan di dunia. Kerana di dunia semuanya indah dan manis-manis belaka. Dunia menjadi pentas untuk kita, manusia mengsia-siakan masa yang berharga. Persiapan harus dilakukan ketika hidup di dunia kerana sebaik saja berada di akhirat kelak, tiada lagi tolak ansur, tiada lagi tangguh-menangguh. Yang leka akan mendapat balasan setimpal dengannya  dan yang selalu beringat juga akan menerima sama rata. Benar Allah SWT itu tepati janji. DIA berjanji akan memberi ganjaran pada sesiapa saja yang berbuat baik dan DIA berjanji akan memberi balasan seksaan pada sesiapa saja yang lupa pada DIA ketika hidup di dunia.

Sesungguhnya DIA tidak memerlukan kita tetapi kita yang sebenarnya AMAT memerlukan DIA.
Tanpa belas kasihan dari DIA, tanpa limpahan rahmat NYA, tanpa keizinan NYA ... apa jadi pada diri kita.

Baginda Rasulullah SAW berdoa ...
"Ya Allah, perbaikilah semua urusan aku dan janganlah Engkau serahkan urusan itu kepada diri ku sendiri, walaupun hanya sekelip mata."

Ya Labbaika,
Sesungguhnya kami amat memerlukan kasih dan sayang MU. Kami amat memerlukan limpahan rahmat MU. Kami amat memerlukan belas kasihan MU. Kami takut dengan janji-janji MU. Kami takut dengan Kebesaran MU. Kami takut dengan apa jua yang ada pada MU. Kami hamba yang miskin, miskin dengan amalan. Kami hamba yang bodoh, bodoh dengan agama. Kami hamba yang jahil, jahil dengan ilmu. Maka dengan itu Ya Allah, kasihanilah kami, ketika sebelum kami mati, ketika kami mati dan selepas kami mati. Kasihanilah kami di hari akhirat kelak, kerana tanpa belas kasihan dari MU, untuk apa-apa pun kami tidak mampu.

***


Ngajad's Tiga Seringgit ... Selawat Nariyyah

Oleh : Ngajad

"Ya Allah, anugerahkan rahmat dan kesejahteraan yang sempurna ke atas penghulu kami Nabi Muhammad SAW, yang dengan berkatnya terhurai apa yang tersimpul, terlepas daripada segala kesusahan, juga ditunaikan segala hajat dan tercapai segala keinginan dan akhir hayat yang baik dan dicurahkan rahmat yang baik, hasil keberkatan wajahnya yang mulia, kerahmatan dan kesejahteraan yang sempurna, Engkau anugerahkan juga Ya Allah, keatas keluarga dan sahabatnya dengan kiraan setiap kerdipan mata, juga hembusan nafas dan setiap bilangan ilmu yang ada bagi MU."

***

Selawat ke atas Junjungan Nabi Besar Muhammad SAW, ahli keluarga serta seuruh para sahabat dan pewaris Baginda sepanjang zaman. Selawat Nariyah disebut juga selawat "Tafriyyah", yang ertinya terbuka sehingga menjadi lapang. Mengamalkan selawat ini dapat menghilangkan kesempitan dengan izin Allah SWT. Bagi insan yang inginkan agar kehidupan sehariannya berjalan lancar, bebas daripada gangguan dan persaingan, sebaiknya beliau menghafal selawat  Nariyah dengan membacanya selepas solat fardhu sebanyak yang mampu. Semuanya dalam ketentuan NYA. Ikhtiarlah, redhailah dan bersabarlah ... Insya Allah.

***


Monday, September 3, 2012

Lima minit sebelum waktunya ...

Manusia adalah khalifah Allah di bumi.

Allah menciptakan manusia dan memberinya nikmat yang sangat banyak dan tidak berhitung. Lalu di antara manusia itu Allah memilih para Rasul, yang mendapat wahyu dari langit untuk menjelaskan kepada manusia tentang jalan menuju kebaikan dan kebagaiaan, memerintahkan mereka agar menyembah Allah semata-mata dan tidak menyekutukan NYA dengan sesuatu pun. Juga memerintahkan mereka agar merealisasikan apa yang diperintahkan dan menjauhi semua yang dilarang, bersegera melakukan perbagai kebaikan, menahan diri dari seluruh perbuatan mungkar, berusaha mewujudkan kebahagiaan bagi manusia, bergaul diantara sesama dengan penuh kasih sayang, saling menghulurkan tangan untuk membantu saudaranya yang lain, menghiasi diri dengan akhlak yang terpuji sehingga jiwanya baik dan lembut, bahkan ucapannya pun penuh kearifan dan kelembutan.

***

Takwa adalah jalan keselamatan.

Taujih (bimbingan ) yang paling besar bagi kita dalam hadis dari semua "Takwa kepada Allah". Takwa merupakan kumpulan dari semua kebaikan dan pencegah segala kejahatan. Dengan ketakwaan, seorang mukmin akan mendapat dukungan dan pertolongan dari Allah. Allah SWT berfirman :

"Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan (muhsinun)"

(Surrah An-Nahl :128)

Petikan daripada : 40 Syarah Hadis Imam Nawawi

***



Thursday, June 14, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Ada sedikit lagi.

Oleh : Ngajad

Biarkan yang sukar itu berlalu
menghiris segenap kalbu mu
membantai tiang agam mu
bukankah yang sukar itu tidak akan lama bertahan
hadirnya seketika cuma
sedetik lebih dari masa

Biarkan yang payah itu duduk semeja
membelah jiwa, terbelah raga
menusuk paru-paru bahagia
menodai pusara cinta
bukankah yang payah itu tidak akan bertahan lama
hadirnya seketika cuma
sekadar menduga

Biarkan yang pahit itu dihujung lidah berada
menghilangkan segala kemanisan rasa
memusnahkan setiap intisarinya
yang pernah dulu ada
yang kini hilang entah kemana
bukankah yang pahit itu penawar nyawa
yang manis itu merancuni pada yang setia
hadirnya seketika cuma
esok , lusa akan pergi jua

Yakinlah masih ada sedikit lagi
apabila disangka  semuanya hilang dalam sekelip mata
yang digenggam punah serta merta
harapan tiada, inikan lagi sebutan harga
masih ada sedikit lagi
sisa-sisa, saki baki kesabaran itu
di dasar hati
kautlah, kauplah
bersabarlah dengan ujian yang ini
DIA memberi kerana DIA mengasihi
DIA Illahi yang menyayangi
pada sikit kesabaran ini
DIA Maha Memahami



Wednesday, June 13, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Itulah yang terakhir kalinya.

Oleh : Ngajad

Sudah terlalu lama kau tinggalkan aku
disini meratap sepi 
di lembah yang tiada erti 
sendiri

Sudah terlalu lama kau pergi 
tahun berganti tahun, seperti tahun ini 
namun tidak sehari dikau pulang menjengguk ku disini
dalam bertanya khabar 
mahupun bercerita tentang kisah hampa

Tiada senyawa yang tahu dimana hilangnya kelibat diri mu 
pergi tanpa meninggalkan pesan
tanpa sebarang wasiat dikau sampaikan
benar sangatlah nyata, aku ... dikau tinggalkan

Tidakkah dikau merasa kasihan 
dengan nasib ini 
keputusan takdir ku jalani 
tanpa dikau mengiringi 
tanpa belas simpati, dikau sandarkan
kasih ku tidak kesampaian
kasih ku tersidai di perhentian

Bertahun lamanya ku nantikan 
andai jasad mu pulang dalam dakapan
izinkanlah sekali yang terakhir ini 
ku kucup tangan mu 
memohon restu
memohon kemaafan dari mu 
sungguh ku mahu 
namun ... mana bisa langit biru turun ke bumi 
mana bisa gelora laut terhenti dari berlari

Tetapi RahmatNYA amatlah ketara
pada alam nyata dikau tiada
dihadirkan dikau dalam mimpi 
tika tidur kita bersua
tika ku lena dikau hampiri

Dalam suasana riuh berada
entah dari mana mahu di mulakan cerita
tetapi yang penting adalah apa rasanya
kehadiran mu, cantik di mata
berisi tubuh mu, sasa belaka
dikau dakap tubuh ku, bukan sekali namun untuk seketika
ku benamkan kepala ku dalam keliru semata-mata
berbisik dikau katakan ...
"Sambutlah pelukan aku ini, pelukan dari seorang papa untuk puterinya..."
ku sambut pelukan mu dalam serta merta

sambil bertanya...
"Lepas ni Papa nak kemana?"

lalu dikau menjawab ...
"Tak kemana"

Aku ajak dalam menjemput ...
"Jom ikut sekali ?"

Dikau menjelaskannya ...
"Tak apalah, nanti papa ikut. Pergilah dulu"

Dikau lepaskan pelukan, dikau lepaskan aku untuk pergi 
aku kaku masih lagi bermimpi 
dalam senyuman dikau berpesan
dalam kesedihan aku, dikau tinggalkan
yang terakhir dikau ingatkan ...
"Jaga diri baik-baik!" 

Itulah yang terakhir, sebelum ku bangkit ke panggilan Subuh tadi. Siapa sangka, dalam diam ku bertanya, dalam kebisuan ku meneka ... Allah SWT menggambarkan seadanya. 

Thank You Allah ! Ya Allah SWT, kasihanilah papa ku... dalam apa jua keadaannya ketika ini. Sesungguhnya KAU yang Maha Mengetahui dari diri ku. Hamba MU ini redha dengan ujian yang  ini. Jika tidak keberantan pada langit biru, titipkanlah kembali akan salam ku !
***

Buat Papa ...







Monday, June 11, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Bertemu Untuk Berpisah

Cerpen oleh : Ngajad

Adalah benar akan pepatah melayu suka mengingatkan kita bertemu adalah untuk kita berpisah. Tanpa disedari, laluan itu yang kita lalui. Juga tanpa di duga, diri sendiri  akan menyahut, 'Ia, Insya Allah kita akan bertemu lagi." sebaik saja satu pertemuan itu tiba di penghujung waktu.

Ini kisah yang meyayat hati. Ini kisah benar ... telitilah bersama saya.

Pada suatu petang hari yang baru saja selesai dengan limpahan hujan lebat dari waktu Zuhur sehingga ke Asar. Kini semakin hampir ke waktu Maghrib, alam menjadi sangatlah redup. Tanah mentah lembab berubah baunya. Namun segala sesuatu dalam rancangan NYA tiada siapa yang lebih mengetahui. Sedang saya memandu di kawasan perumahan dalam berhati-hati bukan kerana laluan sesak dengan pelajar-pelajar sekolah yang baru tamat waktu persekolahan sesi petang tetapi kerana  basah jalan tar tidak mahu saya basahkan mereka dengan kelajuan dan ketidak perimanusiaannya saya.

Dalam menyusuri laluan yang sempit dengan kenderaan yang datang entah daripada mana dalam memiliki matlamat yang sama - mahu membawa pulang anak masing-masing, saya lebih berhati-hati. Tanpa disedari, terlintas anak mata saya kepada dia yang berdiri di kaki lima tempat pernantian bas sekolah, berdepan dengan pintu pagar utama sekolah ini. Tiada daya, tanpa menerima sebarang arahan dari mana-mana, dengan tiba-tiba, saya memberhentikan kereta saya betul-betul di depan, di mana dia sedang berdiri.Lalu saya turunkan tingkap kereta dan bertanya ...

"Cikgu nak tumpang  balik, saya tumpang kan. Jom ?"

Dan dia menjawab dalam wajahnya menunjukkan keadaan yang serba salah ...
"Eh, tak apa lah. kejap lagi sampailah kereta saya tu."

"Tak apalah cikgu, biar saya hantarkan. Lagipun saya akan lalu ke sana, boleh saya singgah rumah cikgu. Jomlah cikgu. kesian cikgu tunggu lama tu !" Saya yang tetap mahu menghantar dia pulang.

Dalam kurang dua minit kemudian, dia setuju dengan cadangan saya. Dan dia ikut undangan saya untuk saya menghantar dia pulan.

Semasa di dalam kereta ...

"Susah-susah saja puan nak menghantar saya pulang." Dia mulakan terlebih dahulu.

"Tak ada apa cikgu. Perkara remeh saja ni." Saya membalas.

"Puan selalu ikut jalan sini?" Dia bertanya, sambil membetulkan tongkat di sebelah kaki kirinya. Mungkin agak sempit kerusi kereta saya sebab itu, dia berkali-kali mencuba untuk menyesuaikan akan kedudukannya dari tadi lagi. Dia menjadi kekok, saya merasa serba salah.

"Selalu jugak. Cikgu sihat? " Saya mencuba mencari satu perbualan sehingga tiba ke destinasi.

"Alhamdullilah, tapi tu lah .. kaki ni. Masih sakit lagi, semenjak saya jatuh hari tu." Dia membetulkan kain baju kurungnya dalam cuba menutupi kakinya. Mata saya menjeling ke arahnya tanpa saya sedari.

"Kemalangan datang tidak berbau cikgu. Banyakanlah bersabar cikgu. Insya Allah tak esok, lusa, baiklah cikgu nanti." Saya memberi nasihat secara spontan dalam masa yang sama cuba meneka di  manakah rumah cikgu ini.

"Puan belok kiri, depan tu rumah saya. Terima kasih banyak-banyak lah ya sebab susah-susah hantar saya balik." Dia dengan segera memberikan arahan dalam nada suara yang lembut. Saya ikut dengan arahannya. Dalam kurang 10 minit kami tiba betul-betul depan rumah dia.

"Tak ada apalah cikgu, sikit aje ni.Cikgu baik-baik ya. Banyakkanlah bersabar, Tuhan sengaja menguji kita. Saya yakin cikgu akan sembuh tak lama lagi, Insya Allah." Selepas saya memberhentikan kereta dan kini memberikan sepenuhnya perhatian kepada cikgu tersebut.

"Puan tolong doakan untuk saya ya." Matanya kuyu dalam meminta.

"Insya Allah, saya akan doakan ." Kami pun bersalam-salaman.

Dia tinggalkan kereta saya  dengan tongkatnya disebelah tangan kirinya dan tangan kanannya dengan beg nya bersertakan salamnya. Saya sambut salamnya dengan senyuman.

Dia, saya tinggalkan dalam senja berwajah duka...

Itu hampir 5 tahun yang lalu. Kisah yang sehingga ke hari ini, masih dalam ingatan saya segar, tersemat di sanubari. Jika anda ingin tahu, itulah pertama kali kami bertemu. Kami saling tidak mengenali antara satu sama lain sehinggalah saya menjemput untuk menghantar dia pulang. Dia menerima jemputan saya adalah kerana saya juga seorang Muslimah sendirian ketika itu. Saya mahu menghantar dia pulang sebab saya melihat dia dengan tongkatnya. Saya merasakan simpati. Itu pertemuan yang pertama dan pertemuan yang terakhir. Dua bulan selepas pertemuan itu, cikgu tersebut telah kembali ke rahmaltullah. Berita tersebut hanya sampai kepada saya seminggu selepas itu. Saya tidak berpelung untuk menziarah arwah buat kali terakhir.

Dan kini, pesanan terakhirnya untuk saya adalah : "Doakanlah untuk saya." Itulah wasiatnya untuk saya. Insya Allah masih lagi saya tunaikan selagi termampu dan terdaya. Sedekah surrah Yassin dan doa-doa selalu dalam tadahan.

Itulah hakikatnya sebuah pertemuan dalam rancangan NYA. Kita bertemu untuk berpisah. Takdir Illahi, yang telah mengerakkan hati saya untuk mengikuti laluan itu pada hari itu, sedangkan saya tidak pernah melalui jalan tersebut sebelum ini. Allahuakhbar.!

(AL-FATIHAH buat Cikgu Selina Murad Shah )






Sunday, June 10, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Rejab Kita

Oleh : Ngajad

Sejarah bakal berulang
sekelip mata esok akan datang
dibawa bersama kisah-kisah yang sudah matang
untuk dijadikan pedoman
untuk dijadikan sandaran
untuk dijadikan peringatan

Setahun demi setahun
kisah yang sama di ulangi
bersilih lagi berganti
berlainan tempat, berlainan waktu
namun dalam ertinya tetap sama sebelum ini

Ingat tak ingat, sedar tak sedar
sudah Rejab kita
hampir ke penghujung waktu
Syaaban dan Ramadhan semakin hampir dalam sedikit masa
namun apabila di lihat kembali ke raga jiwa
di teliti raga hati
di timbang amalan diri
terasa ringan, teramat ringan
seakan kosong tiada muatan
Allahuakhbar !
bagaimana kiranya nanti
apakah boleh dibawa runding seperti atas dunia ini
apakah boleh dibayar secara ansuran pada kekurangan ini
muatan raga ku, bagai kosong belaka
amalan dan ibadah ku bagai tiada isinya
Ya Allah !
Ingat tak ingat, aku selalu lupa
sedar tak sedar, aku jarang sedar diri
andai esok ajal ku tiba
andai esok aku mati
bagaimana kah akan nasib diri ku ini

Sudah Rejab kita
entah Rejab akan datang aku masih ada
entah mungkin sudah tiada
Ya Labbaika,
jadikanlah yang saki baki ini
paling baik untuk ku hadapi
datanglah ujian, datanglah dugaan
dengan Nama MU akan ku hadapi
andai itu adalah yang terbaik untuk diri ini
sesungguhnya aku tak layak ke negeri Syurga MU
dan aku amat takut untuk ke Neraka MU
Ya Allah !
kasihanilah aku ...


Tuesday, May 15, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Senyumlah Dengan Ujian Yang Ini

Oleh : Ngajad

Tiada hari-hari yang dilalui tanpa di uji
tika di saat ini
ujian itu kembali
malah sudah bertahan selama 30 hari nan lalu
namun ia tetap menghentak - hentak dinding akal dan fikiran
semakin kuat naluri menyebut nama Allah
semakin kuat bunyi yang melantung ... tiada henti

Selama 6 minggu lingkungan masa
di uji sewaktu dengan nya
dan kini yang dulu pernah kesini kini sudah kembali

Sedari siang yang menjerit sehinggalah pada senja yang manja
diganggu tanpa belas kasihan
apakah ini semua untuk kami ?
bagaimana lagi harus bertahan untuk 30 hari lagi ?

Pada solat-solat siang ku, kini diringi dengan 'dentam'!dan 'dentum' !
pada doa-doa panjang ku, kini dihabis pada penghujung 'tok', 'tok' ! dan 'tok' lagi !

Aduhai jiran, aduhai insan hidup setaman
tidak kah dikau kasihan akan takdir yang melanda pada siang ku
ilham ku kini pergi dan dalam berjanji sudah tidak sudi untuk kembali
puisi - puisi ku sudah serik kini
duduk sebangku bagai duduk dinyata duri

Aduhai jiran, aduhai insan hidup setaman
kasihanilah jiran kamu yang ini
seharian kehidupannya tidak kemana-mana
disini lah ruang kerjanya
disini lah nafkah pencariannya
disini lah ilham kasihnya
ini lah teratak, inilah lambang syurga dunia
segeralah selesaikanlah yang belum siap
hilangkanlah segala bunyi-bunyian
hilangkanlah segala hentakan

Tidak sekali suara marah dipagar memisah dilepasi
itu tidak bererti nasib kami dan pengorbanan kami tidak dihargai

Dengan senyuman ujian ini di lalui
sesungguhnya ... banyak sudah pahala yang KAMI miliki atas susah payah hidup berjiran
yang terbaik akan dijadikan ...
kerana kesukaran itu tidak akan berpanjangan. ( Insya Allah )

Ngajad's Tiga Seringgit - Kekasih Ku Di Langit Cinta

Oleh ; Ngajad

Telah ku sediakan seraga kasih untuk dikau bekalkan pada hari-hari tanpa ku nanti
agar kasih itu dikau terima lalu sematkan di sanubari
menjadikan penawar dikala sepi

Telah ku sediakan segenggam cinta untuk dikau bawa bersama pada hari-hari tanpa ku nanti
agar cinta itu dikau pupuk dan ia kian mekar di lubuk hati
mengisi ruang yang sunyi

Telah ku sediakan sepeluk rindu untuk dikau dakap bersama pada hari-hari tanpa ku nanti
agar rindu itu mampu mendakap dan memujuk rindu mu berkali-kali
menghiasi kerinduan didalam mimpi

Telah ku sediakan barisan-barisan doa untuk dikau tadah bersama pada hari-hari tanpa ku nanti
agar doa itu tertunai lalu menjadi realiti
mengaminkan setiap lafazan doa sepanjang kehidupan  mu disini

Telah ku terdaya
Telah ku mampu
dalam menyediakan kebahagiaan buat mu di dunia NYA dan diakhirat juga

Terima lah Kasih ku
Genggamlah Cinta ku
Dakaplah Rindu ku
Sesungguhnya doa-doa yang terindah hanyalah untuk mu
Kerana kau ... Kekasih Ku Di Langit Cinta, selalu !


(Dearest Asha, from the bottom of my heart ... I thanked YOU ! I will always love you ...
@PBAKL 2012)

Monday, May 14, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Bersandiwara di Pentas Dunia

Oleh : Ngajad

Terbahak-habak ketawa, mungkin ketawa pada kekurangan diri
tetapi segan untuk membuat pengakuan
lalu dengan rela, diri dijadikan bahan lawak jenaka, sebagai hiburan

Tercerita kisah-kisah sensasi
diluar dan dalam diri
kerana terlanjur lidah tidak mampu mengundur lagi
lalu dengan rela mengaku, keaiban itu adalah sejati

Tertelunjuk kesalahan dan dosa sendiri
kisah semalam yang mencuri
kisah semalam yang menipu lagi
kisah semalam yang 'makan' berkali-kali

Setiap pengakuan dijadikan bahan perbualan
mungkin iktibar, mungkin satu pengajaran
mungkin sudah sedar, mungkin tidak pernah belajar
kesalahan dilakukan dalam mengaku " aku hanya manusia"
lantas diberi alasan esok masih boleh di cari jawapannya

Sesungguhnya DIA Maha Pengampun
tetapi tidak bererti ... mengambil kesempatan atas peluang yang diberi.

Bertaubatlah ! Jangan diulangi akan kesilapan itu. Lakukanlah sesuatu yang baik dan yang dibenarkan dalam hukum NYA.

Sesungguhnya mati itu BENAR !  Menerima balasan di akhirat jua BENAR !
Masa semakin suntuk. Adakah anda sudah bersedia ??



Friday, May 11, 2012

Mengingat Mati dan Mempersiapkan Diri Dalam Menghadapi Kematian

Anas r.a menuturkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda, "Perbanyaklah mengingat kematian kerana hal itu dapat membersihkan dosa dan menjadikan zuhud di dunia. Jika kalian mengingatnya ketika kaya, ia akan menjdikan harta itu (di jalan Allah); jika mengingatinya ketika dalam keadaan miskin, ia akan menjadikan kalian redha dengan kehidupan."

'Ata' al-Khurasani menuturkan bahawa Rasulullah SAW pernah berjalan melintasi suatu majlis yang diwarnai dengan gelak tawa yang cukup kuat. Beliau lalu bersabda, "Siramilaj majlis kalian itu dengan perosak kenikmatan!"

"Apa perosak kenikmatan itu ?" tanya mereka.

Beliau menjawab, "Kematian."

Sufyan mengisahkan, "Seorang tua pernah memberitahu kami, bahawa Rasulullah SAW pernah berwasiat kepada seseorang seraya berkata, "Perbanyakkanlah mengingati kematian, nescaya hal itu akan menghibur mu dari (kedukaan) selain itu."

Zaid as-Silmi menceritakan bahawa Rasulullah SAW, jika menenangkan para sahabatnya yang leka, dengan suara ttinggi baginda berkata, "Telahh datang kepada kalian kematian sebagai sesuatu yang pasti, sama ada itu merupakan kesengsaraan ataupun kehabagiaan."

***
(Hadis riwayat Ibn ad-Dunya dan al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman)
Petikan dari ZIARAH KE ALAM BARZAKH
Oleh : al-Imam Jalaluddin as-Suyuti

Thursday, May 10, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Jangan Kau Paksa Aku !

Oleh : Ngajad

Pada budak yang baru belajar - akan erti kehidupan. Apakah ada sehela nafas mu untuk cuba memahami akan kebenaran ini?

Dibakar tidak hangus, dijemur tidak kering, direndam tidak basah, ditetak tidak putus. Umpama itu akan keputusan ku. Jangan dipaksa aku untuk mengubah sesuatu itu. Apa yang telah ku katakan, maka dengan itu, sudah menjadi muktamad akan maksud ku. Biar beribu tahun datang dan pergi namun, aku tetap aku. Mana mungkin akan berubah walau sebesar zarah sekali pun. Bukankah ini semua, engkau yang empunya dajal ?

Kau yang cakap sejengkal dibawa sehasta, pada suatu masa itu. Dan lihatlah kini, antara kita sudah menjadi berkerat rotan berpatah arang. Sehingga kini aku aku tidak ubah seperti burung hantu kesiangan.

Hentikan semua ini ! Cukup sampai disini !

Aku mampu untuk terus hidup tanpa bayang-bayang mu. Apa hubungan yang mampu untuk menegakkan benang yang basah. Bukan kah sudah di katakan "kubur masing-masing." Juga aku yakin selama aku ada disini, tidak mungkin ada doa mu yang melepasi garisan kebenaran itu.

Aku manusia nyata aku ingat itu.Jangan kau paksa aku untuk mengingati akan kewujudan mu di dunia ini. Sudah kau sia-siakan akan kepercayaan ku dan kini aku menanggung rugi. Sakit jiwa, sakit raga. Bagai anjing ditepuk menjongket ekor buat sekian kalinya. Adakah pernah buaya menolak bangkai ? Sama sekali tidak pernah.

Sekali lagi ku ingatkan ... Jangan kau paksa aku ! Mungkin benar minyak tidak mungkin akan bercampur dengan air.

(Karya diatas adalah satu kajian semata-mata. Dalam mencari, mencuba dan menjiwai bahasa melayu, erti kata bidalan dan penggunaannya. Tiada kaitan pada mana - mana pihak samada yang masih bernyawa mahupun sudah tiada. Harap maklum.)


Wednesday, May 9, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - " Kepada Sahabat"

Katakan kepada sahabat ku,
takala mereka melihat ku mati
menangis untuk ku dan berkabung dalam kedukaan
jangan percaya bahawa mayat ini yang engkau lihat
adalah diri ku
dengan nama Allah, aku katakan pada mu, itu bukan aku

aku roh, dan ini hampa, hanya daging
itu rumah dan pakaian ku untuk suatu waktu
aku khazanah, azimat tersembunyi, digayakan oleh debu
aku mutiara, yang telah meninggalkan kulit terbiar
aku burung, dan tubuh ini sangkarnya
dari mana aku terus terbang dan meninggalkannya
sebagai ingatan
puji-pujian kepada Allah yang membebaskan ku
dan menyediakan tempat ku di sana
sehingga kini aku telah mati
walau hidup dalam kabus mu
kini aku hidup dalam kebenaran, dengan kubur- baju dibuang

hari ini aku berbicara dengan para wali
tanpa tabir antaranya, aku lihatlah Mahfuz dan di situ aku baca
apa saja telah dan kini dan semua yang akan terjadi

biarkan rumah ku roboh menjadi runtuhan
letakkan sangkar ku di tanah
buangkan segala, itu hanya ingatan
ketepikan jubah ku, itu hanya pakaian luar ku
letakkan semua ke dalam kubur, lupakan saja
aku telah meninggalkan perjalanan ku dan engkau tinggal di belakang
tempat tinggal mu, bukan untuk rumah ku

jangan fikir kematian itu kematian, bukan, itulah kehidupan
kehidupan melewati semua yang upaya kita impikan
sementara di dunia ini, di sini kita diberi tidur
kematian adalah tidur, tidur yang akan berpanjangan

jangan takut apabila kehadiran malam kematian
tidak lain perjalanan ke rumah yang di rahmati
fikirkan keampunan dan kasih sayang Rabbmu
ucap syukur atas kurnia NYA dan hadirlah tanpa takut

aku kini, engkau juga akan begitu
kerana aku tahu engkau juga akan seperti ku
roh semua manusia datangnya dariapada Allah
semua tubuh dari sumber yang sama
kebaikan dan kejahatan, sama-sama milik kita
dan aku sampaikan khabar gembira :
"Moga menjadi milik mu ketenangan dan kegembiraan daripada Allah."

Dikatakan IMAM AL-GHAZALI (Abu Hamid Al- Ghazali, 1058-1111 M). Seorang tokoh sufi, bangun pada suatu awal pagi, bulan Disember 1111 Masihi. Seperti selalu, beliau mendirikan solat dan selepas itu bertanyakan hari dan tarikh kepada adiknya, Ahmad Ghazali. Beliau kemudian meminta kain kafan, mengucupnya, memakainya dengan kemas, kemudian berkata, " Rabb, aku patuh dengan rela." Lalu menghembuskan nafasnya yang terakhir.


Puisi  "Kepada Sahabat" merupakan puisi terakhir Al-Ghazali sebelum pulang ke rahmatullah.

Ngajad's Tiga Seringgit - Ertikanlah ...

Oleh : Ngajad

Bayangan pagi - pagi kini mengutip kembali sisa-sisa semalam. Pada renjisan kian menghalusi kesan-kesan yang tertinggal di alur sepahit ini. Rentak menari tanpa iringan lagu kemarau nan panjang. Pada keluasan lautan biru, masih ada luka di dasar hamparan kasihnya. Dalam gulungan yang paling kejam di mata dunia.

Mana getaran petir yang tiada malu - malu menyambar pada peraduan yang kian haru biru ini. Sambungan kilat hanya sekadar menjerit dari kejauhan. Sebaik saja rintik-rintik hujan hadir, pasti yang tadi lantang kini - menjadi senyap membisu. Alam juga mampu untuk bersuara pada lisan yang tiada daya di bawa bersama. Kapan hilang  berselindung disebalik retakan jiwa penuh dengan noda. Sebanyak mungkin dosa itu di himpun masa, sebanyak itu mungkin kini dijadikan lara.

Tiada erti dalam dicari kerana yang sakit itu sudah pun di miliki - bakal menjadi abadi. Carikkan dan robeklah pada kepayahan yang sudah sebati, apa mungkin luka lama berdarah kembali.

Biar patah hati, patah berkali- kali. Tiada pembalut bisa merawati luka itu. Kerana yang benar itu benar ! Yang pergi mana bisa untuk berkembali ... hingga ke akhir waktu !


 

Tuesday, May 8, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Salam Mahabbah

Oleh : Ngajad


(Buat Kak Ina)
Tuai padi antara masak
esok jangan layu-layuan
intai kami antara nampak
esok jangan rindu-rinduan

(Buat Cik Syuhada)
Andai ada jarum yang patah
janganlah disimpan didalam peti
andai ada silap dan salah
janganlah disimpan di dalam hati


(Buat Tuan Syahlan)
Pisang emas di bawa belayar
masak sebiji diatas peti
hutang emas boleh ku bayar
hutang budi ku bawa mati

(Buat Tuan Hafiz)
Buah cempedak di luar pagar
ambil galah tolong jolokkan
Hamba budak masih belajar
andai salah, tolong tunjukkan




Saturday, May 5, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Sayang di Sayang

Oleh : Ngajad


Dari mana datangnya manis, jikalau tidak asalnya madu.
Dari mana datangnya suka, jikalau tidak asalnya daripada hati adanya cinta.
Dari mana datangnya senyuman bahagia, jikalau tidak asalnya dipupuk mesra.
Dari  mana datangnya seribu satu rasa, jikalau tidak asalnya seribu satu rahsia.

Senyuman mu, semanis madu. Bagai suka menyimpan seribu satu rahsia didalam raga kewanitaannya. Berbahagialah kekasih-kekasih Allah SWT, di dalam limpahan kasihNYA.


(Bersama Kak Ina & Shuhada di booth PELIMA MEDIA, di PBAKL@PWTC - Mei 5, 2012) 

Tuesday, May 1, 2012

Ngajad's Tiga seringgit ... Dengarkanlah ...

Oleh : Ngajad


Ya Ghaffar
Ampunilah  segala dosa-dosa ku, tiada daya ku tanpa KAU Maha Pengampun

Ar Razzaq
Murahkanlah rezeki ku, tiada daya ku tanpa KAU Maha Pemberi Rezeki

Al Hafiz
Peliharalah akan diri ku, tiada daya ku tanpa KAU Maha Pemelihara

Al Wadud
Kasihanilah akan diri ku, tiada daya ku tanpa KAU Maha Mengasihani

Ya Labbaika ...
KAU berikanlah aku kesabaran dalam aku menghadapi ujian dari MU. KAU ringankanlah ujian ku dalam menguji kesabaran ku.

Friday, April 20, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Doa buat Aliz

Oleh : Ngajad

Saat yang dinanti-nantikan kini bakal menjelma diri
dalam sekelip mata bakal di dakap indahnya jiwa
teruja kesuma dendangan manja
pilihan hati, sentuhan cinta

Duhai Aliz
tabahlah
hari ini akan berubah tiada sama esok jadinya
biar mungkin berjauhan kita
namun tadahan doa, ter AMIN sentiasa

Duhai Aliz
usah jemu melafazkan zikir mu
takala mata mu semua menjadi layu
kuatkan semangat
lancarkan naluri mu
kami disini turut terasa getaran debaran jantung kedua mu

Yakinlah duhai Aliz
sebutlah Ya Rabbi, Ya Rabbi
pada setiap detik-detik yang diberi
agar dengupan dia juga turut mengikuti
Ya Rabbi, Ya Rabbi ... tika disambut senja nanti

Wahai Labbaika,
untuk Muslimah secantik ini
KAU mudahkanlah yang sukar
KAU cukupkanlah yang kurang
KAU kayakanlah yang miskin
KAU berikanlah nikmat pada pengorbananya selama ini
agar dia yakin
CINTA MU itu benar.
***
P/S : Wish we could be there with you ... We love you Mummy !
We love you Auntie Aliz !
(photo by Asha) 

Ngajad's Tiga Seringgit - Berkatilah ...

Oleh : Ngajad

Alhamdullilah
berkat pagi Jumaat, KAU berkatilah
kenikmatan pagi Jumaat, KAU berikanlah
keindahan sebelum Subuh, KAU jadikanlah
harapan dan doa, KAU sampaikanlah

Alhamdullilah
berkat pagi Jumaat,, KAU telah mudahkan
kenikmatan pagi Jumaat, KAU letakkan
keindahan sebelum Subuh, KAU satukan
harapan dan doa, KAU pinjamkan

Alhamdullilah
Alhamdullilah
Alhamdullilah
hati ku, bukan milik ku lagi
***

Wednesday, April 18, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Sampai kapan lagi ?

Oleh : Ngajad

Bisa aku menunggu
dibawah bayangan langit biru
melentuk seluruh dagu ku
menampung raga terharu
Bisa aku menunggu
disebalik cendana baldu
sehingga sakit ke pangkal duduk ku
disaat masa sudi singgah dan lalu
Bisa aku menunggu
pada kekacauan diranggit sayu
kala lelahnya selelah aku
namun
sampai kapan lagi
aku harus terus menunggu ?
***

(Di Universal Studio,Singapura)
Foto oleh Asha