Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Friday, January 27, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Tumpang Lalu ...

Oleh : Ngajad

Maafkan hamba
kerana meumpang lalu
sejak awal Jumaat mu
mungkin keresahan melanda jiwa
berserta hadir dalam neraca berkaca

Maafkan hamba ini
kempunan untuk menumpang lalu
sejak lewat hari-hari itu
mentak bertalu, laluan kehendak mu
disandang nyilu, lalu di salut jantung hati ku

Maafkan hamba, sesungguhnya
menumpang lalu, melintasi peraduan gahayu mu
mungkin kabur, mungkin kian bertabur
susunan  dalam rancangan
riak pelangi pagi, hilang dalam sinaran

Maafkan hamba
mungkin ini sudah hajatnya
tiba masa, terhenti duka
tiba waktu, terbelah luka
tumpangkan hamba untuk lalu disini
sekadar mencari serpihan cermin
pecah seribu
mencalar imbasan wajah-wajah ku

Maafkan hamba
tumpang lalu
untuk sedetik waktu

Tuesday, January 17, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Keistimewaan Wanita

Oleh : Ngajad

Sekadar renungan buat unsan yang bergelar wanita. Betapa terlalu istimewa apabila di cipta menjadi seorang wanita di dunia dan akhirat juga ...

(1) Doa wanita lebih mekbul daripada lelaki kerana wanita lebih penyayang dari lelaki. Sabda Rasulullah SAW " Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan di sia-siakan"

(2) Wanita Solehah lebih baik daripada 1,000 orang lelaki yang tidak Soleh.

(3) Seorang wanita Solehah lebih baik daripada 70 orang wali.

(4) Sesiapa yang menggembirakan anak perempuanya, maka darjatnya umpama orang yang sentiasa menangis kerana takukan Allah SWT dan orang yang takutkan Allah SWT akan di haramkan api neraka ke atas tubuhnya.

(5) Seorang wanita yang menghabiskan malamnya dengan tidur yang tidak selesa kerana menjaga anaknya yang sakit akan mendapat pahala seperti membebaskan 20 orang hamba dan dosa-dosanya akan diampunkan oleh Allah SWT.

(6) Seorang wanita yang menghiburkan hati anaknya, maka Allah SWT akan memberikan 12 tahun pahala ibarat kepadanya.

(7) Seorang wanita yang melayan suaminya yang pulang ke rumah di dalam keadaan letih dengan baik akan mendapat pahala jihad.

(8) Seorang wanita yang menyapu lantai dengan berzikir kepada Allah SWT akan mendapat pahala sseperti menyapu lantai Baitullah.

(9) Sabda Rasulullah SAW "Wahai Fatimah, setiap wanita yang memintal benang akan dicatatkan oleh Allah SWT perbuatan baik untuknyaa sebanyak ulas benang yang dipintalnya dan memadamkan 100 perbuatan jahatnya"

(10) 2 rakaat solat  seorang wanita yang hamil adalah lebih baik daripada 50 rakaat solat seorang wanita yang tidak hamil.
***
Petikan daripada bab "50 Keistimewaan Wanita" dari buku Riwayat Bidadari Syurga
Penulis : Munif Ahmad

Monday, January 16, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Bila Allah SWT menduga kita ...

Oleh : Ngajad

"Maka apabila manusia ditimpa bahaya dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami dia berkata, "Sesungguhnya aku diberi nikmat hanyalah kerana kepintaran. Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakkan mereka itu tidak mengetahui"
(Az-Zumar : 49)
***

Terdapat satu kisah pendek yang boleh menjelaskan ayat di atas. Seorang pekerja bangunan sedang sibuk dengan kerjanya. Dia melakukan tugasnya di bahagian bawah bangunan, sementara rakan sekerjanya berkerja beberapa meter diatasnya. Kemudian pekerja yang di atas ingin meminta sesuatu pada pekerja yang berada di bawah. Dia memanggil, tapi tidak didengari kerana bunyi dari mesin-mesin terlalu bising. Maka dia mengeluarkan sekeping duit syiling dan melemparkannya ke bawah. Pekerja di bawah tidak mendongak ke atas. Ketika dia melihat ada syiling di atas tanah, dia mengambilnya begitu saja dan memasukkannya ke dalam sakunya. Pekerja yang di atas merasa kesal. Dia sekali lagi mengeluarkan sekeping syiling, kali ini yang lebih besar dan melemparkannya ke bawah. Pekerja di bawah sekali lagi tidak mendongak keatas. Dia melihat syiling yang ada berdekatan dengannya lalu mengambilnya. Pekerja yang di atas kemudian mengambil seketul batu lalu melemparkannya ke bawah. Batu itu mengena topi keselamatan pekerja yang di bawah. Setelah kejadian itu barulah pekerja di bawah mendongak ke atas. Kisah di atas hanya sebagai contoh untuk kita. Kisah ini sekadar menunjukkan betapa manusia sering terlupa dan tidak ambil peduli ketika berurusan dengan kesenangan tapi segera mendongak ke atas ketika mendapat musibah atau sesuatu yang tidak menyenangkan. Untuk itu kita perlu ingat bahawa kedua hal di atas, kesusahan dan kesenangan merupakan ujian dan persoalan hidup yang selalu kita hadapi dan rasakan dalam hidup ini.
***
petikan dari buku : Bila Allah Menduga Kita
penulis : Syed Alwi Alatas

Thursday, January 12, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Tuhan tolong aku ...

Oleh : Ngajad

Berdesir pasiran pantai
melekat di sisi jemari
bersetubuh bersama bayu senja
lewat khamis pagi
digigit usia tua
diusir pelangi hati
kapan malam berubah siang
riak mentari merah berjelaga hilang riang
ambek jentayu malang diteriak
mengamir mimpi ampun meriak

Tuhan tolong aku
andai sang mentari tiada lagi sudi
hadir setelah habis mimpi
ketawa malam
hairan berpanjangan
andai dingin ranjang tidur ku
pada kegelapan dosa-dosa
Tuhan tolong aku
beban batil, sila dihitung semula
raut wajah para malaikat mu
tidak mampu nafsu beri tumpu
sesungguhnya, ini pinjaman sekelip mata
mati ku akan dihidupkan semula
nyawa melayang entah kemana
Tuhan tolong aku
kesakitan tika nyawa dicabut raga
berpisah dari alam nyata
dunia ku tinggalkan
buat selamanya

Tuhan tolong aku
mentak mencari erti berdiri
jiwa luluh, hidup kala teguh
hendak dihiris naluri dan sendi
pada MU, mati biar tidak rapuh

Sisa kandil, sinarilah
melayut jantung, kembalikanlah
Tuhan  tolong aku, kasihanilah
memohon hanya pada MU, berkatilah ...
***

Ngajad's Tiga Seringit - "Hingga aku tidak ditanya di hadapan Rabbku pada hari qiamat"

Oleh : Ngajad

Pada suatu malam, Umar berjalan disebuah jalan di kota Madinah. Tiba-tiba dia mendengar seorang anak kecil menangis. Dia berkata kepada ibunya, "Tidurkanlah anak mu". Sesaat kemudian dia mendengar suara tangisan seorang anak untuk kedua kalinya. Dia kembali berkata, "Tidurkanlah anak mu". Kemudian ketiga kalinya dia mendengar suara tangisan. Lantas dia berkata, "Tidurkanlah anak  mu. Sesungguhnya engkau adalah ibu yang buruk, tidurkanlah anak mu". Ibu tersebut lantas berkata, "Tinggalkanlah aku. Sesungguhnya, Umar hanya memberi belanja bagi anak yang telah disusui. Aku ingin menyusukan anak ku".

Mendengar penuturan wanita itu, Umar menangis lali pergi menuju masjid. Ketika itu waktu solat Subuh telah tiba dan Umar telah berada di dalam masjid. Orang-orang yang berada di masjid berkata, "Demi Allah, kami tidak faham yang di baca kerana banyaknya menangis". Ketika Umar selesai membaca, orang tersebut berkata, "Wahai Umar,celaka engkau pada hari qiamat kelak. Berapa banyak anak-anak kaum muslimin yang telah engkau bunuh ?" Umar lalu menjawab, "Wahai sekalian manusia ! Demi Allah, mulai saat ini janganlah kamu terburu-buru menyusukan anak-anak kamu. Sesungguhnya aku akan memberi belanja bagi setiap anak yang dilahirkan hingga aku tidak ditanya di hadapan Rabbku pada hari qiamat kelak"
***
petikan dari ...
Bahan : 4 Pemimpin Ajaib (Khulafa'ar Rasyiddin)
Penulis : Umar Hafiz

Wednesday, January 11, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Only Allah knows ...

By : Ngajad

All the questions why
you wondered, so do I
why it all happened
maybe it was blessed disguised
they said, it happens for a reason
maybe for some reason, we kept asking why
for no reason, we kept wondering, so did I
Not all questions has it answers
not all answers came with a question
some was questioned
some was answered
for a reason, it was the only reason
to ask or not to ask
that was the only question
kept me wondering ... WHY !
***

Ngajad's Tiga Seringgit - Lorong Kematian

Oleh : Ngajad

"Akan kau saksikan sekelompok manusia yang bangkit dengan wajah berser-seri laksana bulan purnama. Kami bertanya, "Kenapa bisa begitu ya Rasulullah?" nabi menjawab, "Kerana, selama di dunia mereka gemar menjalankan solat berjamaah dan solat tepat pada waktunya"
***

"Hidup didunia, dimana iblis setiap saat mengusik ketenangannya tapi ia mampu menghadapinya dengan sabar dan ikhlas dalam penderitaan"
***

"Wahai kekasihku, maafkan aku. Maafkan kebodohanku. Aku menyesal telah mengkhianati MU. Tangan, kaki,lidah,hati dan fikiran ku tak layak memiliki cinta MU. Tapi, bukankah kerana CINTA MU juga kebodohan ini ku tanggung sedemikian rupa ?"
***

Lorong Dua Belas
"Jadilah dan tidak jadilah ..."
***
petikan dari novel : Lorong Kematian
penulis : Geidurrahmanel Mishry
***
Kurang dari 24 jam saya menghabiskan masa untuk membaca keseluruhan novel LORONG KEMATIAN. Tidak sebaris dari mana-mana muka surat saya langkau mahupun saya langkah. Setiap ayat yang di reka dan di tinggalkan di dalam novel ini saya eja dan meneliti satu demi satu. Bukan kerana saya tidak pandai mengeja tetapi kerana saya bimbang saya akan tertinggal satu ayat secara tidak sengaja. Dan itu akan membuat keseluruhan inti kisahnya kurang.
Setelah usai ke halaman yang terakhir, hati saya tidak tenang. Jantung saya kian laju berlari. Terpejam kedua mata saya di saat isi karya ini dalam resapan sanubari. Di dakap naskah yang ini dekat dengan jiwa saya, lalu ada persoalan yang ingin saya luahkan. Bukan kerana saya tidak memahami jalan cerita, malah saya jauh dari memahami akan kemahuan penulis itu sendiri. Bukan kerana iri hati dengan jalan ceritanya. Malah saya merelakan kisah ini berjalan begitu. Jua bukan kerana novel ini terlalu singkat buat dua kali tatap tetapi ada yang lebih bermakna dari itu.
LORONG KEMATIAN berjaya menyentuh, mengusuik dan sekaligus mengambil tempat di lubuk hati saya. Satu perjalanan yang tiada penghujungnya. Hanya yang memahami akan memahaminya. Lalu teringin saya sematkan, ketika ilham ini di hasilkan, dipadankan diatas helaian kertas demi kertas. Bait-bait mutiara dalam imaginasi di ilusikan dan dilukiskan sebaik lukisan ... mengapa ditinggalkan saya masih disini ?

SYABAS !! buat penulis Geidurrahmanel Mishry. Sesungguhnya DIA memberi yang lebih itu ...

Tuesday, January 10, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Kau Aulia ...

Oleh : Ngajad

" tenang sayang, ku pasti akan datang
yakinlan aku menjemput mu ... jangan menangis, hapus airmata mu !"
(Kangen Band)

Khalifah - khalifah ku dalam pembikinan, di era ini memulakan persiapan untuk berdepan dengan segala onak dan duri. Harus di lepaskan mereka kini ke alam dunia yang sudah di penuhi dengan pancaroba. Disaluti berbagai rupa tipu dan  dosa. Gappailah sebanyak ilmu semahu mungkin lalu di sematkan di dada mu. Di kupas satu per satu kehadiran iman itu agar bisa tersirat di lubuk sanubari. Sebaik kejadian, jadilah Aulia yang paling mulia dalam lanjutan usia.

Pada doa-doa yang tidak pernah lapuk, tidak pernah kering di kemarau yang panjang dan tidak pernah hanyut pada tujuh musim tengkujuh. Akan terus mendampingi mu dan mengiringi mu. Tanpa rasa jemu dan senyuman yang selalu meronda akan selalu bersama, senyawa. Tepuklah dada mu, dan sudah seharusnya dikau tahu ... esok adalah segala-galanya.

Sang jiwa-jiwa, berbahagia lah kerana kini ada Wali dalam menepati masa. Cukup waktu bakal bertemu dan menjadi  saksi pada kehebatan ketentuan Allah SWT, seadanya !
***

Asha & Hayzen Jr
( Singapore - Dec 25, 2011)

Ngajad's Tiga Seringgit - Hawa Tercipta

Oleh : Ngajad

Ketika Adam AS bersendirian di dalam Syurga, dia merasakan amat sunyi dan merindui seorang teman. sesungguhnya Allah SWT Maha Mengetahui. Ketika Adam AS sedang memikirkan keadaannya itu, dia tertidur. Ketika itulah Allah SWT telah mewahyukan kepada Jibril supaya mencabut salah satu tulang rusuk Adam AS dan disalutkan dengan daging. Seperti orang yang sedang di bius. Adam AS tidak merasa apa-apa ketika tulangnya dicabut oleh Jibril. Dengan kuasa Allah SWT, terciptalah Hawa dari tulang rusuk tadi sebagai insan kedua yang menghuni Syurga bersama-sama Adam AS.
***
petikan dari ...
Buku : Riwayat Bidadari Syurga
Penulis : Munif Ahmad
***

Hikayat Cinta Adam dan Hawa

Alunan puisi rindu
yang berlagu di hati mu
membisikkan rasa sayu
bait-bait kesepian 
meronakan keresahan
dambakan seorang teman

Tika asyik dalam lena
di hamparan taman Syurga
impian mu  menjadi nyata
diciptakan permaisuri
dari rusuk mu sendiri
Hawa kurniaan Illahi

Tersedar Adam disentuh cinta
bagai bermimpi tidak percaya

Siapakah gerangan sesuci kejadian
Adam aju pertanyaan
Ku adalah milik mu meraikan fitrah mu
jawapan Hawa tersipu

Gembira jiwa tidak terhingga
Alhamdulillah ...
***
petikan dari ...
Artis : Amar
Album : Hikayat Cinta
Lagu : Putra Aiman (Hiijaz Records Publishing)

Friday, January 6, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Cahaya Cinta

Oleh : Ngajad

AL-QUDDUS,  Maha Suci

"Apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi sentiasa bertasbih kepada Allah SWT. Maharaja Yang Maha Suci, Yang Maha Perkasa, lagi Maha Bijaksana"
(Al-Jumu'ah 62:1)
***

Kisah Hikmah : Ibrahim Mencari Tuhan

Ketika Nabi Ibrahim AS di zaman kanak-kanak, dia dapat merasakan tentang kesesatan kaumnya yang menyembah berhala. Lalu Nabi Ibrahim AS merenung dan berfikir, siapakah Tuhannya yang sebenar?
***
Pada suatu malam, Nabi Ibrahim AS kagum akan bintang-bintang yang ada di langit. Ia menggangap bahawa itu ialah Tuhan. Namun kemudian ia kecewa. Ternyata bulan lebih besar daripada bintang. Ia menggangap pula bahawa bulan itulah Tuhannya yang sebenar. Namun ketika menjelang pagi, Nabi Ibrahim AS terkejut. Bintang dan rembulan yang semalam dia yakini sebagai Tuhan ternyata lenyap daripada pandangan. Nabi Ibrahim AS pun kecewa lagi.
***
Lalu, muncul pula matahari yang bersinar lebih terang dan besar. Ia juga menggangap bahawa matahari itu ialah Tuhan. sekali lagi Nabi Ibrahim AS kecewa kerana metahari juga hilang ketika malam menjelang tiba. Akhirnya Nabi Ibrahim AS mengetahui bahawa Allah SWT adalah satu-satunya Tuhan yang berhak sembah.
***

Ngajad's Tiga Seringgit - Neither Iam crazy nor its easy to me be ...

By : Ngajad

The falling skies
knew it all
the pouring rain
came in small
the standing mountain
took the fall
if only the five minutes came later
then five minutes later it came over matter

Neither that I am crazy
nor it is easy to me

tried to made it plain
trying to understood
it came with the storm and rain
it went, couldnt stop it .. if only I could

Neither that I am crazy
nor it is easy to me

I cant seems to fly
but if I could
I would ... !
***
http://www.youtube.com/watch?v=3gNkuD01v8U