Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah #2015

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Al Fatihah

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
#tv3 #azalea #2013 #20ep

JANJI ADAM PROMO

Wednesday, January 11, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Lorong Kematian

Oleh : Ngajad

"Akan kau saksikan sekelompok manusia yang bangkit dengan wajah berser-seri laksana bulan purnama. Kami bertanya, "Kenapa bisa begitu ya Rasulullah?" nabi menjawab, "Kerana, selama di dunia mereka gemar menjalankan solat berjamaah dan solat tepat pada waktunya"
***

"Hidup didunia, dimana iblis setiap saat mengusik ketenangannya tapi ia mampu menghadapinya dengan sabar dan ikhlas dalam penderitaan"
***

"Wahai kekasihku, maafkan aku. Maafkan kebodohanku. Aku menyesal telah mengkhianati MU. Tangan, kaki,lidah,hati dan fikiran ku tak layak memiliki cinta MU. Tapi, bukankah kerana CINTA MU juga kebodohan ini ku tanggung sedemikian rupa ?"
***

Lorong Dua Belas
"Jadilah dan tidak jadilah ..."
***
petikan dari novel : Lorong Kematian
penulis : Geidurrahmanel Mishry
***
Kurang dari 24 jam saya menghabiskan masa untuk membaca keseluruhan novel LORONG KEMATIAN. Tidak sebaris dari mana-mana muka surat saya langkau mahupun saya langkah. Setiap ayat yang di reka dan di tinggalkan di dalam novel ini saya eja dan meneliti satu demi satu. Bukan kerana saya tidak pandai mengeja tetapi kerana saya bimbang saya akan tertinggal satu ayat secara tidak sengaja. Dan itu akan membuat keseluruhan inti kisahnya kurang.
Setelah usai ke halaman yang terakhir, hati saya tidak tenang. Jantung saya kian laju berlari. Terpejam kedua mata saya di saat isi karya ini dalam resapan sanubari. Di dakap naskah yang ini dekat dengan jiwa saya, lalu ada persoalan yang ingin saya luahkan. Bukan kerana saya tidak memahami jalan cerita, malah saya jauh dari memahami akan kemahuan penulis itu sendiri. Bukan kerana iri hati dengan jalan ceritanya. Malah saya merelakan kisah ini berjalan begitu. Jua bukan kerana novel ini terlalu singkat buat dua kali tatap tetapi ada yang lebih bermakna dari itu.
LORONG KEMATIAN berjaya menyentuh, mengusuik dan sekaligus mengambil tempat di lubuk hati saya. Satu perjalanan yang tiada penghujungnya. Hanya yang memahami akan memahaminya. Lalu teringin saya sematkan, ketika ilham ini di hasilkan, dipadankan diatas helaian kertas demi kertas. Bait-bait mutiara dalam imaginasi di ilusikan dan dilukiskan sebaik lukisan ... mengapa ditinggalkan saya masih disini ?

SYABAS !! buat penulis Geidurrahmanel Mishry. Sesungguhnya DIA memberi yang lebih itu ...

No comments:

Post a Comment