Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Wednesday, February 29, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Ber-februari ...

Oleh : Ngajad

Diusung keusangan waktu
berdaleh seluruh pelusuk senja
pada peraduan yang mega terlaksana
natijah dieja terbentuk usia
anggaran tersusuk metah itu
berdiam dalam seruan mu

Tebarkan saja selimut malam
menutupi liang-liang sanubari
agar esok bisa bangkit kembali
lalu menghitung mana perginya saki baki Februari

Lintasan petir menggamit kisah disaat-saat akhir
liuk dendam menyimpan ragam
Ah ! pedulikan kata mereka
hari ini masih kepunyaan Februari
sehingga akhir masa, tamat dengan sendirinya

Hempas, merengus capik bertanya
dengki firasad hilang membatasi
terlanjur luka dilepaskan kata
tidak dihiraukan akan rasa hatinya
Aduhai petir siang marah
tenangkan galau isian mu
duduk sebentar di bangku biru
izinkan lah untuk ber-Februari
pada penghujung waktu

Jarang hadir mu
kian tahun menanti selalu
jarang untuk bertemu
Februari pilihan hari-hari ku
***
(February - Leap Year 2012)

Tuesday, February 28, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Carilah kiblat mu ...

Oleh : Ngajad

Payau terasa ku atas keputusan mu
tiada keluhan mengiringi ketulusan itu
dalam hakikat yang mampu berserah
ini sudah sebahagian darinya, harus ku pasrah
pada derusan pemergian bayu biru
rangkaian doa ikut pergi
diselit antara rengkuh keabadian diri
inilah titik noktahnya, inilah destinasi

Carilah arah kiblat mu
dimana penjuru, dimana bucu, semahu mu
ikutlah rentak teriak naluri
usahlah ditahan-tahan lagi
sudah semestinya esok mahupun lusa itu dimiliki
itulah janji

Pulanglah ... andai itu adalah sebahagian dari rancangan mu
setelah kiblat mu di lihat di hati
sesunguhnya kami disini
masih menanggung rindu sepi ...
***

Doa buat Mama & Atok Su
yang telah berangkat ke tanah suci, Mekkah. Untuk menunaikan ibadah Umrah. Semoga selamat mereka pergi dan selamat juga mereka kembali, bersama para jemaah yang lainnya. Mudah-mudahan mereka bakal peroleh Umrah Mabrur dan di kasihi Illahi di dunia serta akhirat nanti.

Pesta Buku Islam - Putrajaya

TUNJUK LANGIT CINTA di Pesta Buku Islam, Putrajaya.

Dari Feb 24 - Mac 04, 2012
Di Dewan Cempaka Sari, Precint 3
Bermula 10.00am sehingga 9.00pm
Di tapak gerai Pelima Media Sdn Bhd

Friday, February 24, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Hujan

Oleh : Ngajad

Ku tadah hujan malam
dalam takungan kedua tapak tangan ku
mana mungkin tangkungan hujan malam
mampu ku tampung untuk semalam lagi
pada sisa-sisa hujan yang tertinggal disini

Ku tadah hujan malam
pada getir petiran kilat disambung
kala guruh berlaga kasih
tidak gentar ku menampung
pada titisan hujan yang ada masih

Ku tadah hujan malam
sehingga ke hujung masa akhir
kedinginan menggigit tulang malam
kian melewati susunan takdir

Ku tadah hujan malam
tika dikau lena beradu dalam pelukan ku
menjemput mimpi bertemu mimpi
ada mimpi untuk dimiliki

Ku tadah hujan malam
agar tidak tertumpah di atap takdir mu
tidak membasahi kebahagiaan mu
tidak bah perjalanan kehidupan mu

Ku tadah hujan malam
sehingga ke pertama waktu pagi
sebelum dikau bangkit mencari-mencari
semalam, aku pernah kesini ...
***

(Foto oleh Asha)

Ngajad's Tiga Seringgit - Tiada Madah, tiada pujangga

Oleh : Ngajad

Mati semut kerana gula
Mati Tuan tinggalkan nama

Sayu ... bisikkan malaikat senja di hujung kaki pelangi. Warna embun pagi tidak berseri lagi. Titisan saki baki hujan semalam, kian menghilang akan kelembapannya dalam kesamaran masa yang pudar dalam genggaman.

Luluh ... itu yang menggamati ruang liang-liang harapan di jiwa raga. Di bakar tidak rentung, di tenggelam dasar laut, tidak lemas.

Rapuh ... pada langkah-langkah esok. Siang yang panjang, berdiri tanpa bebayang. Malam yang sepi, tidur tanpa helaan nafas bintang-bintang.

Sunyi ... Di saat-saat masa itu berangkat pergi. Yang tinggal hanyalah sisa-sisa waktu, bagai duduk di bangku kayu.

Malaikat senja tiada daya lagi. Pada esok yang masih belum menepati. Kekosongan janji kian meraih isian hati. Seloka bertukar ganti pada hajat kedamaian saji. Keriuhan berlaga rasa di saat di minta satu.
Tiada madah, tiada pujangga. Sesungguhnya inilah kebenaran. Pada realiti yang sejati. Tidak memerlukan bukti. Berjalan pada sedetik lama. Berdiri pada sedetik lebih. Kejauhan menjadi belati antara garisan rindu. Merobek-robek kesetiaan nan manja. Pecah kaca hati, berderai sekali lagi. Kutiplah, satu demi satu. Lalu di satukan kembali pada kemahuan yang amat mungkin lagi terbaik. Biar ada cacat akan celanya namun yang pernah pecah itu adalah hati yang sejati, suatu masa dulu. Damailah hati, pada esok dalam ketentuan NYA.

Biarlah pergi  mu, berkembali.
Biarlah hilang mu, seketika ini
Biarlah senda mu, mengisi sekeping hati
Biarlah rindu mu, menjadi idaman dikala sepi
Biarlah kenangan mu, milik ku nan abadi

Mama mau pergi lagi ... aku reda !

Saturday, February 18, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit- Ada Tuah, Ada Harga...

Oleh ; Ngajad

Silang kata,bertemu jasa
Patah aral jangan sekali
Siang kata,jemu dirasa
Arah dajjal angans dihati

Selayang pandang,tiga berkira
Patuk sembilu,riuh jenaka
Seakan dayang,indah dijaga
Didagu bayu,raih belaka

Tuesday, February 14, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Bila Allah SWT Menduga Kita

Oleh : Ngajad

Inikah takdir ku atau ini sudah menjadi suratan ?

Tidakkah anda perhatikan bahawa ada sebahagian orang yang menyalahkan takdir atau konsep keimanan terhadap takdir sebagai salah satu sebab utama kemunduran umat ? Mereka mengatakan bahawa umat sudah tidak mahu berubah dan tidak memiliki kemahuan untuk berusaha kerana keimanan mereka terhadap takdir. Umat jatuh dalam kemiskinan kerana mereka beranggapan bahawa Allah SWT sudah menetapkan mereka menjadi orang miskin. Padahal mereka belum bersungguh-sungguh berusaha dan berjuang untuk memperbaiki keadaan mereka. Jadi mereka beranggapan bahawa semuanya sudah ditetapkan oleh Allah SWT dan mereka merasa tidak perlu untuk berusaha lebih jauh.




"Buat apa bekerja keras dan berusaha kalau saya sudah ditakdirkan seperti ini, rasanya nasib saya tidak akan berubah."



Begitulah perkiraan yang mereka katakan, sedangkan keadaan seperti ini memang betul-betul terjadi, malah bukan sedikit kaum Muslimin yang berdalih dengan takdir untuk menutupi kemalasan ddan ketidakupayaan mereka. Lalu di mana letaknya kesalahan dan bagaimankah jalan keluar? Adakah kita akan menyalahkan takdir agar dapat keluar dari persoalan ini ? Rupanya memang ada pendapat seperti ini.

***

Petikan dari : Bila Allah Menduga Kita
Penulis : Syed Alwi Alatas

***

Adakah ini takdir
hidup ku dalam kemiskinan di atas dunia
sampai kapan pun
mana bisa merasa kemewahan
kebarangkalian sehingga ke hujung nyawa juga
tak bisa merasa nikmat dunia

Puisi diatas membahaskan tentang takdir. Betapa ruginya akan dirinya yang tidak akan merasa nikmat dunia. Kerana selama diletakkan di muka dunia ini, kehidupannya selalu di rundung malang yang tiada hentinya. Selepas satu, satu. Yang menimpa akan dirinya. Lalu itu dijadikan nasib diri yang telah di takdirkan. Bukan kah satu takdir itu merupakan satu ujian buat manusia. Ujian yang bakal memberi samada satu kejayaan ataupun sebaliknya. Mengapa apabila di landa musibah dengan serta merta menganggap buruk keatas diri sendiri. Jika dengan menerima musibah itu kita memahami bahawasanya masih banyak yang harus dipelajari dan juga terlalu banyak dosa-dosa yang masih memerlukan pengampunan pada yang berkuasa.

Ada pendapat lain mengatakan bahawa dengan diberi akan musibah itu, manusia itu selalu di ingat oleh Allah SWT. Dengan ada banyaknya ujian itu maka sekerap itulah Allah SWT mengingati akan manusia itu. Bukan kah itu satu petanda yang baik ? Baik untuk hari akhirat kelak. Ketika di atas dunia Allah SWT beri macam-macam ujian (pada masa yang sama ujian tersebut adalah yang mampu di tanggung oleh insan tersebut {tailor made}) dalam erti kata yang lain kita susah di dunia,semoga Allah SWT tidak susahkan kita di akhirat kelak.

Sesungguhnya manusia itu selalu bersangka baik dengan setiap dugaan yang Allah SWT turunkan. Kerana antara cara NYA yang mahu menaik tarafkan kedudukan manusia tersebut. Dalam memberi musibah manusia tersebut di naikkan tanpa di sedari. Bukan kah Allah SWT itu Maha Mengetahui akan setiap satu urusan kita samada di dalam jiwa mahupun di dalam minda.

Jadi, apakah ertinya apabila di lemparkan kenyataan "Ini takdir ku". Dengan berkata begitu apakah mempunyai niat baik ataupun sebaliknya? Jika mahu dijadikan sesuatu perkara yang baik, seharusnya di katakan "Alhamdullilah ini sudah menjadi akan takdir ku. Akan ku laluinya dengan sebaik mungkin dalam memohon yang terbaik Allah SWT berikan. Aku reda dengan Ketentuan NYA".

Bersyukur dengan menerima musibah dan tidak mengeluh apabila menerimanya, kita adalah pilihan NYA. Wallahualam.
***

Monday, February 13, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Ini pilihan ku

Oleh : Ngajad

Biar langit itu berlalu pergi
biar senja itu terduduk di bangku
pada pagi yang layu
pada siang yang menumpang lalu

Dalam pilihan ada lagi pilihan. Membuat pilihan adalah merupakan satu pilihan. Apabila ada jawapan di depan mata, mengutuskan satu pilihan menjadikan ia sangat mudah. Ini adalah kerana sudah mampu melihat masa depan dalam bayang-bayang kabus petang. Namun begitu segala rancangan itu adalah hak mutlak DIA. Sekadar hamba NYA, hanya mampu merancang dan terus bersuaha dalam doa yang tiada putus dengan harapan agar segala rancangan berada dalam rancangan NYA juga.

Menerima akan kehendak NYA adalah lakuaan yang meredaai terhadap pilihan NYA. Bersyukurlah dengan sudah apa yang di miliki dan kemungkinan besar yang di miliki akan hilang dalam seperti mimpi-mimpi. Sesungguhnya segala seuatu itu bukan miliki insaniah itu. DIA yang memiliki segala-galanya. Kita sekadar meminjam sehingga tepat pada waktu. Wallahualam ...

Ini pilihan ku
di saat masa itu terhenti
sebarang keputusan harus ku miliki
tidak menggira malam mahupun pagi
ini hak hakiki
ini menjadi abadi
biar dunia dengan pilihan dunia
biar manusia dengan pilihan nya
ini pilihan ku
ini susu, pilihan ku
kepunyaan ku ...



















(Tuan Imam muda Dazzle Emil Haziq)

Friday, February 10, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Ada hikmah disebaliknya ...

Oleh : Ngajad

Sudah jatuh ditimpa tangga ...

Kata-kata pujangga yang dengan sendirinya memberi makna begitu mendalam sekali. Terutama sekali buat yang pernah melaluinya. Sebak lagi luluh jeritan batin itu di saat yang sakit itu  kian sebati di dalam naluri. Tiada guna akan titisan air mata itu, manakan mungkin mampu untuk menjadi penawar pada luka yang terlalu mendalam.Hirisan demi hirisan yang mengikis dinding hati, di robek-robek keluhan jantung nadi. Terang siang mungkin kerana mentari, terang malam mana mungkin kerana mentari tadi. Lalu apakah bulan hanya sekadar mampu hadir di saat malam memanggil ?

Mereka yang bijak-bijak suka berpesan, bagaimana lagi mampu untuk kita menafikannya, sesungguhnya segala sesuatu itu telah pun di rancangkan oleh Tuhan yang Maha Kuasa. Sebaik mungkin terimalah seadanya dalam keadaan yang penuh keredahaan. Bagai mudah melepaskan barisan kata-kata itu di penghujung lidah namun begitulah akan hakikatnya pada putaran kehidupan ini. Itu baru cuma jatuh di timpa tangga, ada yang mengalami lebih dahysat dari itu, setelah jatuh, setelah di timpa tangga, malah di tambah pula dengan tergelincir lalu tersungkur dan terhantuk di hujung kaki tangga. Pada kesakitan yang berpanjangan bagai tiada peghabisannya.

Kesedihan itu merupakan satu anugerah yang Allah SWT berikan secara percuma. Buat kita merasakan kesusahan dan kesenangan tika berada di atas pentas dunia. Tidak mengapa seandainya kita di rangkumi rasa kesedihan tetapi pastikan tidak berlanjutan. Cukup sekadar melepaskan batuk di tangga akan rasa kesediahn itu. Perkara yang tidak mungkin membantu membangkitkan semangat seharusnya tidak di perbesar-besarkan. Kerana bimbang akan memudaratkan kudrat. Lantas, ambil masa itu dan di lepaskan rasa sedih itu di laut timur selatan. Dan kemudian kembalilah ke asal usul kerana disitu ada yang jauh lebih baik sedang menunggu mu ...

Biar lah kita di susah-susahkan di dunia, janganlah kita di susah-susahkan di akhirat kelak. Sesungguhnya setiap yang berlaku itu ada hikmah yang tersendiri di sebaliknya. Bersangka baik pada Tuhan mu, sebagaimana DIA selalu bersangka baik terhadap kamu. Biarpun tangga itu dijadikan alasan untuk kejatuhan itu namun jauh di lubuk hati ku, mana mungkin akan jatuh keimanan dan kepercayaan kepada DIA (Allah SWT) itu. Ar-Rahman , Ar-Rahim, Ar-Rafi, Al-Wahid,  hanya satu di hati ku.

Thank you Allah !

Thursday, February 9, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Lena malam beradu ...

Oleh : Ngajad


Aduhai malam
kabir-kabir di intai sisa-sisa siang
serona langit dihujung senja yang kian menghilang
didodoi sayu pada Jentayu di awal bayu
memenuhi telaga biru berserta mimpi-mimpi indah mu


Aduhai malam
berilah jaminan bintang-bintang akan hadir dalam kerdipan
memberi cahaya indahnya
buat yang sedang mencari erti sebuah mimpi
seindah alam fantasi

Aduhai malam
rentasan rindu di tetas jangan
buat garhayu di hujung sayu
galau dibubar, dilepaskan tiada merayu
moga ada esok 
terindah hanya untuk mu 

Selamat malam aduhai nyawa ku ...
(Tuan Imam Muda Hayzen Jr)












Ngajad's Tiga Seringgit - Patah tumbuh, hilang berganti ...

Oleh : Ngajad

Patah tumbuh
Hilang berganti ...

Kata-kata puitis yang kerap berjaya memujuk hati yang rapuh sebelum ia retak seribu lalu berderai menutupi permukaan bumi. Harapan tinggal harapan. Apakah doa tidak mencukupi ?

Mereka tiada daya untuk bertanya kerana secara lisan bait kata-kata itu kini hilang, secara tiba-tiba. Hilang segala semangat yang semalam ada tetapi kini sudah hilang entah kemana. Mereka yang lebih dulu memijak kan kaki di pentas dunia ini berani untuk melafazkan itu. Yang patah akan kembali tumbuh dan yang hilang bakal berganti. Apakah mereka merujuk kembali kepada periuk belangga ataupun pinggan mangkuk kaca? Atau wang saku yang dibawa bekal bersama sejak siang tadi ? Dalam bertanya, kita bertanya ...

Apabila di selidik dan di tapis satu per satu, barulah yang kasar itu kian menghalusi jarak dan waktu. Sirnar itu kian menghampiri. Dihidupkan di dunia akan didatangi berbagai pancaroba, onak dan dugaannya. Yang kerdil ini harus melaluinya dalam cara apa seaklipun mahupun hanya itu saja ikhtiar yang kita ada. Selalu ada jalan mudah dan juga jalan yang sukar. Dalam sebaik keputusan yang di utuskan akan membawa segala kemahuan mahu atau pun tidak menyeberangi yang payah itu.

Biar patah berkali-kali sekeping hati itu, namun secara jujur sesungguhnya hati itu diperbuat daripada kaca. Lalu berderailah ia pada sekeping hati yang di landa kecewa. Kekecewaan yang hadir tanpa di undangi.Sebaik saja berpatah hati, dalam masa yang berlalu, tidak esok maka jadilah lusa, hati kembali tumbuh disini.Perit hati itu apabila di lukai. Luka yang mengalir bagai bah yang melanda pada hujan yang tiada henti-henti. Maka begitulah gambaran sekeping hati insaniah yang seringkali di uji. Sesungguhnya ujian itu hadir dalam ketentuan NYA. Tiada ujian yang hadir tanya keizinan dari DIA. Bukan kah sepatutnya kita merasa 'bertuah' kerana dipilih dalam menerima akan ujian sebegini rupa? Ujian yang menguji ketabahan sekeping hati. Tidak semua yang  masih hidup setabah dan sekuat itu untuk menerima ujian sebegini rupa. Lalu, selalu lafazan begini akan di dengari ... Tuhan sengaja menguji kita !
Alhamdullilah ... DIA ingat pada kita.

Biar hilang seribu kali namun yang hilang itu sudah pasti bukan untuk di miliki. Untuk dimiliki akan di beri terus untuk di simpan dengan sebaik mungkin. Jika di simpan di laci, mungkin akan hilang. Jika di simpan di bawah bantal tidur, mungkin akan hilang. Jika di simpan di dalam 'gobok', juga kemungkinan besar akan hilang juga. Lantas, di mana tempat yang paling selamat untuk di simpan agar ia tidak hilang walaupun sekali. Jika di simpan di dalam hati, apakah ia akan hilang ? Perakara ini akan berlaku, andai hati itu menjadi status mudah-alih. Tetapi tidak begitu pada sekeping hati, hati itu akan tetap kekal di dalam jiwa dan melekat di antara dinding jantung. Insya Allah. Kerana, sesungguhnya hati itu juga milik Allah SWT. "HEs watching you all the time."  Ini kerana DIA tidak tidur dan tidak makan. Kerana itu DIA berkemampuan. DIA yang MAHA.

Biar lah ia patah
Biar lah ia hilang
sesungguhnya yang tidak pernah patah dan tidak pernah hilang adalah CINTA kepada DIA. Jadikanlah semakin hari semakin mendalam akan pengertian cinta itu. Biarpun seribu kali, taufan melanda dan berkemungkinan mampu untuk mematah-matahkan segala urat dan sendi namun perasaan kasih dan sayang terhadap Allah SWT akan terus hidup dan bersemangat selagi hayat di kandung badan. Biarpun nanti, tiada mampu lisan itu berkata-kata, namun hati itu masih mampu untuk memuja Asma Al-Husna. Jadikanlah titisan air mata jernih itu sebagai saksi pada kesetiaan seorang hamba pada penciptanya. Betapa kebesaran Tuhan itu adalah kebesaran NYA dan cinta NYA adalah segala-galanya.

Sesungguhnya kita tidak mampu untuk hidup tanpa belas kasihan dari DIA. Malah, kita juga tidak merasai kejayaan itu tanpa belas kasih NYA. Tuhan sengaja menguji kita kerana DIA mahu kita merasa susah di dunia, kerana DIA sudah ada rancangan NYA tersendiri. Yakinlah dan percayalah pada Tuhan mu. Jika tidak kepada Allah SWT untuk kita hidup dan mati, maka untuk siapa lagi ini semua ?? Wallahualam ...

Wednesday, February 8, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Bagai Langit & Bumi

Oleh : Ngajad

Dipisah jangan. Berjauhan pun jangan.
Bagai langit dan bumi, kita. Walau dimana sekalipun tercampak jasad dan nyawa yang akan bersatu tetap akan bertemu kembali. Bagai pepatah yang rajin berbicara akan suara-suara hati. Betapa perbezaan itu sangatlah ketara. Selalu dijadikan perbandingan antara kejauhan langit dan bumi. Malah perbedaan itu menjadi satu bukti akan definasi kejauhan itu. Namun pada pendapatan lain, selagi adanya biru langit itu dan selagi ada terbentang keluasan bumi itu, selagi itulah sangat nyata kewujudan kesetiaan langit dan bumi.

Dari sudut yang berbeza kini, bawasanya  langit dan bumi itulah milik Allah SWT yang hakiki. Ketinggian langit dan keluasan bumi adalah kepunyaan NYA yang abadi. Berlapis-lapis langit itu adalah satu pengalaman yang bakal kita (hamba) bakal menempuhinya. Sedalam-dalamnya perut bumi juga bakal kita (hamba) di humban kedalamnya. Samada keindahan mahupun sebaiknya, bakal kita sama-sama menjamahnya dan akan menjadi satu penantian yang terkahir. Satu destinasi yang akan memberi kesan yang tersendiri.

Keindahan warna langit yang biru itu juga merupakan kuasa Allah SWT mewarnainya dengan penuh kasih dan sayang. Pada langit yang tidak pernah bertepi, begitu jugalah akan Allah SWT terhadap hamba-hamba NYA. Akan pengertian kasih dan sayang Allah SWT terhadap kita. Tidak pernah luntur, tidak pernah lusuh, tidak pernah kurang, tidak pernah jarang. Dari dulu lagi sehingga kini dan selama-lamanya. Jika sesudah itu, bagaimana pula dengan kita ? Bagaimana rupa akan kebuktikan kasih dan sayang kita kembali kepada Allah SWT? Adakah seluas langit membiru atau sekadar berada di dasar bucu-bucunya saja ? Tidak mudah untuk lidah itu melenturkan sebaris kata ...  siapa kita ? Yang hanya ada seteguk amalan cuma. Entah berinti, entah tiada berisi. Apakah amalan yang baru dirikan semalam dua sudah mencukupi untuk diberikan kembali kepada Allah SWT ? Dengan segan dan penuh kesiluan, tepuk dada ... beranikah untuk memberikan jawapannya?

Kedamaian muka bumi yang terbentang luas. Memberi erti dalam hidup ini. Memberi kelazatan dunia. Di semai yang cantik-cantik itu dengan satu per satu, kita menikmatinya. Sehari demi sehari kita memijak tanah yang kuat dan matang. Dapat menampung keseluruhan bumi di tatah di atas paksi. Yang berputar tanpa henti dan tanpa sebarang objeck mahupun nyawa terjatuh dari kedudukannya. Kuasa apakah ini ? Yang sangat ajaib. Yang sangat luar biasa. Yang sangat berbeza. Ia lain dari yang lain.. Belum ada yang serupa sebelum ini dan mana mungkin akan ada seumpana ini. Kuasa yang DIA saja yang miliki. DIA mampu jadikan bumi dan bintang-bintang yang lain. Dijadikan anak-anak bintang agar malam tidak menjadi kesepian dan tidak berada di dalam kegelapan. Walaupun malam sunyi sepi namun, malam tetap indah dalam limpahan rahmat NYA.Kedamaian yang DIA berikan adalah semata-mata kerana DIA sangat sayang dengan hamba-hamba NYA. DIA sangat mengasihi akan hamba-hamba NYA, tidak mengira siang mahupun malam. DIA tetap setia dengan setiap satu hamba-hamba NYA.

Walaupun pun berkali-kali kita terlupa pada DIA. Sudah beribu kali kita lupa untuk ucapkan tanda kesyukuran kepada DIA. Namun DIA tetap mahu berikan yang terbaik kepada kita.
Minta sajalah ... akan AKU berikan. Begitulah firman Allah SWT. Maka kita terus meminta dalam keadaan yang mudah lupa diri. Tanpa rasa sedikit pun segan dan silu. Tanpa rasa terhutang. Tanpa rasa bersalah. Tanpa rasa tidak bertempat ... kita terus meminta. Siapa kita ? Siapa DIA ?

Cerminkanlah dulu pertanyaan itu sebelum pertanyaan itu kembali lalu dicerminkan. Rasailah dan mengakuilah akan kekurangan diri itu kerana sesungguhnya manusia itu dijadikan dalam bentuk yang serba kekurangan. Lalu memohonlah pada Tuhan mu dalam menyedari akan kelemahan dalam diri. Insya Allah, akan Allah SWT tunaikan dalam bentuk masa yang sangat sesuai. DIA mempunyai rancangan NYA yang tersendiri, oleh itu ... banyak-banyak kanlah bersabar dengan Allah SWT. Sesungguhnya Allah SWT itu sangat sayang pada hamba-hamba NYA yang pandai bersabar.

Sayang sekali, andai ada yang tidak sekali mengaku akan kekurangan diri dan tidak pernah sekali mengaku Allah SWT lah yang telah memberi segala-galanya, termasuklah nyawanya sendiri. Bagaimana akan akhirnya nanti ? Apakah kejayaan atau sebaliknya akan dimiliki ? Allahualam . 

Langit biru ...
berkaki senja
ada jingga dibumi mu
DIA memiliki
DIA memberi
pada insaniah yang di kasihi ...

Ngajad's Tiga Seringgit - Harta Adalah Ujian Amanah & Ujian

Oleh : Ngajad

Setiap umat telah ditentukan rezekinya oleh Allah SWT. Tugas utama hamba NYA ialah berusaha untuk mendapatkan rezeki itu mengikut peraturan yang telah digariskan oleh batasan agama. Umat Islam digalakkan mencari rezeki dan harta sebagai bakalan hidup di dunia agar tidak meminta-minta. Sehubungan itu Allah SWT amat mencintai mukmin yang bekerja. Sesungguhnya sesiapa yang merasakan kepayahan pada waktu malam disebabkan pekerjaan tangannya (pada waktu siang), maka dosanya akan terampun pada waktu malam itu.

Bagaimanapun perlu di ingatkan, sebahagian besar harta yang di perolehi itu adalah amanah manakala selebihnya adalah ujian daripada Allah SWT. Oleh itu umat Islam dilarang menjadi hamba kepada harta kerana ia akan menghilangkan amanah yang diberikan.

Justeru, wajib bagi umat Islam mencari harta secara hala. Ini kerana mencari rezeki melalui sumber yang halal itu hukumnya wajid.
***
Ya Allah
cukuplah kami dengan rezeki yang halal
sehingga kami tidak tamak kepada (perkara-perkara) yang haram.
Juga sempurnakanlah kami dengan segala kelebihan (pemberian)MU
sehingga kami tidak mengharapkan (kepada)
selain daripada MU.
AMIN YRA.
***
Petikan dari : 100 Pesanan Terakhir Rasulullah SAW (Al-Quran & Sunnah)
Penulis : Muhd Nasruddin Dasuki

Monday, February 6, 2012

THANK YOU AL-WAHID

ALHAMDULLILAH
AR-RAHMAN, AR-RAHIM
AL-MALIK,AL-QUDDUS
AS-SALAM,AL-MU'MIN
AL-MUHAIMIN, AL-AZIZ
AL-JABBAR,AL-MUTAKABBIR
AL-KHALIQ, AL-BARI'
AL-MUSHAWWIR, AL-GHAFFAR
AL-QAHHAR,AL-WAHHAB
AR-RAZZAQ,AL-FATTAH
AL-'ALIM,AL-QABITH
AL-BASITH, AL-KHAFIDH
AR-RAFI',ALMU'IZZ
AL-MUDZILL, AS-SAMI'
AL-BASHIR,AL-HAKAM
AL-'ADL,AL-LATHIF
AL-KHABIR, AL-HALIM
AL-'AZHIM,AL-GHAFUR
ASY-SYAKUR,AL-'ALIYY
AL-KABIR,AL-HAFIZ
AL-MUQIT,AL-HASIB
AL-JALIL,AL-KARIM
AR-RAQIB,AL-MUJIB
AL-WASI',AL-HAKIM
AL-WADUD,AL-MAJID
AL-BA'ITH,ASY-SYAHID
AL-HAQ,AL-WAKIL
AL-QAWIYY,AL-MATIN
AL-WALIYY, AL-HAMID
AL-MUHSHI,AL-MUBDI'
AL-MU'ID,AL-MUHYI
AL-MUMIT,AL-HAYY
AL-QAYYUM, AL-WAJID
AL-MAJID,AL-WAHID
AL-AHAD, ASH-SHAMAD
AL-QADIR,AL-MUQTADIR
AL-MUQADDIM,AL-MUAKHKIR
AL-AWWAL, AL-AKHIR
AZH-ZHAHIR,AL-BATHIN
AL-WALI,AL-MUTA'ALI
AL-BARR,AT-TAWWAB
AT-MUNTAQIM,AL'AFUW
AR-RA'UF,MALIKUL MULK
DZUL JALALI WAL IKRAM,AL-MUQSITH
AL-JAMI',AL-GHANIYY
AL-MUGHNI,AL-MANI'
ADH-DHAR,AN-NAFI'
AN-NUR,AL-HADI
AL-BADI,AL-BAQI
AL-WARITS,AR-RASYID
ASH-SHABUR

Ngajad's Tiga Seringgit - WASIAT KU

Oleh : Ngajad

Ku tuliskan wasiat ini, disaat usia ku meningkat setahun lagi. Alhamdullilah, sesungguhnya DIA yang Maha Kaya. Diberikan daku usia dalam limpahan kurniaan yang tiada bandingannya. Pemberian rezeki semakin hari, semakin meninggi. Sungguh tiada daya melafazkan tanda kesyurukan yang tiada henti. Tanda CINTA NYA kian membara pada setiap hela nafas yang dirasa.

Aduhai nyawa-nyawa ku
pujaan hati ku
lambang cinta ku
indah kala menatap wajah mu
bak bulan penuh di langit biru
senda dan tawa mu
memenuhi ruang di lubuk hati ku
kehadiran mu, berselang sepuluh tahun jarak dan waktu
tiada salah sesiapa
sesungguhnya itu semua adalah rancangan NYA

Aduhai nyawa-nyawa ku
perjalanan mu, masih jauh, masih mampu di atur
lihatkan rupa dunia
yang kini tidak sekata
jangan mudah terpegaruh pada adat resam dan kata mereka
selalulah di rujuk kembali
pada Al-Quran dan Sunnah Nabi
disitu bakal menentukan masa depan mu
pada kebahagiaan yang bakal dikau kecapi
dekatkanlah jiwa mu pada Allah SWT nan SATU
percayalah dan yakinlah
hanya DIA, datangnya dan jadinya kita
dan
hanya DIA, kembali akan matinya kita

Aduhai nyawa-nyawa ku
tiba masa, terpisah jiwa dan raga
bijaklah sesama berganding bahu
dalam wasiat hanya untuk mu
percayalah, kasih dan sayang ini
mana mungkin sama berganti untuk seribu tahun lagi
doa-doa ku, selalu ku sampaikan dalam bentuk permintaan
agar  DIA, menunaikan bukan saja di dunia
malah berpanjangan
sehingga ke negeri Syurga

Aduhai kesayangan ku
lahir ku kerana kesahihan cinta mu
dalam bertungkus lumus dikau memperjuangkan erti hidup
di calar dinding hatimu
di cabut nyawa mu
di robek kasih mu
namun semangat mu
tiada pernah gentar
berdepan dengan seluruh ketakwaan mu
keimanan mu, dikau pamerkan satu persatu
lalu di jadikan perisai membentengkan  kewanitaan mu

Aduhai kesayangan ku
sejarah hitam, di kenang jangan
buang saja ke laut cinta selatan
beryakinlah, doa-doa mu bakal memanjat tiang Iman
bakal menemani mu
di alam barzakh pada dalam perjalanan Syurga itu
dalam tadahan sekudus hamba
memohon lagi meminta
keampunan tiada awal dan akhirnya
pada ruang saat dan masa tika bersama

Aduhai kekasih ku
Segala-galanya merupakan cinta pada pandangan  pertama. Dari mata turun ke hati. Lalu melekat di jantung ini. Dalam rancangan NYA, di atur mengikut masa, di arah mengikut rentaknya, di pentaskan mengikut ragam dunia. Siapa sangka kita melepasi sembilan belas tahun bersama. Segala onak dan duri,  di harungi. Noda dan dosa, kita pernah merasa. Sakit dan senang kian berselang. Pahit dan manis merupakan makanan harian kita. SubahanaAllah, DIA beri banyak, di ambil sedikit. Namun kita tetap merasa sakit. Biarkanlah kita bersusah-sudah di dunia, jangan disusahkan kita di akhirat nya.

Sepanjang perjalanan ini, terlalu banyak yang mengubah dan menjadi. Ada masa dalam kita sedari dan adakalanya pula di saat kita separuh mahu mengakui. Pada hakikat sejadinya kita, dalam bentuk manusia. Memiliki kelemahan dalam genggaman diri.Oleh itu, tiada daya dalam pautan kekurangan ini, memohon keampunan sebelum di jemput kembali. Maafkanlah segala kekurangan dan kelemahan pada hayat selama di kandung badan. Andai kecewa bertahta di hati, serahkanlah kembali takdir ini pada Illahi.

Aduhai kekasih ku
Jadikanlah bintang indah pada malam mu. Jadikanlah mentari indah pada siang mu. Jadikanlah hujan indah pada pelangi pagi mu. Sungguh ku tidak layak menjejak kaki di tangga Syurga, namun pada masa yang sama sungguh ku tidak sanggup menjadi penghuni di dunia Neraka. Maka dari itu, jadikanlah Iman itu indah pada usia mu. Jadikanlah kesabaan itu indah pada junjungan mu. Jadikanlah ketakwaan itu indah pada hidup mu. Insya Allah, dalam doa tiada batasan ku mendoakan agar yang terbaik dijadikan ... hanya untuk mu!

Aduhai Ramalan ku,
Kibarkanlah yang benar itu. Sebarkanlah yang sedikit itu. Taburkanlah yang selebihnya itu. Semaikanlah yang indah itu. Sematkanlah yang cantik itu. Sidaikanlah yang sisa itu.Sanjungkanlah yang SATU itu.Junjungkanlah yang penghulu itu. Hindarilah yang salah itu. Jauhkanlah yang rosak itu. Selamatkanlah yang tersadai itu. Kasihilah yang sayang itu. Hargailah yang tiada itu. Jamahlah yang kempunan itu. Ingatilah yang terlupa itu. Maafkanlah yang terlanjur itu.Pandukanlah yang sesat itu. Kasihanilah yang lemah itu. Waspadalah yang menipu itu. Carikanlah yang hilang itu.Temuilah yang ada itu. Damailah yang setia itu. Dekatilah yang jauh itu. Bersyukurlah ... pada yang SATU !  

Ngajad's Tiga Seringgit - A Mi Manera ...

Oleh : Ngajad

Alhamdullilah ... setahun lagi
di dakap kenangan senja
di dalam saku ku simpan pepatah diraja
yang terputus, ku ikatkan semula
yang terpatah, ku luruskan seadanya
yang terpecah, ku lekatkan serpihannya
dengan darah daging kudrat hamba
titisan keringat, ku perahkan kesemuanya
biarpun terputus dari hujung jemari
takdir berupa akan diri ini
biarpun terpatah dari hati ke hati
semangat tidak luntur untuk sehari lagi
biarpun pecah kaca masa
sesunguhnya hanya itu saja yang hamba ada ...
***
Aduhai sang jiwa-jiwa
apakah setahun lagi diberi hamba sedetik masa
mendakap raga, meyimbah rasa cinta pada NYA
sudah bertahun kini lamanya
dalam anugerah, dicipta sebaik asa
merak merah terbang kedua benua
merentasi peraduan birunya
Aduhai sang jiwa-jiwa
esok bukan hadiah tetapi ujian buat hamba NYA
apakah cukup semalam ditinggal beban
pada ranting sisa keluhan
berbisik desiran pepasiran 
sekali langkah, mana mungkin sama pada langkah sebelumnya
biar berlaku sekali itu
namun cukup sekali dijadikan bukti mu
Aduhai sang jiwa-jiwa
ini cara ku, cara ku menatap dunia
ini pengertian ku, mengerti akan hakikat yang nyata
ini mungkin salah, maka betulkan lah
ini mungkin benar,  maka jangan salahkan lah
Aduhai sang jiwa-jiwa
andai masih mencari akan zat NYA yang tersembunyi
wartakanlah ...
jadikanlah aku sebahagian sang jiwa-jiwa itu
dalam pencarian tiada penghujungnya
mungkin untuk setahun lagi
mungkin untuk setakat malam ini
namun ...
beginilah
pada yang sudah pun bermula
pasti bakal melihat akan akhirnya
walau mata dipejam
walau nyawa disimpan
Aduhai sang jiwa-jiwa
A Mi Manera
inilah caranya ...

Saturday, February 4, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Kosongkan

Oleh : Ngajad

Siapkan jubah malam ku
untuk ku labuhkan sehingga ke bucu lautan langit malam
buat menemani bersepahnya anak-anak bintang
di saat terpisah bumi dalam kehilangan
Siapkan gebar kesabaran ku
untuk ku berbagi pada jeritan guruh
kala berlaga kasih di kaki rakuh
pada titisan hujan disimpan angkuh
Siapkan raga luka ku
untuk ku sidaikan di pagar jiwa-jiwa
pada sang dewa yang hadir semalam dua
pada siang kian matang menyapa
Siapkan balutan cadar ku
untuk ku hijabkan pelangi pagi
germawan awan mentak baldu
pada isian pelangi ... hati.

Thursday, February 2, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Sombong

Oleh : Ngajad

Sombong
lagi di kejar
lagi laju di lari

Sombong
tidak sekali berpaling
tidak sekali berhenti

Sombong
pilih untuk terus membisu
pilih untuk bersikap dingin selalu

Sombong
tidak bisa ditangguh
tidak bisa menanggung rapuh

Sombong
sengaja ditinggalkan
sengaja diendahkan

Sombong
aku kesuntukan

MASA - kau terlalu sombong
semakin singkat
semakin nekad
semakin hampir 'dateline' itu
bagaimana dengan aku ?