Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah #2015

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Al Fatihah

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
#tv3 #azalea #2013 #20ep

JANJI ADAM PROMO

Wednesday, February 8, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - Bagai Langit & Bumi

Oleh : Ngajad

Dipisah jangan. Berjauhan pun jangan.
Bagai langit dan bumi, kita. Walau dimana sekalipun tercampak jasad dan nyawa yang akan bersatu tetap akan bertemu kembali. Bagai pepatah yang rajin berbicara akan suara-suara hati. Betapa perbezaan itu sangatlah ketara. Selalu dijadikan perbandingan antara kejauhan langit dan bumi. Malah perbedaan itu menjadi satu bukti akan definasi kejauhan itu. Namun pada pendapatan lain, selagi adanya biru langit itu dan selagi ada terbentang keluasan bumi itu, selagi itulah sangat nyata kewujudan kesetiaan langit dan bumi.

Dari sudut yang berbeza kini, bawasanya  langit dan bumi itulah milik Allah SWT yang hakiki. Ketinggian langit dan keluasan bumi adalah kepunyaan NYA yang abadi. Berlapis-lapis langit itu adalah satu pengalaman yang bakal kita (hamba) bakal menempuhinya. Sedalam-dalamnya perut bumi juga bakal kita (hamba) di humban kedalamnya. Samada keindahan mahupun sebaiknya, bakal kita sama-sama menjamahnya dan akan menjadi satu penantian yang terkahir. Satu destinasi yang akan memberi kesan yang tersendiri.

Keindahan warna langit yang biru itu juga merupakan kuasa Allah SWT mewarnainya dengan penuh kasih dan sayang. Pada langit yang tidak pernah bertepi, begitu jugalah akan Allah SWT terhadap hamba-hamba NYA. Akan pengertian kasih dan sayang Allah SWT terhadap kita. Tidak pernah luntur, tidak pernah lusuh, tidak pernah kurang, tidak pernah jarang. Dari dulu lagi sehingga kini dan selama-lamanya. Jika sesudah itu, bagaimana pula dengan kita ? Bagaimana rupa akan kebuktikan kasih dan sayang kita kembali kepada Allah SWT? Adakah seluas langit membiru atau sekadar berada di dasar bucu-bucunya saja ? Tidak mudah untuk lidah itu melenturkan sebaris kata ...  siapa kita ? Yang hanya ada seteguk amalan cuma. Entah berinti, entah tiada berisi. Apakah amalan yang baru dirikan semalam dua sudah mencukupi untuk diberikan kembali kepada Allah SWT ? Dengan segan dan penuh kesiluan, tepuk dada ... beranikah untuk memberikan jawapannya?

Kedamaian muka bumi yang terbentang luas. Memberi erti dalam hidup ini. Memberi kelazatan dunia. Di semai yang cantik-cantik itu dengan satu per satu, kita menikmatinya. Sehari demi sehari kita memijak tanah yang kuat dan matang. Dapat menampung keseluruhan bumi di tatah di atas paksi. Yang berputar tanpa henti dan tanpa sebarang objeck mahupun nyawa terjatuh dari kedudukannya. Kuasa apakah ini ? Yang sangat ajaib. Yang sangat luar biasa. Yang sangat berbeza. Ia lain dari yang lain.. Belum ada yang serupa sebelum ini dan mana mungkin akan ada seumpana ini. Kuasa yang DIA saja yang miliki. DIA mampu jadikan bumi dan bintang-bintang yang lain. Dijadikan anak-anak bintang agar malam tidak menjadi kesepian dan tidak berada di dalam kegelapan. Walaupun malam sunyi sepi namun, malam tetap indah dalam limpahan rahmat NYA.Kedamaian yang DIA berikan adalah semata-mata kerana DIA sangat sayang dengan hamba-hamba NYA. DIA sangat mengasihi akan hamba-hamba NYA, tidak mengira siang mahupun malam. DIA tetap setia dengan setiap satu hamba-hamba NYA.

Walaupun pun berkali-kali kita terlupa pada DIA. Sudah beribu kali kita lupa untuk ucapkan tanda kesyukuran kepada DIA. Namun DIA tetap mahu berikan yang terbaik kepada kita.
Minta sajalah ... akan AKU berikan. Begitulah firman Allah SWT. Maka kita terus meminta dalam keadaan yang mudah lupa diri. Tanpa rasa sedikit pun segan dan silu. Tanpa rasa terhutang. Tanpa rasa bersalah. Tanpa rasa tidak bertempat ... kita terus meminta. Siapa kita ? Siapa DIA ?

Cerminkanlah dulu pertanyaan itu sebelum pertanyaan itu kembali lalu dicerminkan. Rasailah dan mengakuilah akan kekurangan diri itu kerana sesungguhnya manusia itu dijadikan dalam bentuk yang serba kekurangan. Lalu memohonlah pada Tuhan mu dalam menyedari akan kelemahan dalam diri. Insya Allah, akan Allah SWT tunaikan dalam bentuk masa yang sangat sesuai. DIA mempunyai rancangan NYA yang tersendiri, oleh itu ... banyak-banyak kanlah bersabar dengan Allah SWT. Sesungguhnya Allah SWT itu sangat sayang pada hamba-hamba NYA yang pandai bersabar.

Sayang sekali, andai ada yang tidak sekali mengaku akan kekurangan diri dan tidak pernah sekali mengaku Allah SWT lah yang telah memberi segala-galanya, termasuklah nyawanya sendiri. Bagaimana akan akhirnya nanti ? Apakah kejayaan atau sebaliknya akan dimiliki ? Allahualam . 

Langit biru ...
berkaki senja
ada jingga dibumi mu
DIA memiliki
DIA memberi
pada insaniah yang di kasihi ...

No comments:

Post a Comment