Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah #2015

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Al Fatihah

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
#tv3 #azalea #2013 #20ep

JANJI ADAM PROMO

Monday, February 6, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit - WASIAT KU

Oleh : Ngajad

Ku tuliskan wasiat ini, disaat usia ku meningkat setahun lagi. Alhamdullilah, sesungguhnya DIA yang Maha Kaya. Diberikan daku usia dalam limpahan kurniaan yang tiada bandingannya. Pemberian rezeki semakin hari, semakin meninggi. Sungguh tiada daya melafazkan tanda kesyurukan yang tiada henti. Tanda CINTA NYA kian membara pada setiap hela nafas yang dirasa.

Aduhai nyawa-nyawa ku
pujaan hati ku
lambang cinta ku
indah kala menatap wajah mu
bak bulan penuh di langit biru
senda dan tawa mu
memenuhi ruang di lubuk hati ku
kehadiran mu, berselang sepuluh tahun jarak dan waktu
tiada salah sesiapa
sesungguhnya itu semua adalah rancangan NYA

Aduhai nyawa-nyawa ku
perjalanan mu, masih jauh, masih mampu di atur
lihatkan rupa dunia
yang kini tidak sekata
jangan mudah terpegaruh pada adat resam dan kata mereka
selalulah di rujuk kembali
pada Al-Quran dan Sunnah Nabi
disitu bakal menentukan masa depan mu
pada kebahagiaan yang bakal dikau kecapi
dekatkanlah jiwa mu pada Allah SWT nan SATU
percayalah dan yakinlah
hanya DIA, datangnya dan jadinya kita
dan
hanya DIA, kembali akan matinya kita

Aduhai nyawa-nyawa ku
tiba masa, terpisah jiwa dan raga
bijaklah sesama berganding bahu
dalam wasiat hanya untuk mu
percayalah, kasih dan sayang ini
mana mungkin sama berganti untuk seribu tahun lagi
doa-doa ku, selalu ku sampaikan dalam bentuk permintaan
agar  DIA, menunaikan bukan saja di dunia
malah berpanjangan
sehingga ke negeri Syurga

Aduhai kesayangan ku
lahir ku kerana kesahihan cinta mu
dalam bertungkus lumus dikau memperjuangkan erti hidup
di calar dinding hatimu
di cabut nyawa mu
di robek kasih mu
namun semangat mu
tiada pernah gentar
berdepan dengan seluruh ketakwaan mu
keimanan mu, dikau pamerkan satu persatu
lalu di jadikan perisai membentengkan  kewanitaan mu

Aduhai kesayangan ku
sejarah hitam, di kenang jangan
buang saja ke laut cinta selatan
beryakinlah, doa-doa mu bakal memanjat tiang Iman
bakal menemani mu
di alam barzakh pada dalam perjalanan Syurga itu
dalam tadahan sekudus hamba
memohon lagi meminta
keampunan tiada awal dan akhirnya
pada ruang saat dan masa tika bersama

Aduhai kekasih ku
Segala-galanya merupakan cinta pada pandangan  pertama. Dari mata turun ke hati. Lalu melekat di jantung ini. Dalam rancangan NYA, di atur mengikut masa, di arah mengikut rentaknya, di pentaskan mengikut ragam dunia. Siapa sangka kita melepasi sembilan belas tahun bersama. Segala onak dan duri,  di harungi. Noda dan dosa, kita pernah merasa. Sakit dan senang kian berselang. Pahit dan manis merupakan makanan harian kita. SubahanaAllah, DIA beri banyak, di ambil sedikit. Namun kita tetap merasa sakit. Biarkanlah kita bersusah-sudah di dunia, jangan disusahkan kita di akhirat nya.

Sepanjang perjalanan ini, terlalu banyak yang mengubah dan menjadi. Ada masa dalam kita sedari dan adakalanya pula di saat kita separuh mahu mengakui. Pada hakikat sejadinya kita, dalam bentuk manusia. Memiliki kelemahan dalam genggaman diri.Oleh itu, tiada daya dalam pautan kekurangan ini, memohon keampunan sebelum di jemput kembali. Maafkanlah segala kekurangan dan kelemahan pada hayat selama di kandung badan. Andai kecewa bertahta di hati, serahkanlah kembali takdir ini pada Illahi.

Aduhai kekasih ku
Jadikanlah bintang indah pada malam mu. Jadikanlah mentari indah pada siang mu. Jadikanlah hujan indah pada pelangi pagi mu. Sungguh ku tidak layak menjejak kaki di tangga Syurga, namun pada masa yang sama sungguh ku tidak sanggup menjadi penghuni di dunia Neraka. Maka dari itu, jadikanlah Iman itu indah pada usia mu. Jadikanlah kesabaan itu indah pada junjungan mu. Jadikanlah ketakwaan itu indah pada hidup mu. Insya Allah, dalam doa tiada batasan ku mendoakan agar yang terbaik dijadikan ... hanya untuk mu!

Aduhai Ramalan ku,
Kibarkanlah yang benar itu. Sebarkanlah yang sedikit itu. Taburkanlah yang selebihnya itu. Semaikanlah yang indah itu. Sematkanlah yang cantik itu. Sidaikanlah yang sisa itu.Sanjungkanlah yang SATU itu.Junjungkanlah yang penghulu itu. Hindarilah yang salah itu. Jauhkanlah yang rosak itu. Selamatkanlah yang tersadai itu. Kasihilah yang sayang itu. Hargailah yang tiada itu. Jamahlah yang kempunan itu. Ingatilah yang terlupa itu. Maafkanlah yang terlanjur itu.Pandukanlah yang sesat itu. Kasihanilah yang lemah itu. Waspadalah yang menipu itu. Carikanlah yang hilang itu.Temuilah yang ada itu. Damailah yang setia itu. Dekatilah yang jauh itu. Bersyukurlah ... pada yang SATU !  

No comments:

Post a Comment