Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah #2015

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Al Fatihah

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
#tv3 #azalea #2013 #20ep

JANJI ADAM PROMO

Wednesday, June 13, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Itulah yang terakhir kalinya.

Oleh : Ngajad

Sudah terlalu lama kau tinggalkan aku
disini meratap sepi 
di lembah yang tiada erti 
sendiri

Sudah terlalu lama kau pergi 
tahun berganti tahun, seperti tahun ini 
namun tidak sehari dikau pulang menjengguk ku disini
dalam bertanya khabar 
mahupun bercerita tentang kisah hampa

Tiada senyawa yang tahu dimana hilangnya kelibat diri mu 
pergi tanpa meninggalkan pesan
tanpa sebarang wasiat dikau sampaikan
benar sangatlah nyata, aku ... dikau tinggalkan

Tidakkah dikau merasa kasihan 
dengan nasib ini 
keputusan takdir ku jalani 
tanpa dikau mengiringi 
tanpa belas simpati, dikau sandarkan
kasih ku tidak kesampaian
kasih ku tersidai di perhentian

Bertahun lamanya ku nantikan 
andai jasad mu pulang dalam dakapan
izinkanlah sekali yang terakhir ini 
ku kucup tangan mu 
memohon restu
memohon kemaafan dari mu 
sungguh ku mahu 
namun ... mana bisa langit biru turun ke bumi 
mana bisa gelora laut terhenti dari berlari

Tetapi RahmatNYA amatlah ketara
pada alam nyata dikau tiada
dihadirkan dikau dalam mimpi 
tika tidur kita bersua
tika ku lena dikau hampiri

Dalam suasana riuh berada
entah dari mana mahu di mulakan cerita
tetapi yang penting adalah apa rasanya
kehadiran mu, cantik di mata
berisi tubuh mu, sasa belaka
dikau dakap tubuh ku, bukan sekali namun untuk seketika
ku benamkan kepala ku dalam keliru semata-mata
berbisik dikau katakan ...
"Sambutlah pelukan aku ini, pelukan dari seorang papa untuk puterinya..."
ku sambut pelukan mu dalam serta merta

sambil bertanya...
"Lepas ni Papa nak kemana?"

lalu dikau menjawab ...
"Tak kemana"

Aku ajak dalam menjemput ...
"Jom ikut sekali ?"

Dikau menjelaskannya ...
"Tak apalah, nanti papa ikut. Pergilah dulu"

Dikau lepaskan pelukan, dikau lepaskan aku untuk pergi 
aku kaku masih lagi bermimpi 
dalam senyuman dikau berpesan
dalam kesedihan aku, dikau tinggalkan
yang terakhir dikau ingatkan ...
"Jaga diri baik-baik!" 

Itulah yang terakhir, sebelum ku bangkit ke panggilan Subuh tadi. Siapa sangka, dalam diam ku bertanya, dalam kebisuan ku meneka ... Allah SWT menggambarkan seadanya. 

Thank You Allah ! Ya Allah SWT, kasihanilah papa ku... dalam apa jua keadaannya ketika ini. Sesungguhnya KAU yang Maha Mengetahui dari diri ku. Hamba MU ini redha dengan ujian yang  ini. Jika tidak keberantan pada langit biru, titipkanlah kembali akan salam ku !
***

Buat Papa ...







1 comment: