Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Wednesday, October 24, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Doa Kami

Oleh : Ngajad

Pada langit yang putih berseri di pagi ini
sambutlah senyuman seindah kami
jadikanlah gubahan yang mampu mengubah isian hati
mendambakan keinginan sejati

Pada awan gemawan yang duduk tersipu
seluas angkasa alam biru
titipkanlah salam sesejuk salju
buat jemaah bakal para hajjah dan haji disitu
mendungkanlah perjalanan mereka
untuk seketika waktu

Sudah cukup masa
tiada payah menyusun kata-kata
buat mereka memenuhi janji
bertemu sebelum mati
menjejakkan kaki di bumi Illahi
rumah Allah SWT
mereka berada kini
kering tekak memanggil - manggil yang ESA
luka pecah tumit mencari kebesaran NYA
bercucuran air mata kesal memohon keampunan DIA
tidak berkelip mata melihat keagunangan NYA
keinsafan mana lagi yang belum teruji?

Ya Labbaika
mereka jemaah bakal haji MU
kini sudah selamat sampai ke pangkuan Kaabah MU
mereka mengharapakan sedikit belas kasihan MU
KAU kasihanilah mereka
KAU ampunilah dosa-dosa mereka
KAU selamatkanlah mereka

selamatlah pergi maka selamatlah berkembali
doa kami

tunaikanlah haji sebaik-baiknya agar haji makbrur menjadi
doa kami

jadilah insan yang jauh lebih baik dari sebelum ini
doa kami

carilah cinta Illahi
doa kami

kami yang tertinggal disini
doakanlah untu kami
kami masih memerlukan segenggam simpati
untuk esok dan hari-hari
kami berharap yang terbaik sebelum mati
***



Friday, October 19, 2012

Ya Allah! Kasihanilah kami

Ya Labbaika,
Aku tahu di saat ini KAU ada dan sedang mendengar
tika seluruh alam sunyi sepi
seolah sudah mati

Ya Allah
tidak keberatan andainya KAU bisa menjaga dia
yang kini berada jauh dimata
khabarnya hilang tiba-tiba
tanpa meninggalkan wasiat mahupun sepatah kata

Ya Labbaika
awal pagi tadi
sebelum dia pergi
dia mengingati ... untuk jaga diri
sebaik saja bagasinya diangkat sekali

Ya Allah
aku tabah
aku usaha
aku sabar
dan mampu aku harus redha
tetapi paling tidak
KAU tunjukkan lah dimana dia disaat ini
apa musibah telah melanda
apa kesusahan yang kini sudah terima
KAU kasihanilah dia
KAU lindungilah dia
KAU makbulkanlah doa dia
KAU ringankanlah ujian ini seketika

Ya Labbaika
tika di saat ini
hanya satu pinta ku
sesungguhnya aku ingin tahu

Dimanakah suami ku ??

Thursday, October 11, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Langit Runtuh

Oleh : Ngajad

(Untuk Aliez Tazwid )

Carilah waktu
carikanlah ruang
untuk kita bertemu
untuk melepaskan rindu
sesak naluri semalam ini
dalam kehibaan mengutipnya sendiri
usah mengadu
kepayahan ini
kerana kesukarannya
sudah tiada daya lagi
di dalam luahan bicara

Deruan angin singgah membisikkan
langkah kaki mu
menggorak ke nestapa ku
di saat ku lihat kelibat mu
hampir tumbang kepasrahan itu
lerai sudah penantian syahdu
kini ku jejaki apa yang dikau tinggalkan ... sepi !

Ku pijak bayang mu, yang membelakangkan aku
terhenti kesemua pergerakkan dalam hasrat mu
tanpa menoleh
tanpa bertanya
kau tahu itu aku  yang menghalang perjalanan mu
lancar pernafasan ku
menahan batin
menjerit jangan
tergigit lidah dalam kesetiaan ku
menahan sengsara
sejak dikau tiada

Bayang hitam, bergerak tiada
kaku di atas bumi NYA
tertunduk kepala mu
melihat wajah dunia
seolah dikau kini terasa apa yang daku rasa ... sengsara

Tiada sudi dikau
menoleh kearah ku
kerana sinar mentari terik ke mata mu menembusi
ketap bibir nipis ku,
bertahan untuk bertanyakan sendiri... "Kenapa begini ?"

Saat yang paling lama, tehenti disitu
bagai ada hadir malaikat biru
bayang mu hilang
kala mentari redup menutupi
dan
ku lepaskan dikau pergi
sekali lagi ...
kali ini sebelum langit runtuh ke bumi !


Tuesday, October 9, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... SALAM DARI LANGIT BIRU



>> petikan sajak daripada "DIA KHALIFAH HIDUP KU" <<

Segak langit mendakap mimpi
Pada siang yang suka berlari
Adakalanya bayu suka bertanya
Mengapa pelangi kerap berdiam saja
Kesepian kidung tiada berpuisi
Syair manikam semakin basi
Mentak hendaknya cintuh di raga
Kabir senja menggapai bingkai kepunyaannya
Langit biru keliru dihamparan rindu
Rasian hadir tidak sekali, tidak menentu
Nyali menghentak di tepian telaga
Berqasidah entah di barisan mana
Riak memori serangkai nyawa
Apa yang tinggal mungkin bangkainya saja
Kebutuhan apa lagi yang masih belum cukup-cukup sehingga kini
Kerdipan kunang-kunang hilang mewarnai
Susuri saja perjalanan ini
Wadah ada dalam menanti
Biar jentayu hujan di tunggu
Apa pun di waktu itu
Para jiwa-jiwa kesuntukan masa
ILAHI tidak sengaja melengahkan mereka
Langit biru menghampari kasih Zuhud dalam diberi
Biar titisan hujan melimpahi hati bumi
Meresapi sehingga ke liang-liang pusara insani
Semoga tiada kontang, kebaikan diberkati
Kelibat cinta kiblat arahnya
Sujud berdendam, rintihan khalifah jaksa
Luka derita mainan dunia
Kejayaan bahagia janji di sana
Mendongak bumi langit dicari
Tika gerhana melepasi peraduan
Mengharap kasihMU, tiada henti
Tika dosa-dosa ini dalam persiapan
Langit biru titipkan salam
Ya ALLAH, KAU sampaikanlah
Aku kedekut, aku pengecut
Tidak memiliki, tidak mempunyai
Jolong berharap pinjam sendiri
Hidup ini, hanya sekadar menunggu untuk mati
Bertahan erti pada satu cinta
Cinta yang kekal untuk selama-lamanya
Menahan bermimpi tidak berupaya
Cintaku satu, tidak mungkin dua
Angan hadir usahlah pergi
Permaidani merah menebar ke bumi
Tujuh tahta rahmat segak berdiri
Hantaran jabar kaisar diberi
Bianglala jiwa merekah diambi
Sadarulkalam bermula disini
Angan sifat'ullah bintang hati
Kerabat khalifah dalam menanti
Di langit biru ... Janji ILAHI




Jan 2010
Laut Merah, Jeddah
Ngajad




Monday, October 8, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Redup Panas ku

Oleh : Ngajad

Selang seli perjalanan ini
membukit bukau menyilau peraduan misteri
danau berduri menusuk liang-liang sanubari
darah mengalir membasahi keyakinan tua ini
langkah lambat akan mengesot lusa pagi
meninggalkan kesan calar didinding nyali
keperitan menahan memekik erti
mengapa kisah semalam berulang kembali ?

Tanaklah sudah kerak-kerak hati
ke dasar payau untuk menutupi
laungan amarah hilang berahi
tidak ubah seperti hutang lama, minta dibayar disini
kautkanlah yang rentung itu
hangit hadirnya mengubah waktu
sisa-sisa bertaburan di setiap bucu
apakah akan tertunggak semangkuk restu ?

Kiasan madah mentak ditampi
gaban siang menjerit pagi
pergilah kau! pergilah usah kembali
esok mati ku, biar aku kebumi sendiri

Dilibas rasa tertumpah raga
jatuh berderai bertitisan agaknya
tersungkur, tersembam mencium hati bumi
kepekatan habuk melekat melekit didepan dahi
tanah yang dipijak kini berada hujung sujud ku
meletakkan kesamaan kedudukan taraf kejadian itu
dulu diludah, dulu di hentak semahu nahu
tetapi di saat ini, tanah merah tidak lagi marah

Lepaskanlah di dalam sangkar
terkurung, lemas teramatlah sukar
dosa apa disimpan lagi
kepada dendam berbicara sendiri
kisah silam hendaknya takdir
dipertikaikan sangkutan akhir
kerana hati masih menangis lagi
kemaafan sesama insan terlupa diberi
sudah bersediakah dengan jawapan
kala bertemu di saat itu
apabila ditanya di hadapan semua
mengapa kita manusia dujana
laknat Tuhan siapa ambil kira
kasihnya DIA terhadap para hamba tetap setia
hati dan perasaan diberi percuma
cuai dibela, leka dan terlupa itulah kita sebenarnya
untuk apa berbaik sesama insan, pekikan si sombong sana
kerana bukan dia yang beri aku kaya
jangan mudah lupa secara sengaja
memutuskan siratulrahim, tidak mencium Syurga
Allah SWT pernah berkata !

Yang bijak berpesan dalam senyuman
kerana melihat insan, terasa kasihan
berlagak berkuasa seperti dunia dia yang punya
sekadar duit di kocek
dia bersikap semakin lokek
mana harta yang menjaminkan bahagia
mana tahta boleh memberi kuasa
mana darjat tidak dipanjat
andai itu semua DIA tidak mengizinkannya

HOI ! manusia !
jangan terlalu lama tertidur di landasan dunia
ambil kira sekadar, sekadar saja
yang selebihnya "aku peduli apa ?"
ada yang sakit, tenat kita pejam sebelah mata
kerana dia adalah dia dan aku adalah aku !

Biar miskin tidak berharta
asalkan kaya dengan ilmu NYA
biar susah hidup sementara
asalkan bahagia di akhirat untuk selama-lamanya
biar dibenci kerana itu hukum Allah
asalkan maksiat tidak disedekah
kita umatnya baginda Rasulullah SAW
kita tidak mati di hujung pedang
kita hidup untuk berjuang

Ya Wahid, Ar Rahman, Ya Labbaika
kasihanilah kami
kami banyak dosa hingga ke saat ini
kami takut dengan janji-janji MU
sesungguhnya KAU tidak pernah memungkiri janji itu
***




Monday, October 1, 2012

Ngajad's Tiga Seringgit ... Andai aku ada itu

Oleh : Ngajad

Andai aku ada itu
akan ku hentikan masa untuk terus berlalu
lalu ku jadikan masa, bingkai kenangan silam ku

Andai aku ada itu
akan ku bina mahligai indah bahagia
ku tempatkan harapan baru
lalu dijadikan peti simpanan didalam suka

Andai aku ada itu
akan ku cipta kisah semanis madu
beralaskan senyuman nan syahdu
berlapik impian biru

Andai aku ada itu
akan ku sediakan ruang-ruang penuh rasa cinta
yang selesa untuk dijadikan seloka
mengisi hati yang pernah terluka

Andai aku ada itu
akan berikan nikmat mudah ketawa
agar selesa sentiasa
kepada yang selama ini menderita

Andai aku ada itu
dunia pun mungkin sudah tahu
dalam membezakan antara  yang seketika dan selama-lamanya
yang lusuh dan baru pembeliannya
yang silam dan esok dalam sebenarnya
seandai aku ada itu ...

Mana mungkin aku akan ada itu
sedangkan aku masih berangan di langit kayangan baldu
mendakap sekeping hati ku
mendonggak ke langit biru
aku tidak mampu
sungguh aku tidak punyai itu
sekadar menumpang di sedetik waktu
menjadi pengemis di tepian hati
didalam penantian untuk tibanya waktu untuk mati
janji ku kepada IILAHI
kesetiaan ku hanyalah pada MU
hidup dan mati ku adalah untuk MU
oleh itu ...
kasihanilah aku.

***