Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Thursday, November 26, 2015

Susah-susah, biarlah kita susah sama-sama ...

Duhai nyawa pujaan kalbu,

Ada yang mahu ku sampaikan namun tiada ku mampu
lantas disini saja ku luahkan
agar dapat dikau meneliti dan memahami
apa yang tersirat didalam hati ini

Perit tiada tertanggung tika melihat dikau yang sedang melihat daku
seribu kedut bergaris didahi mu
menggarisi kekusutan takdir yang belum mahu berlalu
berat di kedua bahu-bahumu
dapat kurasakan segenap jiwaku
malah sebak jantungku melihat dikau berjelaga selalu
namun apa dayaku
kudratku, terbatas ... aku tidak mampu
semahu nahu
aku memikul bersama kesukaran itu
susah-susah, biarlah kita susah sama-sama seperti dulu

Aduhai idaman jiwa,

Sudah adanya kita
sudah melebihi mencukupi rasanya
nilai budi dan harga cinta
adalah harta akhirat jua
usahlah gusar pada ketentuan NYA
yang sukar ini pasti berlalu pada akhirnya
bertahanlah untuk sehari dua
InshaAllah DIA tidak akam membiarkan kita sekeluarga menderita

Aduhai kekasih hati,

Ada kedamaian disebalik semua ini
cuma kita belum bisa mengerti
dalam sedikit masa akan bertemu pasti
yakinlah dengan ujian yang ini 
sudah jelas Allah SWT sedang mengawasi kita disini

Usahlah dikau tidur bersama duka
esok pasti akan tiba bahagia
pandanglah padaku dengan wajah ada suka
sudah pasti aku akan terikut senyum jua ...
***

Tuesday, November 24, 2015

When I gone ...


so little to remember
so much to forget
coz' I think you're gonna miss me when I am gone ...

(Randy Newman)
***


Friday, November 13, 2015

Sujud paling lama ...

Jentayu menebarkan sayap tika melintasi persada saujana
penerbangan yang sekaligus mengutip sisa-sisa yang tertinggal dikaki-kaki langit senja
perlahan bayu sedondon melambai mesra
menghampiri Jentayu merah menyala
Jentayu sudah arif akan erti kehadirannya
seakan esok tiada pada berganti lusa

Kekauatan daya hilang tanpa dirasa
sarat menanggung beban semalam, berkais ehsan disangka
puas meminta, puas bertanya
namun kesungguhan kejauhan ini, sudah nyata
bertali gunung, bertembok hasrat
rentap amarah, jasa disimpan semua
harapan dimamah dengki, dikendong apa gunanya

Riuh bahtera, nakhota tiada
laut damai berganti gelora
gejala akan tiba pada bila-bila masa
hanya layak berdiri kukuh saksama
riak dihati, menjerit sendiri
semakin benci, semakin membenci

Pupus masa antara kita
berganti nyawa, mungkin tidak serasinya
ada sudut ditepi dunia
meletakkan si pengemis bersama-sama pendusta cinta
carilah kelibatku disana
setelah apa yang pernah dulu dikau ada kini sudah tiada
akulah penganti saki baki cinta
buat tidak pernah menghargai pengorbanan cinta selama ini
biar mati ditelan mimpi
daripada mati tanpa disedari.
***
Aku hanya hamba NYA
aku tak punya apa-apa.


Thursday, November 12, 2015

Dusta dan Buta ... mereka

Kelibat hilang sudah
bertahun-tahun ku nantikan
namun kunjungnya tiba tiada
sesalan bukan aku sendiri yang punya
malah pendosa bukan aku seorang sahaja

Kerana taraf dan pangkat
darjat dan kedudukan didunia
aku dilabelkan kerdil lagi tidak saksama

Apa jua permulaannya
pasti kesudahannya, akulah empunya angkara

Mana keadilan, sedangkan maruah aku sanggup dipergadaikan ??

Canda jenis apakah ini?

Tiada lagi enak dipasang mata
semakin nyilu dihalwa deria
derita ini aku semakin sengsara

Dia yang bersikap sombong, bongkak dan lupa diri
meletakkan para insan lain tidak pernah betul
sedangkan dia tidak pernah salah
dia mengaku antara dia dengan Tuhan, hubungan mereka sejati
tulus dan suci
dimana kebenaran, sedangkan hati insan sekeliling dilukai berkali-kali

Si pendusta yang buta
zalim pada darah daging
bagaikan selumbar, diselit tidak kelihatan akan tetapi semakin menusuk memamah berahi

Bagaimana kebarangkalian ajal tiba
antara kita belum habis natijahnya
apakah hidupku selama ini menjadi sia-sia
atau kau akan berketawa sambil menjadi saksi tika tanah merah menimbus jasadku
lalu berkata dihatimu
"kau yang rugi kerana berlagak sebagai menteri sedangkan kau tidak tahu kesudahan mu nanti."

Si pendusta yang buta
aku tidak rugi
kerana semasa hidupku, aku telah menerima segala kesudahan diri
lantas aku juga telah redhai kekuranganmu
apa jua yang telah kau lakukan padaku
secara zahirnya aku tidak peduli
aku terima kekalutan mu sebagai ujian daripada DIA

Kini, tinggallah kau sebagai di pendusta lagi buta
menghabiskan sisa-sisa nyawa
tika membenam ke bumi.
***

Monday, November 2, 2015

Bertemu diHujung Rindu

Pendekkan cerita
sampaikan rasa
yang remuk itu hati ku hancur
yang padah itu jiwa ku akur
***

Senja memerah dikaki-kaki langit. Menggamit lelayang yang berterbangan didalam kumpulannya. Kesenangan kicauan merdu tiada yang sumbang. Sayu terasa usikan bayu menyinggah lalu, bagai cuba meyampaikan. Ada sendu, tiada senda bakal berlaku disini.

Keemasan lantai langit tika meyembah bumi nan kontang, terasa sesak kini menyelubungi. Dilihat semesta terbentang sendiri, sudah ketara ... perpisahan akan berlaku pada malam ini.

Kidung membisu lalu meyembunyi disebalik tiang-tiang harapan. Ada apa pada impian jikalau diidamkan tetapi terlaksana mungkin tidak bisa. Sekadar bertanya, tiada niat untuk menderhaka, Laila menghampiri Dhuka yang dari tadi duduk tidak tenang, bersilang kaki tidak membilang. Kegelisahan diwajah Dhuka disimpan tiada malah dipamerkan seperti siang sudah terbentang.

"Kalau sudah begitu jadinya, maka sebegitulah Laila akan jadinya ..." getaran suara halus lagi manja berpecah-pecah setelah melepasi bibir nipisnya. Bersimpuh disisi Dhuka seperti biasa perilakuannya. Terasa berat mahkota wanita Laila malah lagi berat beban yang akan dipikul oleh bahu-bahu Laila.

Dhuka terus membisu. Merapatkan bibir, merenung tajam dimana jasad Laila masih menunggu. Degupan nadi Dhuka perlahan tiada, kelajuan bagai melihat aral melintang datang.

"Laila ..." itu saja yang terdaya dibicara. Luahan hati, bisikkan naluri, hanya Laila sehingga mati. Mana mungkin akan hidup bahagia andai Laila tiada disisi. Mana mungkin akan hidup, andai Laila tiada didepan mata.

Dipaksa berat dagunya untuk mendonggak pada dia yang baru saja meyebut namanya. Ini bukan kali pertama namanya disebut begitu saja. Sudah serasi darah dan daging mendengar namanya dipanggil begitu saja. Helaan pernafasan semakin tersekat-sekat. Namun masih mampu Laila mengukirkan senyuman dihujung lirikannya.

Dhuka mencuba sekali lagi ...

"Kalau ..."

"Tak perlu disebut pada yang sukar untuk disebut." Laila lebih dahulu menghabiskan kata-kata yang tidak mungkin melepasi garisan bibir. 

Remuk hati Laila apabila melihat kedalam mata Dhuka. Sungguh kesayuan itu mendakap segenap rasa Laila. Biar tidak dinyatakan pada yang sudah sangat nyata.

Linangan air mata Laila dengan sendiri mengalir dipipinya. Untuk dihapuskan bagaimana mungkin sedangkan ketika ini, yang terluka amat terasa. Adakah penawar pada kesakitan sebegini rupa? Laila sungguh ingin tahu, bagai ditusuk dari belakang tembus ke dada.

"Laila sudah terima seadanya. Biarkanlah yang sukar ini segera berlalu. Janganlah menanggung beban derita terlalu lama nanti bakal memudaratkan kudrat. Usahlah dikenangkan lagi. Sampai disini saja ... sudah cukup bagi Laila." Sendu sendan datang mengiring pada setiap patah ayat-ayatnya. 

Dhuka terus tergamam. Derita Laila dirasa jua. Dhuka menderita sama.

"Jangan begini Laila ... kita ..."

"Jangan begini Dhuka." Laila semahu nahu tidak mahu mendengar Dhuka menceritakan bagaimana akhirnya nanti. Bukankah sakit itu lebih awal tiba?

Laila bangkit sambil dikeringkan deraiaan airmata dengan hujung lengan baju kurungnya yang lusuh. Bangkitnya lewat dan perlahan. Seoalah mengharapkan Dhuka akan mencapai dan buat kali terakhir akan mendakap Laila dan apakah sukar untuk menyatakan ... ini semua tak perlu untuk berlaku.

Sayang sekali, tiada apa yang Dhuka lakukan. Membiarkan Laila bangkit lalu meninggalkan Dhuka sendiri.

Remuk redah hatiku hancur ... Laila kini menatang patah hatinya.

Selepas lima langkah berjauhan dari Dhuka, Laila menoleh buat kali terakhir ... 

"Dhuka, bukan disini untuk kita. Apakah pasti kita bakal bertemu dihujung rindu?"

Dhuka menjawab tiada. Sebaliknya membisu sahaja.

Redup mata Dhuka menahan airmata daripada membasahi wajahnya. Kelibat Laila dilihat sepenuhnya. Dalam diam Dhuka berharap Laila akan berlari kembali ke pangkuannya dan sama-sama berharap agar ini semua tak perlu berlaku. Sayang sekali, Laila berdiri saja, wajahnya sudah tidak bermaya. Harapanya sudah tiada.

Dhuka tertunduk seketika, disaat dia membilang waktu. 

Amat sukar bagiku, sudah tentu amat sukar bagimu. Kembalilah padaku Laila, itu mahu ku... Dhuka meyusun doa-doa rindu.

Diangkat berat dukanya dan kini mereka bertentang mata ... Laila masih menunggu Dhuka mengiyakannya.

Dengan perlahan Dhuka katakan ...

"Ya Laila bukan disini untuk kita. Dihujung rindu kita akan bertemu." Dhuka lafazkan kata akhir darinya buat Laila yang sudah lama menunggu.
***