Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Wednesday, December 30, 2015

20jam ... 11tahun yang lalu.

Episod 1

29 Dis 2004 @ 3am
Puchong
Selangor

Kami dikejutkan dengan 'tumpah air'. Bergegas kami ke SJMC - Subang Jaya, tika 3 pagi. Jalanraya lenggang selenggangnya. Tiada kenderaan mahupun para malaikat yang lalu lintas akan tetapi Imam membawa kereta seperti F1 di Sepang. Mungkin Imam bimbang dan kemungkinan juga Imam juga sudah panik.

29 Dis 2004 @ hampir 4am
Tingkat 3
Hospital SJMC

15 minit kemudian, kami tiba di pintu utama SJMC dengan selamatnya. Kereta yang dipandu oleh Imam berhenti betul-betul di pintu bangunan yang buka dan tutup dengan sendirinya. Sebaik saja brek tangan di tarik, pengawal yang berjaga malam dengan lekas menghampiri dan membukakan pintu kereta. Dengan pantas mereka menyediakan kerusi roda untuk saya. Dengan langkah yang berhati-hati salah seorang pengawal malam itu menolak saya ke tingkat tiga. Manakala Imam diarahkan untuk meletakan kereta di kawasan parkir. Sayangnya ...syif malam tiada perkidmatan 'valet'.

Malam yang sunyi dan semakin dingin terasa ke tulang- tulang. Belum pernah merasa suasana hospital sesunyi sebegini. Sebaik saja ditolak keluar dari lif, barulah kelihatan suasana yang ada sibuk sedikit. Di kaunter jururawat, ada jururawat yang sedang menunggu dan terus memberikan arahan agar saya ditempatkan di 'labour room' yang sudah tersedia.

Alhamdulillah, sudah selamat sampai di hospital. Mana Imamku?

Tak sempat duduk nak check it out sekeliling bilik ini, Imam tiba. Wajah Imam pucat belum hilang. Agaknya Imam sangka saya mungkin sudah separuh jalan dalam proses melahirkan anakandanya. Siapa sangka bukan masa yang terdekat untuk saya melahirkan anak kedua kami tetapi sudah ditentukan oleh Allah SWT adalah 20 jam kemudian. Satu masa yang sangat panjang dan amat meyakitkan.

Doktor sakit puan hadir bagai dipetik jari jemari, Dr Delaila hadir dengan senyuman. Saya senyum kembali. Dengan ringkas selepas diperiksa keseluruhan, kemungkinan besar bukan malam ni, bilang Dr Delaila sebab pembukaan belum memadai. Rehatlah ... pesan doktor. Sudah semesatinya tenaga dan semangat amat diperlukan apabila tiba masanya nanti.

Maka rehatkan kami. Tidurlah kami. Berguraulah kami di bilik Labour itu. Masih belum ada tanda-tanda kesakitan. Namun tidak disarankan untuk bangkit mahupun untuk meninggalkan perkarangan hospital. Apabila terdengar jeritan dari bilik sebelah kerana didalam proses melahirkan zuriat, saya mampu untuk bergurau. Jururawat yang kerap memeriksa saya mengingatkan, hati-hati Puan, mungkin giliran puan kejap lagi. Lalu saya menjawab dengan suara yang sikit, InsyaAllah, saya akan tanggung segala kesakitan dan simpan segala jeritan. Bukan saya berlagak macho tetapi pengalaman di hopsital kerajaan telah banyak mengajar insiden pahit-pahit belaka.

29 Dis 2004 @ 8 am
Tingkat 3
Hospital SJMC

Masih dibilik yang sama. Masih terbaring seperti awal pagi tadi dan masih belum terasa sakit yang kerap. Contraction sangat minor.

Masuk jururawat yang sangat prihatin lalu bertanya, apakah saya tidak lapar? Sudah tentu jawapannya saya, kalau dikutkan hati nak sangat makan roti canai 4 keping & Nasi lemak lauk ayam berempah. Tetapi saya menolak idea untuk makan pada hari ini sebab  pengalaman berada di hospital kerajaan telah banyak meninggalkan parut yang memilukan. Akan tetapi hajatnya tidak berpanjangan, apabila jururawat tadi menjelaskan, bagaimana mungkin Puan dapat menolak bayi dalam kandungan andai Puan tidak makan terlebih dahulu?  

Jadi makan sebelum melahirkan anak bukanlah satu mitos sebenarnya, baru kini saya ketahui. Ia adalah satu kenyataan yang sungguh elok sekali. Jadi, tunggu apa lagi, saya sungguh berselera untuk bersarapan pada pagi ini. Siapa tidak?? Manakala makanan untuk Imam tidak disediakan, kesian Imam membeli makanannya di kafetia ditingkat bawah... Alhamdulillah, Allah SWT itu Maha Kaya.

29 Dis 2004 @ 10am
Tingkat 3
Hospital SJMC

Kebosanan dalam penantian kini berakhir sudah. Sesungguhnya Allah SWT sudah sediakan nikmat sakit yang tiada kata-kata dapat mengambarkan. Sakit yang tiada kesudahannya. Sakit yang datang dan seperti tidak mahu pergi.

Contraction kini kerap dan semakin lama.  Imam setia disisi. Diserahkan tangannya untuk dijadikan penyampaian sakit, namun sayang sekali tidak sama rasanya.

Tika inilah, saat-saat pernafasan lamez amat membantu. Jururawat tadi yang memberi ingatan kini sangat kagum sebab saya memilik untuk melakukan pernafasan lamez. Namun kesakitan itu adalah ketentuan kesemuanya. Allahuakbar !!! Mungkin para Malaikat dapat merasakan kesakitan yang tiada tertanggung.

29 Dis 2004 3 petang
Tingkat 3
Hospital SJMC

Tiada ubat penahan sakit diberikan sebab saya tidak mahu. Bukan sebab berlagak sombong sebab sayan bimbang kesan-kesan yang bakal saya tanggung kelak. Lalu diberikan laughing gas untuk saya. Itulah antara yang dapat membantu namun sayang sekali, kesannya tidak dapat menghilangkan apatah lagi megurangkan sakit pemberian Allah SWT ini. Saya mencari kekuatan dan ketabahan dengan keyakinan hanya pada Allah SWT. 

Hanya pada Allah SWT saya serahkan nyawa ini dan hanya kepada NYA saya berharapkan sedikit belas kasihan - peliharalah dan permudahkanlah yang sukar ini.


29 Dis 2004 8 malam
Tingkat 3
Hospital SJMC

Kini sakit sudah sampai ke tahap maximum. Saya didatangi demam panas dengan tiba-tiba. Tekanan darah & tekanan gula jatuh dengan medadak. Saya diberikan ubat demam dengan serta merta. Disaat ini, sudah tidak mampu lagi untuk makan, apatah lagi untuk minum. Namun jiwa dan lidah ini tidak putus-putus mencari ILAHI.

Jam didinding bilik tidak lekang daripada pandangan saya, saya tahu masa berlalu tetapi tidak tahu hari apakah ini dan sudah berapa lama saya sakit. 

30 Dis 2004 12 tengahmalam
Tingkat 3
Hospital SJMC

Sudah kehilangan air dari badan, Sudah tiada lagi energi. Suara saya sudah hilang. Longlai seluruh tubuh. Imam masih setia disisi. Wajah muram & panik Imam  - kesian saya melihatnya. Untuk saya memujuknya sudah tiada daya lagi, sakit ini sudah tiada mampu untuk ditanggung lagi.

Berkali-kali, Imam tanyakan apakah saya mahu, mendengar bacaan surah Yasin di headphone. Saya gilingkan kepala & katakan Its ok, I am fine ... InsyaAllah.

Tanpa jemu saya merayu pada Allah SWT, janganlah diebrikan kesemua sakit ini, simpankanlah sedikit, sesungguhny saya sudah tidak tertanggung lagi.

Dr Delaila kini sudah berdiri pacak didepan saya & berkali-kali mengingatkan saya untuk melakukan pernafasan. Bergilir-gilir jururawat dengan tugas masing-masing berganti syif dan melihat kondisi saya. Mereka sendiri tidak meyangka saya masih dapat bertahan tahan tanpa ubat penahan sakit sehingga ke tahap ini. Jururawat cuba sedaya upaya membantu untuk meringankan kesakitan dengan cara mereka memberikan senyuman, memastikan keselesaan saya & juga cuba menghiburkan hati yang semakin bercelaru. Alhamdulillah, merekalah penawar disaat itu.

30 Dis 2004 2 pagi
Tingkat 3
Hospital SJMC

Melihat kondisi saya yang sudah tiada bermaya. Dr Delaila menyatakan jika boleh mungkin sudah tiba masanya. Jangan ditangguhkan lagi walaupun bayi ini masih belum mahu bertemu ibunya. Dr Delaila sudah standby dengan Plan B, sekiranya bayi  ini degil jugak. 

Dr Delaila, berikan arahan kepada 7 jururawat yang sudah tersedia disekeliling katil saya. Masing-masing dengan tugas tersendiri. Manakala jururawat untuk menguruskan bayi sudah menunggu disudut yang berasingan. Kain bungkusan yang mengrangkumi alat-alat pemedahan hopsital kini sudah terbuka dengan luas. Dr Delaila dengan baju jubah nya. Ikatan rambut saya minta dilepaskan 0 untuk apa, saya sendiri tidak tahu sehingga ke hari ini. Imam diarahkan berdiri setempat disisi bahagian kepala saya & jangan tinggalkan posisi walau apa pun terjadi pada saya mahupun pada bayi, Imam ikut arahan seperti anak usia 4 tahun.

Sakit yang paling kuat yang saya nantikan selepas bertahan selama 20 jam kini akhirnya datang jua. Saya menarik nafas panjang dan dengan nama Allah SWT ...

sambung ke episod 2 ... esok





No comments:

Post a Comment