Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Sunday, January 24, 2016

Gerimis Hati Asyikin

Gugusan awan menghiasi gebar-gebar langit biru
kedamaian yang tulus menjentik dijiwa-jiwa kalbu
ringkasan tiupan bayu terasa semakin sayu
laksana Jentayu terbang layu 

Mentak berdalih diam berqiam
lontaran angkara ingat ke malam
raut keliru wajah hampa, hamba
persoalan menunggu pada jawapan tiada

Pudar cintuh raga sepi
Gerimis Hati Asyikin kini
lemparkan saja intaian rindu
andai esok, dikau masih sudi mencari aku

#GerimisHatiAsyikin
#AkanDatangdiTV3




Saturday, January 9, 2016

Sejenak sebelum terlewat

Leka dibuai mimpi
kala dunia kian lusuh menanggung deritanya
usia yang sudah ranum
berhujung senja pada kejinggaannya
kesalan semalam menjadi rugi

Menatap syair si pujangga tua
bagai sudah siap siaga menantikan hari-hari mati
lalu ku lihat jam usia
aku kapan lagi ?

Berat langkah ini
kerana jiwa masih mahu menetap disini
sedangkan dunia akan hancur dalam cukup masa nanti
berbelah bagi
pada firasat yang menggelirukan
mungkin ada baiknya
aku juga bersiap sedia dalam menantikan hari-hari kematian

Yang tinggal hanyalah nama dan kenangan lama
hanya pada yang mahu mengingatkan atau sebaliknya
atau kemungkinan
sekadar melepaskan batok ditangga
bertanya sudah sejak kapan pemergianku
lantas kenangan menjadi debu yang berterbangan
tiada kekal
begitu juga dengan kenangan
haruskah aku merasa kesal ?

Lantas
sebaik saja permergian aku nanti
siapa aku untuk dikenangi ?

Sejenak ini
aku mengenangkan
siapalah aku bagi yang mengenali aku
sudahkah aku memudahkan urusan mereka yang memerlukan
sudahkah aku memohon maaf lalu bertanya
sudahkah mereka memaafkan aku ?
***

Friday, January 8, 2016

Kalaulah Papa masih ada lagi ... disaat ini.

Izinkan kuluahkan isian hati disini, sesungguhnya keberatan ini tiada tertanggung. Kerinduan ini memaksa aku untuk melepaskan perangkap rindu padamu ... Papaku.

Papa,
Kalau Papa nak tahu, sudah banyak perkara yang berlaku sejak Papa pergi. Memanglah lumrahnya alam, dunia itu berputar tanpa henti dan perasaan para insan turut terusik dengan permergian Papa. Satu langkah yang amat sukar untuk diambil namun pilihan itu sangat terhad menjadikan kami yang tertinggal kini harus akur dengan apa yang sudah ada untuk kami. Lain kata, kami redha dengan ketentuan Allah SWT. Kelihatan kami tersenyum manis namun kemanisan apa yang kami rasai kalau Papa tiada didepan mata. Begitulah hakikatnya pada yang ditinggalkan sehingga kita bertemu kembali. Masa itu akan tiba, kami sangat yakin dengan janji Aza Wa Jalla.

Kami sangka luka yang terguris dihati sekadar gurisan cuma tetapi kekayaan Allah itu amatlah luas. Allah SWT berikan kami merasa nikmat sakit didunia mungkin untuk kami menghargai kepertian dunia yang pernah Papa lalui. Maafkan kami Papa sebab kami tidak bisa menelan racun yang pernah suatu ketika dulu Papa rasai.

Hari ini, kami adik beradik membuat rancangan untuk bertemu dan mengeratkan siratulrahim yang selama ini tidak pernah kami ketahui yang kami miliki. Indah sungguh pengertian kasih sayang Allah SWT yang Allah SWT pinjamkan untuk kami.

Kami dari ketiga-tiga keluarga saling menghubungi dan sedaya upaya untuk menjejak kasih. Berliku perjalanan kami dengan bekalan kenangan yang tidak banyak jauh larinya. Pada hujung cerita, kami kembali ke titik noktah - Papa kami.

Besar sungguh ujian Allah SWT kali ini. Hanya yang sudi untuk menerima pemberian Allah SWT akan sanggup dan membiarkan hatinya dilukai berkali-kali. Kami sedari, hati ini bukan milik kami, segala yang ada pada kami adalah kepunyaan Allah SWT , justeru kami tidak marah dengan Papa. Apa yang sudah berlaku, sudah sepatutnya ia berlaku. Itulah kedudukan qada' dan qadar kami.

Papa,
Kami sudah maafkan Papa. 

Jangan Papa ragui atau Papa khuatiri. Tiada parut mahupun kesan calar yang tertinggal didalam hati kami. Kami tidak menyimpan apa-apa yang buruk kecuali yang baik-baik saja mengenai Papa.  Kami tak mahu susahkan Papa disaat ini tak mengira dimana jua Papa berada. Kami mahu Papa berada didalam kesenangan dan kedamaian sepertimana yang telah Allah SWT janjikan.

Damailah Papa disana. Kami tidak jauh dengan doa-doa yang kami Aamiinkan. Getaran suara anak-anak Papa tidak akan luntur walaupun disaat bumi terasar dari paksinya. Kami yakin dengan takdir kami. Tiada yang berlaku tanpa keizinan NYA.

Kalaulah Papa masih ada disaat ini, pasti Papa dapat meyaksikan kami, anak-anak Papa duduk berkumpul mengelilingi Papa. Sekadar melihat senyuman diwajah Papa sudah memadai, lebih-lebih lagi untuk diri ini yang tidak berpeluang untuk bersalam, mengucup tangan Papa, menatap sepasang mata Papa, menghidu keharuman Papa disaat-saat akhir.

Tiada kesalan diahti ini, duhai Papa cuma sehingga ke hari ini, diri ini tidak pernah merasakan kasih sayang dari seorang insan yang berkedudukan seperti Papa. Membesar tanpa mengerti dan mengenal kewujudan Papa. Namun diri ini cukup memahami itulah rezeki yang sudah disediakan. Allah SWT itu Maha Adil, sudah pasti ada hikmah yang jauh lebih baik selepas ini.
***
Al Fatihah buat Papa ... maafkan kami, disaat ini, kami amat merindukan Papa. Sambutlah kerinduan kami dalam helaan nafas surah Al Fatihah kami.

Moga bunga-bunga Yassin dapat menghiasi taman puspa Papa nanti. 





Tuesday, January 5, 2016

Penunggu Masa ...

Kaut meruah jambangan hati
disaat langit terjatuh kebumi
garisan melintang membaling sepi
merangkak puisi berterik naluri

Kempunan syair dihujung rindu
bagai mengemis ditepian syahdu
tertinggal jasad, tinggal merayu
kapan dipujuk tercintuh aku

Gegaskan saja laungan siang
menghentak hasrat terdiam hilang
sunyiku dosa, impianku membilang
galau mencari entahkan datang

Mentak bertanya rawah kesini
susulan pergi menanti hari
usai meminta mendakap mati
ke habis dunia masih sendiri
***