Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Monday, February 29, 2016

Selamat Tinggal

Selamat tinggal sehingga kita bertemu kembali
waktu yang kutunggu
sungguh cepat berlalu
belum sempat seorang aku
melepaskan segala gumpalan rindu
belum pasti terlerai segala tanda ingatan syahdu

Selamat tinggal sehingga kita kembali bertemu
mungkin tika aku menunggu dihujung rindu
atau kemungkinan tika aku membilang saat berganti sayu
takala jamuan kenangan menusuk kalbu
aku tetap akan terus menunggu

Selamat tinggal sehingga kita bertemu kembali
usai menyingkap berbalang mimpi
sekian lama meniti warna pelangi
penantian bernyawa lama ku pasti

Aku akan terus menjadi penunggu
selagi usia bertatah masa
dalam raga aku terus merasa
hadirlah untuk sekali lagi
pada mu si bulan Februari ...

***


Sunday, February 14, 2016

Ujian dalam ujian #gerimishatiasyikin

Lenyapkanlah yang sukar ini
mengaburi pemandangan naluri
kusut masai langkah longlai ini
mengaut esakan hati

Debaran si pengemis tika menyusuri lorong-lorong kematian
membilang hari
kesuntukan menanti hari mati
perih perjalanan tanpa arah
pada jasad yang sudah lama tidak pandai mentafsir mimpi
riak jeritan si pendusta
memukul-mukul gerhana dusta
umpama masih ada esok untuk dijaja

Pengemis tua memggengam kesalan
agar apabila tiba ditebing usia
mahu saja dilontarkan sesalan semalam
biar tidak terikut ke sana bersama
derita tiada tertanggung
pada ujian demi ujian
mungkinkah beban dosa belum terampun

Pilihan dibuat sudah
payah untuk tidak merasa bersalah
***




Saturday, February 6, 2016

6271

Setahun nan lalu
tika aku mengasingkan diri mengutip sisa-sisa kerinduan yang dengan sengaja aku tinggalkan
dilembah kesengsaraan ini
luka jari jemariku
mengalirkan darah membasahi tangan tuaku
tidak aku keringkan
tidak aku ambil pedulikan
sebaliknya aku biarkan
aku melihat merah darahku
semerah degupan jantungku
bagaikan menyentak
menyebut kalimah rindu
sakit degupan itu
aku harungi, ku rasai
begitu jua sehingga ke saat ini

Hari ini
aku meyingkap kembali
kenangan yang menjentik ruang memori
terharu seorang aku
apabila melihat bagaimana putaran dunia telah mengubah takdirku
aku kini bisa untuk mengukirkan senyuman
walaupaun tika berada didalam kegelapan
tidak perlu cahaya untuk melihat
senyuman indahku

Hari ini
aku mempelajari
harga dan nilai-nilai murni
talian hubungan yang bertalis arus akan kasihnya sehingga mati aku berharap
kita tidak akan terpisah lagi
kenangan silam banyak menjemput untuk duduk semeja dan berkongsi bangku
kenangan silam banyak mengajar aku
tiada perkara yang berlaku secara semulajadi
tiada yang berlaku tanpa keizinan ILAHI

Kita menjadi sahabat sudah sekian lama
meyimpan rasa
meyimpan cinta
setiap hari tidak jemu mendoakan kebahagiaan antara satu sama lain
kerap mengharapkan kebahagiaan sesama kita
kerap menjalin ketulusan cinta

Kalau dunia akan hidup seribu tahun lagi
mahu saja kita hidup untuk seribu tahun nanti
hakikatnya ...
setiap yang bermula akan berakhir, itu pasti
namun jauh didalam hati ini
berharap kita akan bertemu kembali selepas kita mati
di Syurga NYA, Jannahtul Firdausi

Mereka tak lain tak bukan
merekalah sahabat-sahabat ku, dipisah jangan
segala kemanisan tika bercanda kami kekalkan
segala kepahitan kita senyapkan
merekalah teman sejati
luhur lagi suci
jiwa mereka jujur tidak pernah membenci
hati mereka ikhlas, seikhlas bidadari
raut wajah mereka jelita, secantik permaisuri badinga diraja

Dimana akan ku cari ganti
andai salah seorang dari kita tiada lagi
tak mungkin ada yang kedua diatas dunia
hanya di sana tempat pembalasannya

Aduhai sahabat sejatiku,
andai esok bukan milik kita
usah dikau bermuram durja
cukup ranum segala kenangan ku punya
kujadikan kenangan sehingga ke habis nyawa
simpanlah saat-saat tika kita bersama
sebagai penawar
merawat kelukaan rindumu
yakinlah satu hari nanti
kita pasti akan kembali bertemu
terima kasih atas limpahan kasih dan sayang yang selama ini sahabat berikan
memadai dengan nyawa dan usia yang Allah SWT tetapkan

Moga akan tiba setahun lagi dan berikutnya
untuk kita sama-sama duduk berkongsi cerita sebangku dan semeja
sesiapa antara kita yang hidup paling lama
sudilah kiranya menceritakan kisah kita
pada cucu dan cicitnya

Sahabat-sahabat dunia dan akhiratku
pada kekhilafanku maafkan aku.

9 kita ... itulah takdir Allah SWT untuk kita yang tidak mampu kita dustakan. Takdir yang sangat indah. JAD halalkan hubungan persahabatan ini.

Hari ini, sudah tiada rindu
tidak lagi laksana Jentayu menantikan hujan
sudah cukup bagiku
memiliki para sahabat sebaik dirimu
***

Untuk EJA ..

Untuk TUN ...

Untuk ASU ...

Untuk AZA ...

Untuk MISAH ...

Untuk SHA ...

Untuk SHIELA ...

Untuk MINAH ...







KITA !!!










Friday, February 5, 2016

Maafkan kami ...

Deraian airmata tiada dapat ku tanggung lagi
mengalir membasahi dataran-dataran dosa
yang menutupi segenap lapisan bumi
jejaki mimpi
kini tinggal dusta belaka
janji-janji manis
ungkapan gairah sudah terbiasa
mencalar lalu kesan parut semakin sinis

Jeritan batin sejak dulu sehingga kini
serba murahan terasa
mana yang asli mengaku sanggup mati
mana yang benar, sehingga belingkar didepan mata
hilang mereka
bagai ghaib didada dunia

Satu per satu dicampakkan ke gaung fitnah
dalam tujuan untuk mempersendakan
ilham dan impian dibolak balikkan
arah tujuan disimpan didalam tangan

Ini bukan lagi di era akhir zaman
jelas terbukti, kita sudah tiba dipenghujung jalan
hanya menunggu tiba saatnya
berkecai bumi
hancur langit NYA
kelihatan perut dunia terbuka luas
lihatlah sepuas-puas

Sekali dalam seumur hidup ini
tidak mahu aku menjadi saksi
pada janji ILAHI
hari Kiamat munculkan diri
aku sudah pasti mahu mati
sebelum segalanya terjadi

Dahsyatnya nanti
tiada insan mahu melafazkannya
tiada yang bernyawa mahu menceritakannya
kuasa Tuhan, kita hanyalah hamba
sedar tak sedar
esok, lusa pasti tiba harinya jua.
***



Wednesday, February 3, 2016

Aahhh ...

Februari muncul kembali
dengan kehangatan semalam
tanpa ku sedari
kupetik mawar merah
lalu ku tuliskan sekuntum puisi

sayang sekali
puisi ku
sudah tidak bisa untuk bernyanyi lagi
aku dan Februari
kini ditinggalkan mendakap ilusi
***