Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Friday, December 30, 2016

Happy Birthday Bear !!

A day to remember 30122004
I will remember you, will you remember me ?

Aku kenang dikau didalam kenanganku
Didalam kenanganku, dikau kukenang selalu
Anugerah pilihan ILAHI hadiah kami
Amanah bersimpul kasih ciptaan abadi
Bianglala doa sentuhan misteri
Kehadiranmu lambang cinta sejati

Dewasalah dengan limpahan RahmatNYA
Jadilah pemimpin yang SOLEH didalam keredhaanNYA
Kami tidak akan selalu ada
Namun kami akan terus tetap 'bersama'

Ameer Adam Hayzen Azizan
Sanggup nyawaku, ku serahkan
***


Monday, December 19, 2016

Melihat cermin tika cermin melihatku ...

Pepatah acapkali mengatakan ... cerminkanlah diri sendiri sebelum lisan itu mudah mengata perihal orang lain. Betul lah tu. 

Hanya cermin bisa menyatakan apa yang benar tanpa rasa bersalah mahupun segan silu. Hanya cermin berani untuk berkata benar tanpa sedikit pun kekurangan. Malah kebenaran itu amatlah yang perit untuk diterima akan tetapi begitulah hakikatnya. Yang pahit ditelan menjadi satu kesulitan untuk diri sendiri.

Hanya cermin menggambarkan apa yang kita jarang lihat. Mahupun kita belum bersedia untuk terima. Hakiki milik peribadi adalah muktamad. Namun begitu, perubahan mampu mengubah yang buruk kepada kebaikan.

Justeru, lihatkan ke dalam cermin sekerap yang mampu untuk 'melihat' diri sendiri sebelum orang lain 'melihat' ke dalam diri kita. Tanpa cermin kita tidak mungkin mampu tahu apa yang kurang dan apa yang lebih. Kan ?

Cermin disini menggantikan ayat Muhasabah. 

Muhasabah dalam erti bahasa kasar - menilai diri sendiri. Islam mengalakkan umatnya bermuhasabah dari semasa ke semasa. Untuk kebaikan & untuk kejayaan. Apa salahnya ... memperbetulkan penilaian didalam diri sebelum kita mempersembahkan kepada Yang ESA. 

Lazimnya, manusia dijadikan dengan serba kekurangan semata-mata agar kita tanpa segan silu meminta &  memohon dengan Tuhan dalam melengkapi diri. 

Hatta, janganlah rasa janggal, pelik, akward, weird, out of place apabila kita memerlukan bantuan Allah SWT dalam setiap perkara yang mahu kita tunaikan. Qalam Al Quran sudah tersedia menyatakan -

"Minta saja akan AKU berikan." Firman Allah SWT.

Allah SWT sudah ada ... menunggu kita. Pada setiap panggilan, setiap jeritan, setiap tangisan, setiap rintihan, setiap hembusan, setiap bisikkan dan setiap lafazan. Sekali kita sebut nama Allah SWT, sebelum helaan nafas seterusnya Allah SWT sudah 'tiba' dekat dengan kita. YAKINLAH !! Allah SWT tidak pernah jauh.

Bagaimana dengan kita? Hanya 5 kali sehari Allah SWT titip mahu bertemu namun kita lagi lengah. Pelik kan ???

Jom ... sama-sama kita bermuhasabah demi manfaat & kejayaan. Lakukan perkara yang Allah SWT suka pasti kehidupan selepas kematian akan menjadi indah.
***

May The Al Mighty have mercy on you & me.






Friday, December 16, 2016

Katakanlah ...

Orang bijak-bijak suka berpesan

"Bersabarlah dengan Allah Azza Wa Jalla
sesungguhnya disisi NYA tempat
orang-orang yang bersabar dengan DIA."



Tiada ujian tanpa hikmahNYA
Tiada susah tanpa nikmatNYA
Tiada sakit tanpa RahmatNYA

Thursday, December 15, 2016

Tiada "Secara Kebetulan" sesungguhnya semuanya sudah suratan takdir.

Sudah menjadi lumrah apabila lisan itu lebih selesa berbicara mengenai apa yang ada didepan mata. Meluahkan ayat-ayat seperti "Secara Kebetulan" selalu dijadikan gambaran alasan mahupun sebuah kisah yang ada sangkut pautnya dengan kebenaran.

Sesungguhnya tiada yang berlaku atas bumi ini secara kebetulan. Segala sesuatu yang berlaku sudah pun ditentukan oleh Allah SWT yang Maha Kuasa lagi Maha Agung. Sejak azali lagi semuanya sudah pun tersedia untuk kita - hamba NYA.

Samada yang berlaku mahupun tidak berlaku dan belum berlaku adalah kehendak DIA semata-mata. DIA yang Maha Mengetahui apa yang ada didalam hati kita. Selalunya kita leka untuk ambil tahu apa yang kita tahu. Fitrah manusia - memang begitu.

Tersuratnya takdir yang tersirat itulah susunan Qada' & Qadar. Dalam masa yang diizinkan oleh Azza Wa Jalla maka kun fa ya kun lah ia. Sebagai hamba yang akui Allah SWT itu SATU & Allah SWT itu wujud haruslah kita mempercayai akan Kebesaran NYA. 

Secara kebetulan tidak pernah berlaku didalam realiti kehidupan ini - percayalah ! Akal kita yang belum cukup ilmunya akan berfikir sebegitu. Sesungguhnya kecerdikan akal tidak berlaku serentak pada semua manusia. Hanya manusia tertentu saja yang mampu untuk berfikir diluar kotak pemahaman. Itu pun didalam keizinan DIA. 

Secara kebetulan 
dikau tidak pernah melukai aku 
dikau tidak pernah tinggalkan cinta kita di kaki pintu

Secara kebetulan 
kita tidak pernah berjauhan

Semua ini sudah tertulis - pada yang sudah berlaku, aku redha dengan ketentuan Tuhan
kerana aku sedari aku hamba NYA yang akan terus diuji sehingga aku mati.

Secara kebetulan kita bertemu dan kemudian kita berpisah
tiada yang berlaku secara kebetulan 
kerana sesungguhnya kita ditakdirkan untuk bertemu dan kemudian berpisah tika hati kita patah dua
tika pandangan mu sangat hina padaku
kesakitan yang kita rasa
kutanggung semuanya

Bukan kerana aku tidak pandai bermain madah memujuk 
tetapi kerana aku sudah mulai mengerti hikmah disebalik kesemuanya ini
Tuhan mahu aku rasa sakit 
agar untuk esok aku bisa membezakan yang mana satu kaca dan yang mana satu permata

Dalam doa kudusku 
aku memohon kredhaan NYA
***