Gerimis Hati Asyikin

Gerimis Hati Asyikin

TV3@ 2016

TV3@ 2016
#gerimishatiasyikin #alhidayahproductions #tv3

Bila Ajal Menanti

Bila Ajal Menanti
#bilaajalmenanti #tsarasiasdnbhd #tvalhijrah

Karyaku ...

Telemovie BILA AJAL MENANTI di TV ALHIJRAH. 3 JULAI, 2015 @ 10pm. Karya / Konsep / Skrip / SHAHRIZAD SHAFIAN. Arahan : Tn AIDIL FITRI MY @TSAR ASIA SDN BHD.

بسم الله الرحمن الرحيم

Junjungan Baginda Rasulullah SAW bersabda :

" La takhaf wa la tahzan, innallaha ma'anaa."

- Don't be afraid and don't be sad, indeed Allah is always being with you.-

*... ASTAGHFIRULLAHAL ADZIM ALLADZILA ILAHA ILAHUWAL HAYYUL QAYYUMU WA ATUßU ILAIH...*

AL WAHID

"so remember me, I will remember you. And be grateful to me and do not deny me."

(Al Bakarah 2:152)

Selamat Datang Ke Blog

Shahrizad Shafian

(penulis)

"Telah ku sediakan hamparan doa,pautan wasiat,selaut rindu dan cinta seluas langit biru buat kalian. Andai daku dijemput dulu, sudilah kiranya di sedekahkan surah Al Fatihah buatku. Itu saja hadiah yang ku mahu. Kerana ku tahu, amalan yang ada padaku tidak cukup walaupun pada sujud doa malam-malamku. Ya Labbaika, kasihanilah insan-insan yang mengasihani aku."


JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014

JANJI ADAM di DRAMA FESTIVAL KL 2014
Lets vote for JANJI ADAM for all categories at Drama Festival KL 2014

JANJI ADAM

JANJI ADAM
Bermula 24 Sept, 2013 di Slot Azalea (4pm-5pm) TV3. Selama 20 Ep. JOM tonton karya kita yang kedua selepas LEBARAN KASIH. Your feedback are more than welcome.

JANJI ADAM PROMO

Tuesday, July 18, 2017

Hampa - Ari Lasoo

Membisu didalam diam
bukan mahuku

Berjauhan bukan pilihan
Seribu daya mahu kembali
pungut segala saki baki kisah suka dan duka

Perih sungguh terasa
Tenggelamkanku didalam luka yang terdalam
tidak pernah kau, kutinggalkan
tiada salahmu

Jangan dikau berani untuk melupakan aku
tidak sedetik aku tidak mengingatimu

Jadilah seperti elang
terbang mencari jejak jejak dahulu
disini aku
masih menanti
kenanglah aku
tika terendap laraku disini
***


Dunia hampir ke penghujung

Saja nak lepaskan apa yang tersimpan didalam dada semenjak dua menjak ni. Rasanya dah lama tak ke sini. Kerana waktu yang mengisi sebahagian besar ruang seharian kerana itu, tidak berkesempatan untuk menyimpan perasaan dikoleksi catatan.

Dunia semakin hampir ke pnghujung. Erti kata lain, dunia semakin tua. Usia yang semakin usai. Macam manusia juga lah, semakin hari semakin lanjut usianya. Setiap tahun, manusia tidak lupa untuk meraikannya. Suka sungguh manusia apabila usia mereka meningkat. Disambut dengan keramaian, dengan suasana yang meriah. Penuh dengan ketawa. Sahabat handai adalah para tetamu yang hadir dan mereka semua mengucapkan selamat hari lahir !! Wow !! usia semakin meningkat. Setahun demi setahun. Jelas lagi nyata - tak esok, lusa la akan mati !!

Tapi tu la, seronok sungguhkan mereka. Nampak macam tak sabar-sabar nak tua. Macam dah bersiap siaga untuk bertemu dengan hati kematian. Hebat betul lah mereka ni. Kena beri tabik spring !! Ada kemungkinan mereka ini sudah pun bersedia daripada semua elemen. Erti kata lain, mereka sudah pun memenuhikan dada mereka dengan keimanan, ketaqwaan dan ilmu akhirat. Sure punya !! 

Mesti mereka sudah pun katam alQuran every bulan ramadan. Dan tidak pernah tinggal puasa dan lebih-lebih lagi rajin berpuasa sunat setiap minggu. Hebat sungguh la mereka ni. Gaya mereka tidak menunjukkan mereka ni 'kaki' masjid tapi tu la ... mungkin mereka tidak mahu berlaku riak so, segala kebaikan dan ilmu yang mereka ada tu, mereka simpan dalam diam. Wah !! Sangat baiklah macam tu. 

Patutlah, mereka beria-ia menantikan birthday bash setiap tahun, sebab dia sudah pun membuat persiapan untuk hari akhirat. MasyaAllah. Allah SWT saja yang tau akan kesungguhan para hamba NYA. 

Tak macam aku ?!! 

Birthday tak celebrate pun. Sebab tak sedia lagi untuk menjawab Q&A dengan malaikat Mungkar & Nakir. Amalan jangan cakaplah - kumpul punya kumpul belum cukup 100 halaman pun.. Kalau nak dibukukan - satu muka surat, still pada garisan yang pertama. Macamana nak berdepan dengan Tuhan esok ni?? !! Allahukabar. 

Rasa segan ada. Rasa berdosa ada. Rasa bersalah ada. Rasa tak bertempat ada. Rasa kerdil ada. Rasa serba kekurangan ada. Rasa tak berapa nak bijak pun ada. Semua adalah.

Pikir punya pikir  - tak taulah, solat yang aku laksanakana selama ini, perfect tak ? Bacaan surah - surah al quran - betul tak ?

Betul la dunia dah semakin tua. Semua ini dalam izin NYA. Segala kekurangan dan kelemahan aku akan aku perbaiki selagi hayat dikandung badan dan aku akan mintak sedaya upaya keizinan daripada DIA yang Maha ESA sesungguhnya DIA Maha Pemurah lagi Maha Kaya.

Ya Khafi
Ya Ghanny
Ya Fatah
Ya Razzak
Ya Labbaika

Please have mercy on me !
**


Friday, June 30, 2017

Perempuan Sial

Ingat kau sorang boleh maki hamun aku
aku pun boleh melakukan perkara yang sama

Akulah perempuan sial yang kau maksudkan !

Tuesday, June 20, 2017

Doa doa Rindu

Berderai airmata kasih membasahi luka-luka lama
terasa sakitnya seluruh jiwa
segenap raga meragut nyawa
bagai derita semalam belum mahu reda
pada kejauhan malam
sesepi langit tika membisikkan ayat-ayat cinta
tika itulah
lisan mu meyebutkan doa doa rindu
gemersik nadi meyampaikan nukilan
sesungguhnya dikau terluka juga

Berat sudah mataku melihat kesengsaraanmu
sudah semestinya bebannya dikau semakin terasa
bukan semalam dua, derita duduk bersama
sekian kalinya, penderitaan ini bagai tiada akhirnya

Akan tiba masa
yang sukar menjadi mudah
yang perit tiada lagi payah
tiada dusta semua benar belaka
sudah semestinya ada hikmah disebalik ujian NYA
yakinlah
akan datang hari itu
dimana dikau tidak perlu lagi membawa duka dan nestapa
kemana bakal pergimu
nescaya hari itu akan tiba
apabila Tuhan akan mengangkatkan apa jua yang telah menyusahkanmu lalu, hari mu akan berganti bahagia - yang kekal buat selama-lamanya

Kerana itu - bertahanlah lagi untuk sehari dua
hayat dunia hanyalah sementara
begitu juga dengan rencana hidupmu
esok, lusa dikau pasti bertemu
yang sebelum ini sudah lama mneunggumu
***


Thursday, June 15, 2017

Bertemu untuk berpisah

Pertemuan ini adalah satu perpisahan
usah dinafikan lagi
sesungguhnya begitulah kehendak takdir
akurlah dengan ketentuan NYA
jadilah hamba yang tidak pernah lupa pada kelemahan diri
jadilah hamba yang selalu ingat pada kematian
jadilah hamba yang setia pada yang ESA

Pertemuan yang sekadar sekadar ini
tidak pernah cukup apatah lagi memadai
singkat masa terasa sungguh rugi
namun begitu peluang sudah diberi
memanfaatkannya sebaik mungkin semua itu adalah didalam izin NYA

Cukup waktu dikau akan pergi
dalam sekelip mata dikau pernah ada
seperti bayu bakal dikau menghilangkan diri
hidup didalam mimpi umpama

Sukar dan berat untukku melepaskanmu
30 hari bagaikan 30 saat
belum puas aku menadah tangan pada dada langit malam
belum cukup sebaldi linangan airmata menjadi saksi
dan kini dikau harus berangkat pergi

Tidak pernah sesaat aku ragui
akan kebenaran Tuhan yang SATU
sesungguhnya DIA tidak pernah tidak mendengar
jeritan batin, tangisan malam dan sendu kesalan
telah ku lafazkan
melalui ayat-ayat penyesalanku
berbisik doa - aku memohon
Allah SWT sedia maklum
akan kekuranganku
kelemahanku
dan dosa-dosaku

Aku akur
pertemuan ini akan berakhir juga
masih aku berharap bakal bertemu antara kita
bila DIA izinkan

Ramadan
pembawa penawar
pemberi rahmat
***




Wednesday, May 24, 2017

Bertemu dihujung rindu

Redup dalam penantian ini
menunggu pada setiap kali waktu itu berlalu
berdetup degupan hati
masih berharapkan belasan ehsan ILAHI

Berteka teki seribu kali
pada jawapan tanpa persoalan
riwayat ini bakal bertemu mati
apakah masih ada Ramadan dalam genggaman

Terasa kehadiran semakin menghampiri
saban waktu tika berdetik itu terhenti
setiap senyuman ku simpan tersembunyi
tersipu malu pada nikmat Ramadan kali ini

Persiapan apa ada padaku
secubit raga dan sehelai mimpi
pasti kita bertemu dihujung rindu
semua itu dalam izin ILAHI

Ahlan Wa Sahlan
Ramadan al Mubarak

Kasihanilah Kami Ya Labbaika
Kami berharapkan limpahan Rahmat MU ... selalu.
**



Monday, May 22, 2017

Pertama Kali

Kali pertama aku melihatmu tika dikau sedang memerhatikan aku
redup sepasang matamu
merenung jauh kedalam dunia yang baru
kau cuba membaca kalimah-kalimah hati melalui imbasan kenangan silam
yang jelas tertera disegenap pandanganku

Kau menilaikan pada yang ada dan bertanyakan pada yang tiada
aku tidak kagum dengan kebijaksanaanmu sebaliknya aku
bimbang seandainya dikau mampu turut jua
merasakan pada apa yang susah payah aku sembunyikan

Semakin aku lindungi, semakin hampir dikau mahu hampiri
dikau mampu membelah buka lapisan lapisan hirisan jantungku
kau mampu dengan sedikit usahamu

Itulah kali pertama kita bertentang mata
saat yang mahu aku bekukan antara jarak dan masa
bukan aku mahu jadikan ia sebagai kenangan tetapi lebih aku mahu
ia kekal selama hayat ini ku miliki

Kali pertama aku melihatmu tika dikau sedang melihatku
aku tahu
itu bukanlah kali pertama kita bertentang mata
kau dan aku sudah ditakdirkan untuk bersama
sejak azali lagi
dan sehingga salah seorang antara kita lebih dahulu pergi

Aku yakin
disini kita hanyalah sementara
pasti disana kau dan aku akan dipertemukan sekali lagi
didalam situasi yang jauh lebih baik

Aku yakin
doa-doa ku akan selalu ada untukmu.
***

Missing my precious baby girl
everyday without her it felt empty
many times i have fought these feelings
i am trying to be tough
but deep inside i am fragile like a piece of glass
i know
i have to let her go
so she can grow
and when the day comes
when i am no longer around
well, at least it wont be so awkward for her
living her life without me

I would like it very much to be reunite with her
after this ... once this is all done !

Nothing else matter, Oh Allah SWT
YOU can turn back the hands of time but don't take my daughter away from me
she's the best thing that can happen to me - dunia & akhirat !

May Allah have mercy on me !
**

Saturday, May 20, 2017

Mungkin

Perjalanan ini masih jauh kurasakan 
namun setiap malam perasaan bakal bertemu mati
sangat kuat mengatakan

Kerapuhan naluri lantang menjerti segenap sanubari
aku mudah tewas didalam genggamanku sendiri
qiam sendiri aku tidak mampu 
apatah lagi aku dan impianku

Galau jiwaku
kacau bisikkan sarat lagi menyukarkan
tiada awan yang sudi menampung kesulitan nyali
malah dahan nan rapuh bagai kekapas mematah sepi

Mungkin ada benarnya kebenaran ini
hakikat dan realiti bukan untuk miliki 
ianya hanya sekadar gimmik didalam melancarkan arus talian ini
takdir telah menentukan kehidupan dan kematianku
entah malam ini 
ataupun esok aku akan pergi

Sayang sekali, walaupun diberi seribu tahun lagi 
aku pasti masih belum bersedia untuk berdepan dengan ILAHI
kekuranganku
kebodohanku
kesilapanku
kedosaanku

semua itu aku
mungkin aku yang suka lupa
bahawa DIA sudahpun memaafkan aku !
***

Sabarlah dengan ujian ini
sesngguhnya Allah SWT amat memahami dihatimu dimana yang telah dilukai.

 

Thursday, May 4, 2017

Its me !

Asyik-asyik pos puisi yang patah hati kan?! 

Tak boleh ke sekali sekala kongsi puisi yang ceria yang menggambarkan suka dan bahagia?? AHH ! Begitulah luahan suara-suara yang tak kenal erti malu. Tidak langsung ada rasa aib dalam naluri mereka. Dengan lantang mereka menyuarakan apa yang tertimbul disudut hati mereka tanpa mereka mahu memikirkan sejenak. Apakah dengan berkata begitu akan memudahkan si penerima atau si tukang buat puisi. Mereka bahaikan tiada perasaan. Pelik kan? ! 

Mereka??! Mereka peduli apa kan ??!

Relik ! Chill !

Itu sudah menjadi lumrah. Ini lah yang dinamakan kehidupan. Apa yang kekal indah itu tidak lah disini tempatkanya. Apa yang kekal indah itu adalah ditenmpat yang lebih nyata. 

Betul la ... kenapa selalu sangat karya-karyaku hampir 98% semuanya mengenai luka, duka, kehampaan, kedukaan, kesengsaraan dan segala yang menyakitkan. Tidak kah aku bosan dengan hasil air tangan sebegini?

Tak tau nak jawab macamana. Mungkin apa yang ku tulis, karyaku adalah apa yang terasa dijiwa, dihati dan juga dihujung jemari. Perasaan tidak mampu untuk menipu sepanjang masa. Mungkin sudah aku mencuba untuk menyembunyikan apa yang kurasa. Ku kuburkan segala kesengsaraan agar tidak kelihatan tapi sekuat mana mencubanya sehebat begitulah ia mengalir keluar lalu menjadi sebuah puisi. 

Nak salahkan siapa?

Sudah tidak boleh dinafikan lagi ... sememangnya aku begini. Kehidupanku dipenuhi dengan kesedihan dan kelukaan. Tak salah sesiapa pun. Dan aku sendiri tidak menunding jari. Aku terima ini sebahagian daripada rezqi ku. Sudah ia menjadi sebahagian daripada perjalanan kehidupan ini, aku harus begini - Alhamdulillah. Sekurang-kurangnya Allah SWT masih sudi denganku.

Jadi kasi pendek ini cerita - selagi hayat dikandung badan, selagi itulah hasil tulisanku beginilah jadinya. Kun Fa Ya Kun.  #akuredha

Aku yakin akan datang saat itu, bahagia akan menjemputku. 

Terimalah puisiku seadanya. Ia serba kekurangan & menyakitkan. Tetapi yakinlah ... itulah diriku yang sebenar-benarnya.

Ngajad tetap Ngajad !
**



Tears in Heaven

Is that you standing in the dark
corner of my heart
holding to your tears
while the pain tears you apart

How could I let you be
when the sorrow hurt you more
over the years I kept looking and today I see
you knew this was meant to be

Imagine me being you
don't think I can stand the pain not even a few
had it last a minute longer
it would destroy me in however

I am sorry, this has to happen to you
un break your heart is something I can't do
life well spent
you said
for life shall take you - a better life ahead !
***



Tuesday, May 2, 2017

Hujan

Airmata jatuh daripada langit
adalah airmata rindu

Apa bisa dikau mendustakan sedangkan yang menangis itu aku !
***



Sunday, April 30, 2017

Hati ?

Semalam
ku buka semula kenangan silam
yang selama ini tersorok dihulu hati
helaian kenangan ku buka satu per satu
berkaca mataku tanpa ku sedari
sebak ku rasa, aku akui

Kepiluan ini sudah menjadi milik nan abadi
ku bawa kemana saja
sehingga ke hari ini
beban menanggungnya aku sudah lali
mungkin keserasiannya sudah sebati
dengan raga
dan jiwa

Sendainya satu hari nanti
kisah silam ghaib begitu saja
adakah masih aku mampu
untuk meneruskan perjalanan ini
tanpa mengenangkan kembali bagaimana rasanya remuk sekeping hati

Hati ?

Oh, aku terlupa
aku tidak bermilik hati
hatiku sudah lama mati !
***



Saturday, April 29, 2017

Perpisahan antara kita sudah tertulis ...

Apakah akan terubat segala luka kini
kini kita bertemu dihujung rindu
lisan bertambah kaku
pandanganmu semakin sayu
aku keliru
pertemuan yang sudah lama kunantikan
takala malam berganti siang
dan kini didepan mata dikau ada
menyambut dengan segenap rindu

Lukisan diwajahmu
adalah garisan dukaku
Simpulan senyumanmu
adalah saki baki lukaku

Hanya satu pintaku
sabarlah menanti
akan tiba saat itu
jawapan yang kau dan aku cari
pasti hadir bukan lagi mimpi
***
28 April 2017
Putrajaya, Malaysia


Sunday, April 23, 2017

Kejinggaan Senja

Raut senja menyimbah laksana
bagaikan mempertikaikan masa yang amat singkat
aku terharu
bukankah baru tadi senja berlalu?

Payau mentak berkidung sepi
serasi alam umpama mengata
bukankah baru tadi senja duduk ditepi?

Aral menyintuh galau mengacau
perih menusuk dibucu hati
harakat kasih terputus sini
bukankah baru tadi senja menanti?

Apa lagi yang senja sorokkan
pada kelam sekuntum hati
bukankah esok sudah pasti
akan mati
***

Adakalanya aku sendiri hairan, bagaimana nasib Sham dan Jad selepas kematian Said. Kepayahan mengharungi masa tanpa Said disisi telah banyak membuka luka-luka baru. Namun begitu, Sham dan Jad tetap meneruskan kesengsraan didalam hati disimpan erat seolah tiada pernah airmata rindu menitis walaupun sekali. Menafikan pada yang pernah singgah walaupun untuk seketika amatlah payah akan tetapi hakikat itu adalah nyata. 

Perasaan hati masih rindu dikuburkan ditepian hati sungguh sayu. 

Sham dan Jad tidak mampu untuk mengaku pada takdir yang sudah menjadi penentu. Sham akur dengan perjanjian bersama Said. Tiada ikatan yang putus ditengah jalan. Persahabatan itu adalah selama-lamanya. Walaupun tanpa Said disisi.

Jad belum mengaku kalah namun disebalik kerapuhan hatinya dia masih meletakkan harapan agar suatu hari nanti, mereka bertiga akan disatukan semula. Samada didunia mahupun diakhirat sana.

Kisah persahabatan yang meletakkan pengertian nilai kasih sayang - tiada penghujungnya, walaupun pengakhiran usia tiba tepat masanya.

JD6271 ... kisah kita bertiga !!



Tuesday, April 11, 2017

Thursday, April 6, 2017

Bersabarlah dengan Allah ...

Duhai hati
sudah terlalu lama kudengar tangisan mu
rintihanmu saban waktu 
membuat linanganku tiada henti malah terus berlalu

Duhai hati
jeritan batinmu, ku baca satu per satu
barisan penyesalanmu, ku tidak permah ragu
kian meragut pendirianku

Duhai hati
perih menanggung luka semalam, terseksa rasa
dipendam lara bersemuka senyum laksana
bagaimana agaknya rupa nestapa

Duhai hati
bersabarlah untuk sedikit masa lagi 
sudah sememangnya tidak mudah malah lebih menyakiti
cubalah memahami 
cubalah menjiwai
bersabar untuk sehari dua lagi
bersabarlah dengan ILAHI
***


Monday, April 3, 2017

Say something ... Iam giving up on you

Kelakar !!

Ada perbezaan apabila insan itu mendalami ilmu yang mementingkan mertabat dan kedudukan. Perihal dunia dipersar-besarkan bagaikan dunia ini akan hidup buat selama-lamanya. Kedudukan dan mertabat adalah satu rekaan semata-mata. Untuk mengenali dan memperbezakan antara yang lain - tu je. Tiada perkara lain yang relevan yang boleh dipergunakan. Namun begitu, seperti biasa, manusia itu dilahirkan dengan sifar-sifat kelemahan. Maka dengan kelemahan itulah, manusia mudah terpengaruh dengan kepentingan yang bersifat sementara. Walaupun akal yang sedia ada tidak mampu untuk diguna pada waktu-waktu tertentu.

Kerana itu, ada suara yang selalu mengingatkan selalulah cari ILMU. Tidak kisahlah ilmu yang sebagaimana dan however rupanya. Asalkan ilmu itu bakal memberi manfaat pada kemudian hari. Dengan bantuan ilmu dan dengan adanya ilmu walaupun tak banyak, memadailah dengan 10% sekalipun pada ilmu yang baru saja dikutip dan disimpan, nescaya - ilmu itu akan membantu. Tanpa ilmu, manusia itu BODOH!

Jangan jadi manusia yang bodoh sejak dari lahir sampailan usia yang senja  - sedih. Jangan bersikap 'tak apa' dan mempersalahkan sekeliling melainkan diri sendiri apabila cacian dan penghinaan itu melekat dimuka sendiri. Mencari ilmu haruslah sebab ilmu tidak akan mencari tuanya. Inilah masalah menggunakan logik. Sebaik mungkin - carilah ilmu saban hari, setiap hari. Terlalu banyak ilmu yang masih belum dipelajari dan masih harus dipelajari. Akan tetapi, sayang sekali - manusia hari ini dengan mudah mengaku kalah dan melepaskan batuk ditangga. Hah, ni lagi satu - melepaskan batuk ditangga - tanpa ilmu, manusia itu for sure akan meneka bahawa batuk itu ada cough ... kan??! Jangan buat lawak - ini bukan rancangan lawak. Pepatah melayu belum tentu lulus tetapi dah ada hati nak mengata dulang paku  serpih.

Berbalik pada kedudukan dan mertabat - ini semua kepalsuan dunia. Antara manusia seISLAM tiada bezanya kita. Yes, menghormati sesama insan itu adalah harus. Menghormati tanpa menggira usia dan warna kulit. Dan menghormati juga tidak menggira samada kita muda mahupun jauh lebih tua. Lebih-lebih lagi, yang mementingkan kedudukan dan mertabak memandang cara menghormatkan diri mereka itu satu gah. 

Orang dibawahan harus menghormatkan mereka, hanyalah disebabkan mereka itu berkedudukan tinggi, berpelajaran tinggi, bergaji tinggi - yeah right ??! 

So, mereka yang hidup semewah ini, ada gerentikan tempatnya di negeri akhirat? 

Mereka yang bersangkakan diri mereka hebat, kebanyakkannya menunjukkan contoh yang kurang sihat. Tidak menghormati tetapi mahu orang menghormati mereka. Tidak reti nak maafkan tetapi berharap mereka akan dimaafkan. Tidak beralah tetapi mahu mereka diutamakan. Kelakar kan?!

Jangan jadi manusia sebegitu. ISLAM tak ajar macam tu. Islam ajar kita agar saling menghormati, menyayangi, mengasihi dan membantu. Walaupun kita berusia 150 tahun sekalipun, kalau kita tersilap kata, sampai menyebabkan insan lain terluka hatinya - seharusmya kita minta maaf. Walaupun insan itu usia hanyalah 40 tahun cuma. Jangan jadi manusia yang gemar follow perangai Syaitan. 

Dah bertahun lamanya kita tak berbual untuk melepaskan rindu, awak tak rindu kat kita ke? Dalam hati awak tu tak ada rasa ingin tahu ke? Bagaimanakah keadaan kita ni? Sihat ke? Masih bernyawa ke? Entah-entah dah takde ke? Awak langsung tak kisahkan? Jangan lah awak jawab "Kita dah serahkan semuanya pada Tuhan, kalau ada jodoh kita jumpa kat akhirat kelak." Awak macam dah tak sudi dengan kita. Macam benci sangat. Teruk nah, kita ni kat awak kan. Sampai awak takde nak cari kita. Oh by the way, incase you are wondering, kita dah lama maafkan awak. Kita maafkan awak demi Tuhan. Kita maafkan awak sebab kita mempraktikkan Islam. Dan sebab kita nak Allah SWT maafkan kita pulak lepas ni. Dont worry - not in a million - I will not become a person like you. We are two different people - mungkin disebabkan itu, awak benci sungguh dengan kita. Tak mengapalah awak, kita redha dengan ketentuan Tuhan. Kalau kita tak redha dengan Allah SWT, bagaimana mungkin Allah SWT akan redha dengan kita.

Hari - hari kita teringat kat awak. Dah tak tau nak cakap macamana dah. Tiada barisan kata-kata dapat mengungkapkan lafazan kita terhadap awak. Hari-hari kita mendoakan segala kebaikan untuk awak. Hanya pada Allah SWT kita serahkan segala-galanya. Whats beyond my reach - I gave it back to Allah SWT. 

Esok insyaAllah esok, hari jadi awak kan. Kita dah pernah mengucapkan kesejahteraan kat awak sebelum ini, tapi hambar belaka, Awak jawab pun tak. Kita tetap bersangka baik. Dont worry - I am OKAY.

Kelakar kan ...
Jauh disudut hati ini, kuat mengatakan - awak dah lupakan kita. Tapi tak mungkin kan??! Atau sememangnya betul.
Ataupun awak segan dengan kita sebab kita tak berkelulusan setinggi awak. Yup, rasanya itu. Sebab kita SPM pun tak lepas. Alhamdulillah at least Allah SWT bagi pinjam anggota badan yang complete. Dibuatnya Allah SWT tak bagi penglihatan - bagaimana nasib kita ek? Takut awak buang kita sejak dari awal lagi. Ish tak baik sangka burukan. That's not healthy. That's not Islam.


Say something 
I can't give up on you
I have forgiven you
let's move on
this time, come and look for me
I'll be here  - when you are ready
don't take too long
my time is almost up
I have no regrets
***



Friday, March 31, 2017

Senjakala berbisik sepi 
bagaikan ada malaikat singgah lalu disini
merintih didalam titian hati
menunggu episod selepas mati

Badai gelora menyimpan rahsia
pada dunia yang sudah tidak setia
gelombang asmara rapuh laksana
hentak dihunus tikam didada

Ibarat obor membakar diri
pada malam sunyi sepi
menyala memerah siapa peduli
kisah Jentayu, basi 

Insan bertanya sesama manusia
meyampuk mengata seolah tidak sengaja
menyindir jelas berpura-pura
tomahan caci buat tidak apa

Hilang gemilang kepunyaan pusaka
harta benda, maruah seluruhnya
celupar lidah, setia binasa
adat ragam dibumi tua
***


Tuesday, March 28, 2017

Syair buat sang perindu

Diakhir waktu
tiada yang sudi menunggu
pada penghujung rindu
masih adakah cebisan syairku

Tuesday, February 28, 2017

Ya Rasulullah, Ya Habibahallah


Mimpi didalam mimpi

Ada apa dengan mmpi ?

Agenda yang mengambil alih didalam mimpi jarang berlaku didunia realitinya. Lokasinya, waktunya, persekitaraannya jauh berbeza namun yang memahat dan menggamit jiwa dan perasaan, itu sangatlah jelas lagi nyata.

Bagai dijentik kenalurian tika berada dialam mimpi. Semuanya terasa benar tika dijamah kemanisan mimpi dihujung lidah. Membuatkan individual itu sangat ketagih pada kehadiran mimpi-mimpi. Sedangkan mimpi itu hanyalah mainan tidur belaka. Mengamati kepalsuan mimpi lebih indah jika dibandingkan dengan berdepan dengan kerealitian. Sesungguhnya segenap insaniah mengetahui bahawa realiti itu dipenuhi dengan kepahitan belaka walaupun ia adalah benar lagi nyata.

Walaupun demikian, hadirnya mimpi seringkali menimbulkan pelbagai tanda tanya. Persoalan yang sukar untuk bertemu dengan jawapannya yang serasi dengannya. Pertanyaan sebegitu adalah lebih baik ditinggalkan begitu saja. Bagai membiarkan pepasiran pantai terdampar dipersisiran pantai dan menunggu masa untuk mengutip pergi.

Kerapa orang yang bijak-bijak meninggalkan wasiat agar kita tidak leka dan terikat dengan apa yang dirasa dengan mimpi. Bukan saja ia mainan tidur bah kan ia juga ada unsur-unsur godaan syaitan. Syaitan mampu meyerupai sesiapa saja yang pernah singgah diminda dan hati ini. Lalu tidak mustahillah dengan secara tiba-tiba, tanpa ribut dan tiada bah - kita bermimpikan sesuatu diluar sangkaan. 

Berbaliklah pada hakikat kehidupan sebelum kematian ini. Jika mimpi itu indah, berharap dan berdoalah agar mimpi tersebut bakal memberikan kesenangan didalam hati dengan izin Allah SWT. Dan sekiranya mimpi itu buruk, segeralah minta bantuan daripada Allah SWT, minta dilindungi oleh NYA. Dan bermuhasabahlah dalam menilai diri sendiri. Sudah pasti didalam diri ini sudah terlalu banyak kekurangan & kesalahan yang dilakukan selama ini. Lalu meminta & memohon keampunan NYA adalah satu langkah yang sangat disarankan & afdal.

Hadirlah mimpi didalam mimpi yang bersifat sementara. Yang kekal adalah dinegeri akhirat NYA kelak. Kita semua bakal bertemu disana satu hari nanti. Samada kita saling mengenal semasa hidup tika ini mahupun sebaliknya. Hanya pada Allah Azza Wa Jalla kembalinya kita nanti. 
***




Friday, February 24, 2017

You must love me

Deep in my heart I am concealing
things that I longing to say
sacred to confess what I am feeling
frighten you'll slip away

Me & Evita Peron sang the same chorus


***

Biar ku kuburkan saja apa yang dirasa
segala tersirat lagi tersurat, ku simpan semua
bimbang luahan hati, tidak seia mahupun sekata
andai dengan itu dikau mudah pergi dalam sekelip mata

***


Friday, February 17, 2017

MasyaAllah

Love is like magic
and it will always will be
for love will remains 
life sweet mystery 

Someday I may pack my bag and run away
someday I may but not today
Some night I might slip in the moonlight
some night I might but not tonight
Someday, some night
I might, I may
but right now
I think i will stay

** Learn this poems when I was only 7 years old and till today it's kept close with my heart.

#subhanaAllah
#alhamdulillah

***

Monday, February 13, 2017

Laksana Jentayu Menantikan Hujan

Rindu yang tiada kesudahan
aku masih menunggu

Andai berpeluangkah untuk bertemu dihujung rindu
tika jasad ini masih dalam pinjaman

Bagai nak rak aku dengan separuh nyawa
menunggu didalam kesengsaraan pilu
***

Yearn yen teu kesudahan
abdi masih nungguan

Kumaha berpeluangkah papaggih hujung yearn
tika awak masih dina ngajian

Kawas nak jeung kahirupan rak mah
menunggu dina kesengsaraan pilu 

(Bahasa Sunda)

***
Disini ...
Masih tega berkarya. 
Masih menyimpan impian novel terbitan untuk 2017. 
Masih berdepan dengan pelbagai halangan - hanya DIA saja yang tau.
Masih menagih keredhaan ILAHI.
Amat memerlukan kasih sayang Ar Rahman. 
Kasihanilah aku Ya Labbaika, tanpaMU, aku tewas !



Friday, February 10, 2017

Di satu senja

Jingga jiwa jelaga
senja yang semakin jingga
dituruni renyaian hujan
merintik, menitis bagai meminta izin untuk hempas dibumi ini
tanpa sebarang petanda
tanpa sebarang notis
langit senja menjadi jingga
didatangi titisan hujan
bagai membisikkan sesuatu pada senja yang jingga
pada kali kedua pandangan ini
sudah seperti melihat permukaan dunia ini karat
dengan warna yang tidak berwarni
hanya ada satu warna menerangi dunia yang semakin tua

Aku dan jingga senja jelaga
bicara hati kami tidak serupa
***

Monday, February 6, 2017

6271

Tulis punya tulis - siapalah yang baca diblog ni
tak ada sesiapa pun yang baca
dah sedia maklum pun
tapi sebab nak sedapkan hati sendiri
teruskan jua
memang tak sesuai pun untuk sesiapa membaca
memang selama ni pun mana pernah yang sesuai untuk sesiapa saja membaca
apa jua hasil tulisan mahupun karya kita
lupa ...
lupa ...
kita memang tak pandai menulis!
(aku manusia yang suka lupa tapi aku bukan pelupa)

Tapi jauh disudut hati kita
kita tulis semata-mata untuk simpanan sendiri
untuk anak-anak
untuk anak-anak kepada anak-anak
memang usia kita tak panjang
seandainya masa itu tidak pernah hadir untuk berkenalan dengan darah daging sendiri
sekurang-kurangnya dapatlah mereka membaca sedikit
itu pun kalau hati mereka terbuka
itu pun kalau di waktu itu, aplikasi blog ni wujud untuk tatapan mereka
Wallahu'alam

Bukan untuk membuktikan apa-apa
sekadar berkongsi
pada yang sudah berlaku
pada kemanisan yang menghancurkan
pada kepahitan yang membahagiakan

Yang tinggal hanyalah memori
kenangan antara jarak waktu
dan senyuman didalam tadahan doaku

Realiti didalam kehidupan
dusta pada kebenaran
usia & nyawa pinjaman sekadar
meraih kerugian mahupun keuntungan
adalah perjuangan sebenar
**

La Labbaika
Lindungilah aku & keluargaku daripada seksaan kubur & azan api neraka.
Lindungilah aku & keluargaku daripada fitnah didunia & diakhirat.
Lindungilah aku & kelurga aku daripada angkara Dajjal.
Matikanlah kami didalam keadaan yang beriman
Kesiankanlah kami ketika mati, kesiankanlah kami selepas mati
Tempatkanlah kami bersama para solihih
Jadikanlah kami muslimin & muslimat yang beriman & berilmu yang soleh & solehah
KAU bukakanlah pintu rezki kami
Berkati;ah rezki yang telah KAU berikan pada kami
Datangkanlah kepada kami rezki-rezki kami dari arah yang tidak disangka-sangka.
Aamiin

La Labbaika
Thank you.
Alhamdulillah
May this year be fulfilled with ibadah, amalan, pahala, love, knowledge, positive thinking, patience,
May I gain YOUR pengampunan, mercy, keredhaan, Rahmat, unlimited & unconditional love.
May my loved ones loves me for infinity & beyond.
May I forever be YOUR humble servant.



Wednesday, January 18, 2017

Aku tidak selalu ada

Sahabatku
Seringkali mengadu padaku perihal dunia
suka dan duka direncana kehidupan
kesukaran dan kepayahan didalam menangani apa jua cubaan didalam menjalani perjalanan ini
mengeluh pada segenap waktu
mencari pada yang belum mungkin akan memiliki
dan terlupa untuk mensyukuri pada yang sudah ada didepan mata

Sahabatku
Setiap kali itu jua aku tidak pernah menolak dikau ke tepi
apatah lagi meminggirkan dirimu
selalu aku menarik nalurimu, kejiwaanmu, perasaamu dan semangatmu
agar selalu dekat dengan ALLAH SWT
bukan dekat padaku
kerana
harus ingat sahabatku
aku tidak akan selalu ada

Akan tiba masa aku akan tiada
carilah semahumu
sepuasmu
dikau pasti tidak akan ketemu aku
bukan aku bersembunyi daripadamu
malah bukan aku jua mahu berjauahan darimu
akan tetapi
sedarilah duhai sahabatku
apabila aku sudah tiada
bererti aku sudah kembali ke rahmatullah - ke hadrat ILAHI
aku sudah mati !

Oleh kerana itu, haruslah dikau
bijak menjaga dirimu, mencari kebahagiaanmu, kesenanganmu, ketaubatanmu dan carilah Tuhan mu yang SATU.
kerana sesungguhnya DIA, Allah SWT Yang Maha Esa akan selalu ada!

Percayalah dan yakinlah dengan Allah SWT yang telah menciptamu
dan kelak
dikau jua akan ketemu dengan Tuhan yang SATU.

Jangan dikau gusar dan gentar untuk bertemu dengan Tuhan nan SATU
kerana sesungguhnya DIA Maha Pengampun lagi Maha Pengasih.

Sudah bersedih duhai sahabatku
tiada kedukaan yang berkekalan
andai masa itu tidak mengizinkan kita bertemu lagi diwaktu dunia
InsyaAllah selepas kematian ini kita pasti bertemu sekali lagi ...
***
Disaat ini teringat pada Tun, sahabatku. Semalam wartanya dia tidak sihat. Demam & batuk. Jad mendoakan Tun segera sihat & sentiasa dilindungi Allah SWT. Senyumlah aduhai Tun, hentikan keluhanmu, janganlah kita melakukan sesuatu tanpa kita sendiri sedari lalu 'melukakan hati' Allah SWT. Betul lah Allah SWT tidak punyai hati macam kita namun, kalau kita kerap sangat menunjukkan ketidakpuashatian, nescaya Allah SWT tahu jua. Kalau kita tidak redha dengan Allah SWT bagaiaman Allah SWT nak redha dengan kita nanti? Jad sayang Tun sebagaimana sungai yang mengalirkan susu didalam Jannahtul Firdausi NYA. 

Bahagia lah Tun didalam doa-doaku selalu. 

Tuesday, January 17, 2017

Kasihanilah Aku !

Kasihan melihat insan lain tika berada didalam kesusahan
Kasihan melihat anak-anak kecil yang selalu menangis kerana kelaparan
Kasihan melihat anak-anak remaja yang kekurangan kain pada busananya
Kasihan melihat penjaja yang terpaksa menanggung kerugian setiap hari 
Kasihan melihat pesakit-pesakit yang sudah tau kapan tiba ajal mereka
Kasihan melihat para ibu bapa yang saban hari bertungkus lumus dengan tulang empat kerat mencari sesuap nasi dan secawan susu untuk anak-anak yang belum bersekolah
Kasihan melihat mangsa kemalangan jalanraya yang kini menyesali kecuaian sendiri
Kasihan melihat penganut agama bukan Islam yang kini masih lagi bernafas dimuka bumi seolah sudah tahu bagaimana kesudahan mereka nanti
Tetapi paling kasihan melihat diri sendiri yang selalu lupa dan leka dengan kemewahan dunia sehingga tidak ingat untuk berzikir dan menyebut nama Allah Azza Wa Jalla
Teramat kasihan pada diri sini sebab suka lupa memohon keampunan dan segan untuk mengaku dimana salah dan silap yang diperlakukan setiap minit
Kasihan
Kasihan
Kasihan

Ya Labbaika
Kasihanilah aku!
Kerana sesungguhnya aku sangat takut dengan janji-janji MU
***


Tuesday, January 10, 2017

I said

Love is free
but it's more expensive than a piece of bread
***

Monday, January 9, 2017

Bila rindu datang duduk sebangku

Berat untuk meluahkannya
apatah lagi luahan ini tidak mungkin akan kesampaian
tidak sejauh manapun jarak pemisahan ini namun
perpisahan itu sudah pun berlaku

Terlalu banyak kenangan yang sukar untuk dilupakan
sebaliknya barisan memori semakin kuat mengarisi pada baki yang tertinggal

Tipu - kalau sedaya upaya menafikannya akan perasaan ini
kerana ia amat ketara diwajah dan jua dilisan

Ku akui
hati pedih tika mengenangkannya
merenung waktu silam dan kesudahannya

Aku berpaut pada himpunan doa-doa yang semakin hari semakin uzur
aku semakin lelah
kerana memendamkan seluruh yang kumiliki

Kebarangkalian beginilah rupa ujianku, kelemahanku, kekuranganku

Bila rindu datang duduk sebangku
duduk bersebelahan denganku
berkongsi meja, sepiring duka
secangkir kecewa
rindu juga tidak bisa
melafazkannya
kapan lagi akan hadir rindu
pada kesudian untuk duduk sebelum aku dijemput waktu
**

MA,
Not a day that went by I do not think of you
honestly, I cannot not think of you
for that, it has become part of my istiqamah doas
chin up - it was you whom taught me
don't worry, credits shall become yours when the time comes - InsyaAllah

MA,
May The Al Mighty grand you Paradise
I am redha with whatever has happened between us
it was all within Allah's will since Azali
sincerely I don't know whats the hidden Hikmah
but nevertheless I believe it was meant to be
from the bottom of my heart PLEASE FORGIVE ME
for all the wrongs I have done towards you

May you have a blessing life long journey ahead of you
to all the happiness will it be yours till eternity
The Al Mighty has always been there for you - I believe that
sometimes it was hard to look through a broken mirror
I understand, totally.

So
be happy, be merry
take it easy
no doubt you are the BEST MA, any daughter could ask for - trust me!

I'll see you if not here maybe in the life after  - InsyaAllah
***



Thursday, January 5, 2017

Pesan untuk diri sendiri

'Jadilah seperti musafir pada kehidupanmu. Menggembara dari satu daerah ke satu daerah hanya berbekalkan apa yang mampu dibawa bersama. Membawa hanya apa yang perlu semata-mata didalam kehidupan ini."

Miskin tika hidup dibumi ini tidak bererti miskin untuk selama-lamanya.  Yakin dengan Allah SWT seandainya diri sendiri keyakinan itu sudah tiada.
**